Wong Banyumas Jadi Juragan Penjernih Air

Setelah beberapa kali gagal menjalankan usaha, akhirnya Fuji sukses mengembangkan bisnis mesin penjernih air minum dengan omset Rp 7 miliar setahun. Bagaimana lika-likunya?

Inspirasi bisnis bisa muncul dari mana saja. Fuji Wong misalnya, bermula dari mengantarkan tamu asing memancing, kebetulan saat itu relasinya membawa alat portable drinking water, dia kini dikenal sebagai pemain bisnis mesin penjernih air minum merek FujiRO dan depo air minum isi ulang FujiRO. Jaringan deponya mencapai 198 cabang yang tersebar di 70 kota atau kabupaten di Tanah Air dengan total omset Rp 7 miliar setahun.

Bertempat di sebuah ruko sederhana di kawasan Gedongkuning, Yogyakarta, Fuji mengendalikan bisnisnya di bawah PT FujiRO Indonesia. Saban hari, ruko yang dipasang papan nama bertulisan FujiRO Bukan Air Minum Biasa itu tidak pernah sepi didatangi pengunjung. Kebanyakan mereka berasal dari luar kota atau pulau untuk sekadar mendapatkan informasi detail tentang peluang bisnis air minum tersebut. “Dulu, basis awal FujiRO di Jakarta, lalu saya pindahkan ke Yogyakarta, Makassar dan Bandung untuk memudahkan akses pengiriman ke cabang,” ucap lulusan SMA Bruderan, Purwokerto (1987) itu.

Fuji meraih kesuksesan setelah melewati masa sulit yang panjang. Sebelum mendirikan FujiRO tahun 2002, Fuji dikenal sebagai Fishing Coordinator Indonesia. Dia berperan mengoordinasi para konglomerat atau kaum berduit yang memiliki hobi memancing di laut. Kliennya tidak hanya the haves dari Indonesia, melainkan juga kalangan ekspat. Bayangkan. Sekali memancing setiap klien harus merogoh kocek Rp 35 juta per jam.

Dari olah raga dan hobi memancing ini, Fuji menjalin relasi dengan banyak orang penting. Nah, suatu ketika dia sedang melayani klien asal Jepang, Naomi Fuji Hiro. “Waktu itu Naomi membawa alat portable drinking water yang berfungsi untuk menyaring air hingga layak langsung diminum,” katanya mengenang. Fuji benar-benar terkesima. Keesokan harinya, dia langsung hunting alat tersebut ke sejumlah pasar dan toko. Hasilnya, dia menemukan alat serupa tetapi modelnya beda, mereknya Aqua Pure.

Meski di pasaran Indonesia alat penjernih air itu sudah ada, Fuji tidak patah semangat. Ia tetap gigih mewujudkan impiannya untuk memulai bisnis baru. Dengan modal hanya Rp 4 juta, yang berasal dari menjual kalung emas istrinya, dia membeli sejumlah alat penjernih air di toko. Kemudian alat itu ditawarkan keliling dari rumah ke rumah di Jakarta. Sialnya, respons pasar tidak antusias.

Lagi-lagi Fuji pantang mundur. Sepi penjualan di Jakarta, dia merangsek ke Banyuwangi, Jawa Timur, berkeliling menawarkan alat penjernih air minum tersebut. Kegigihannya memang patut diacungi jempol, Maklum, dia memiliki jam terbang tinggi sebagai salesman. Nyaris semua produk pernah dia pasarkan, mulai dari dagang bolpoin keliling, penjual granit, agen asuransi, memasarkan properti hingga multilevel marketing. “Barang apa saja pernah saya jual, kecuali tiga hal: wanita, narkoba dan pesawat terbang,” ujar mantan karyawan salon, bridal dan event organizer itu berseloroh.

Tiga bulan pertama penjualan di Banyuwangi masih seret. Tiap bulan cuma mampu menjual tiga-empat unit alat penjernih air minum. Cara promosi yang digunakan saat itu, dengan mengatakan positioning alat sebagai produk kesehatan, sehingga layak dikonsumsi langsung.

Namun, kondisi ini justru membuatnya berpikir lebih kreatif. Apa itu? Keturunan Tionghoa ini menemukan strategi penjualan yang benar-benar membuat bisnisnya booming. Ide brilian yang tercetus saat itu, tidak hanya menjual mesin penjernih air sebagai produk kesehatan, tetapi juga investasi yang bisa menghasilkan uang. Maksudnya, siapa saja yang membeli produknya bisa digunakan sebagai alternatif bisnis yang menguntungkan. Hasilnya? Rupanya, dengan jurus ini sambutan pasar luar biasa. Omset penjualannya meningkat tajam. “Ternyata, kalau orang ditawari sehat saja tidak tertarik. Tapi, begitu disodori peluang keuntungan atau investasi, langsung tergiur,” ujar pria kelahiran Banyumas tahun 1968 ini.

Begitu mendapat respons yang bagus, Fuji terus berusaha mendapatkan suplai mesin penjernih air dengan kualifikasi jempolan. Lalu, dia merakit sendiri mesin tersebut dan diberi merek FujiRO. Sejak awal, dia sadar mengenai Hak Atas Kekayaan Intelektual, sehingga merek mesin tersebut langsung dipatenkan. Nama FujiRO diambil dari nama depannya sendiri dan dikombinasi dengan kata RO yang kepanjangan dari Reverse Osmosis, yaitu teknologi penjernihan air. Tahun 2003 sertifikat hak paten FujiRO resmi dikantongi Fuji dari Depkumham RI.

Guna memperoleh mesin yang berkualitas, Fuji menyempatkan diri survei ke pabriknya secara langsung di luar negeri, sekaligus order barang dalam jumlah besar. Tidak tanggung-tanggung, untuk mesin dan membran, dia memilih produk Amerika Serikat, lalu alat filter dia lebih suka buatan Taiwan, sedangkan casing-nya dari Korea.

Setiba di Tanah Air, komponen alat-alat dari mancanegara itu dirakit oleh Fuji dkk. Dia mematok harga mesin dengan sistem paket, mulai dari skala rumah tangga hingga untuk industri. Maka, harga paketnya pun bervariasi. Sebagai gambaran, satu unit mesin penjernih air minum untuk rumah tangga ada yang seharga Rp 4 juta. Sementara untuk depo isi ulang harganya berkisar Rp 19-60 juta dengan kapasitas produksi per hari 800-7.000 liter. Lalu, untuk mesin di industri air minum dalam kemasan (AMDK) harganya Rp 400 juta-2 miliar. Kapasitas produksinya minimum 60 ribu liter/hari.

Target pasar yang dibidik FujiRO adalah segmen ritel dan korporat. Sejauh ini, pelanggan dari kalangan industri mendominasi penjualan. Kliennya antara lain Bank Mega, Kantor Pajak Bengkinang, teh Tong Tji, teh Gopek, PT Perkebunan Nusantara. “Pelanggan terbesar FujiRO adalah para produsen AMDK,” ujar Fuji mengklaim. Dari pelanggan industri ini Fuji juga berhak atas fee royalti dari setiap galon air yang diproduksi.

Kendati kesannya hanya menjual air, nilai perputaran bisnis FujiRO lumayan besar. Fuji mengaku, rata-rata dalam setahun bisa membukukan omset Rp 7 miliar. “Omset itu tidak hanya dari penjualan mesin penjernih air dan royalti air minum isi ulang, tapi juga jasa konsultasi bisnis,” ucapnya seraya menambahkan, tarif konsultasinya Rp 3 juta per dua jam.

Ya, ayah dua anak ini tidak hanya meraih untung dari penjualan mesin penjernih air dan royalti atas produksi air minum isi ulangnya. Fuji pun bertanggung jawab atas layanan pascajual mesin FujiRO. Bahkan, dia juga memberikan pelatihan bisnis dan konsultasi seputar air minum dan mesin penjernih yang ditekuninya. Inilah yang menjadi kekuatan bisnis FujiRO di tengah ketatnya gempuran bisnis sejenis yang belakangan ini marak.

Bagi Prof. Basu Swasta, bisnis yang digumuli Fuji masuk kategori red ocean. “Tapi, Fuji Wong ternyata berhasil masuk dan menembus pasar hingga ke mana-mana. Dia sangat unik,” kata pengamat kewirausahaan dari Universitas Gadjah Mada itu memuji. Menurutnya, keunggulan Fuji terletak pada kemampuan membangun jaringan bisnis dan kreatif promosi dengan memasukkan unsur investasi untuk penjualan alat penjernih air. Selain itu, Fuji tidak menjual produknya secara putus, karena ada pelayanan servis gratis dan menjual suku cadangnya.

Mitra bisnis Fuji pun puas. “Saya suka produk FujiRO bukan hanya soal jaminan pascajualnya, tapi motivasi yang selalu diberikan secara menarik dan komunikasi dengan konsumen juga terjalin baik,” ujar Sarjono, pemilik depo air minum isi ulang Nashiro. Diakuinya, selama ini Fuji memberikan kebebasan kepada konsumen untuk menggunakan merek air minum yang dihasilkan sesuai dengan yang diinginkan. Kalau mau menggunakan merek FujiRO, mereka akan memperoleh pendampingan karena memang ada fee royalti yang dipungut. “Kalau saya, lebih suka memakai merek sendiri, Nashiro. Tapi, kalau ada masalah, saya tetap kontak Pak Fuji lewat telepon atau SMS yang selalu siap dihubungi kapan saja. Beliau langsung kirim orang untuk servis secara gratis,” tutur pegawai salah satu BUMN itu dengan lega.

Setelah sukses menjual mesin penjernih air minum, tahun ini Fuji siap mengepakkan sayap bisnisnya, yakni hendak meluncurkan produk AMDK dengan merek FujiRO di beberapa kota di Indonesia. “Saat ini dalam persiapan, moga-moga tidak ada kendala untuk peluncuran tahun 2011,” ujar Fuji yang sempat kuliah di sebuah universitas swasta di Jakarta.

Reportase: Gigin W. Utomo

Leave a Reply

1 thought on “Wong Banyumas Jadi Juragan Penjernih Air”

continuously i used to read smaller content which as well clear their motive, and that is also happening with this article which I am reading at this time.
by harga jual karbon aktif impor batok kelapa perkilo, 05 Mar 2015, 11:56
Semoga dapat menginspirasi kita semua. (Priota Property)
by Priota Property, 31 May 2011, 06:24

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)