Home » Headline » Ridwan Kamil: Bandung akan Menjadi Kota Kreatif

Ridwan Kamil: Bandung akan Menjadi Kota Kreatif

Share :

    Sosok Ridwan Kamil sebagai pembawa perubahan mungkin sudah tak asing lagi di telinga kita. Sosoknya yang tak asing bagi warga Bandung membawanya memasuki babak baru, di bulan September 2013 ia akan resmi dilantik sebagai Walikota Bandung. Gebrakannya untuk menjadikan kota Bandung menjadi kota ekonomi kreatif nampaknya akan segera terwujud berkat besarnya dukungan anak muda Bandung. Ditemui di Jakarta, Ridwan Kamil, yang akrab disapa Kang Emil ini menyempatkan berbagi mimpinya untuk kota Bandung, tanah kelahirannya, dalam lima tahun ke depan. Berikut wawancara Ridwan Kamil dengan  Nimas Novi Dwi Arini:

     

    Sebenarnya apa mimpi Anda tentang kota Bandung?

    M. Ridwan Kamil

    M. Ridwan Kamil

    Saya ini lahir di Bandung, besar di Bandung, dapat sekolah juga di Bandung. Jadi cintanya tidak bisa ke lain hati lah ya. Dengan cinta, kalau sedang bagus yang kita ikut senang, tapi  pas lagi susah kita juga ikut mengejak tapi ya kita bantu juga. Bandung itu secara fisik  rusak, hancur, banyak masalah, tapi secara SDM orang-orangnya hebat,  tingkat kretaivitasnya kelas dunia. Kemarin saja di majalah Monocol ada cerita tentang Cigadung, Bandung.  Jadi, saya ini sekarang ingin berjuang keras dalam lima tahun bagaimana untuk membangun Bandung. Kalau SDM bagus ketemu kota bagus ini kan yang disebut juara. Mimpi saya dalam jangka panjang,  saya ingin Bandung  menjadi kota ekonomi kreatif. Jadi, apa pun yang berhubungan dengan ekonomi kreatif pasti saya dahulukan dalam bentuk  pendidikannya, kawasannya, SDM-nya, event dan lainnya.

     

    Apa sebenarnya permasalahan yang ada di kota Bandung?

    Saya saat ini sudah melakukan pemetaan masalah, seperti  beberapa waktu lalu saya ketemu warga Bandung di Unpas (Universitas Pasundan) untuk diskusi permasalahan Bandung dan apa yang diinginkan oleh warga Bandung sebenarnya.  Ternyata, sangat basic ya permasalahannya yang ada, yaitu mengenai infrastruktur jalan. Di koridor jalan itu bermuara  banyak masalah, jalannya gelap, bolong, dan bikin macet, banjir sampah. Kebayang tidak? Semua masalah di Bandung itu ya kumpulnya di jalan. Jadi jawabannya  sederhana, saya akan beresin jalan terlebih dahulu. Kalau  jalannya tidak bolong dan tidak banjir, saya rasa Bandung akan jadi lebih baik lagi. Setelah jalan beres baru saya akan pindah ke hal-hal yang sifatnya sekunder. Prioritas saya ketika saya sudah dilantik adalah pembenahan infrastruktur jalan.

    Bagaimana Anda akan menanggulangi permasalahan PKL (Pedagang Kaki Lima) karena di Bandung keadaan PKL juga sudah mengkhawatirkan?

    Sekarang kami  sedang persiapkan untuk membuat sebuah registrasi  PKL supaya kita tahu yang mana yang benar-benar PKL dan bukan. Sebab, di Bandung banyak juga orang kaya yang jualan di pinggiran jalan menggunakan mobil.  Yang kedua, kami juga bakal kasih kredit  untuk meningkatkan derajatnya ya. Nah, yang ketiga baru akan ditertibkan jadi akan kita kombinasikan dari mulai registrasi, diberi perbaikan ekonomi, dan ditertibkan dari zona-zona yang terlarang. Sebenanrya butuh ketegasan saja. Sedang saya siapkan dan siap untuk melaksanakan.

     

    Bagaimana dengan permasalahan penangan sampah di Bandung?

    Ya, sampah juga jadi masalah untuk Bandung. Itu karena tidak ada konsep pengurangan sampah. Orang itu kan buang sampah dengan berharap bakal ada yang akan memungut. Saya akan kerja keras untuk kampanye pengurangan sampah dulu supaya nanti kalau dipungut oleh petugas jumlahnya sudah berkurang setengahnya. Caranya saya akan mengkampanyekan lubang biopori  untuk mengurangi banjir dan sekaligus jadi tempat sampah organic.  Kemudian, banyak orang buang sampah ke sungai  dengan alasan tidak ada tempat sampah. Oke, saya akan sediakan tempat sampah. Tapi, kalau sudah disediakan tempat sampah, ternyata orang masih buang sampah juga di sungai, memang perilakunya yang tidak benar kan. Nah kalau sudah begini saya akan bikin membangun Bandung dengan konsep desentrilisasi.  Jadi RW akan saya berdayakan maka itu akan ada program 100 juta per-RW per tahun supaya mereka nantinya bisa membuat kegiatan di level RW masing-masing untuk membuat sebuah perubahan.

     

    Anda juga akan membuat sebuah terebosan mengenai kampung kreatif. Boleh diceritakan lebih lanjut?

    Kampung di Bandung selama ini depresi  karena kemiskinan, fisiknya juga jelek. Saya ingin membangkitkan kebahagian dengan cara yang sederhana. Ya sudah, saya berinistaif untuk memperbaiki kampungnya dengan dibikin warna warni. Kami akan berdayakan ibu-ibu di kampung dengan satu kampung satu  produk. Lalu kampung juga akan dibuat secara tematik, 150 satu kelurahan bukan tidak mungkin kita membuat 151 tema, seperti misalnya kampung musik, kampung patung, kampung burung.

     

    Bagaimana dengan kegiatan komunitas dan pemanfaatan RTH (Ruang Terbuka Hijau)?

    Ya, saya ingin membuat semuanya menjadi tematik ya  jadi di-planning, nanti taman dibuat tematik. kampung juga begitu, pasar juga begitu. Ini saya rencanakan dalam waktu lima tahun. Jadi, nanti ada taman patung, taman dzikir, taman baca.

     

    Apakah Anda sudah melakukan pendekatan kepada pihak-pihak terntentu untuk membuat Bandung yang lebih baik?

    Saya sudah melakukan pendekatan ya hampir ke semua pihak dari mulai teman-teman di politik sampai ke lawan-lawan politik juga. Pendekatan ke orang akademis karena orang Bandung kan pinter-pinter, kemudian ke komunitas, militer, dan ke menteri-menteri juga  karena yang senang Bandung. Bahkan bukan hanya  orang lokal, tapi sampai interansional juga. Jaringan saya yang ada di luar juga ikut senang.  Jadi, poin saya, saya ingin bikin Bandung menjadi kota internasional dengan segala standarnya.

     

    Apa yang akan Anda lakukan terlebih dahulu setelah Anda dilantik pada bulan September ini?

    Pertama kali yang akan saya lakukan adalah  salah satunya mau launching bis sekolah untuk mengatasi macet. Lalu juga akan launching sepeda sewa untuk mengatasi macet juga. Akan juga launching unit reaksi cepat untuk penambalan jalan.

    Bagaimana rencanya pembagian kerja antara Anda dengan Wakil apa sudah dibicarakan?

    Sudah saya bicarakan dengan wakil saya cara kerja kami hampir sama dengan Jokowi-Ahok, wakil saya fokus untuk reformasi di dalam, saya banyak di lapangan untuk membereskan masalah yang ada di lapangan. Saya juga akan blusukan dan ini kan juga sudah saya mulai ya tapi yang membedakan dengan Jakarta nantinya dalam jangka panjang Bandung akan jadi kota kreatif dengan anak-anak muda yang akan menjadi motor penggeraknya.

    Share :

      SHARE SOCIAL MEDIA

      One Comment

      1. worley says:

        Semoga Kang Ridwan dapat merealisasikan Kota Bandung menjadi Kota Internasional yang beroreintasi, memberdayakan pada masyarakat setempat.

      LEAVE A REPLY


      4 + five =