Volume Ekspor Mobil di Terminal IPCC Kian Pulih

Terminal mobil IPCC di Tanjung Priuk, Jakarta Utara. (Foto : IPCC)

Sektor otomotif kian menunjukan adanya perbaikan, hal ini terlihat dari permintaan akan ekspor mobil utuh (completely built up/CBU) yang kian menunjukan peningkatan hingga November 2020. Tidak hanya ekspor, dari sisi impor pun juga menunjukan perbaikan. Kondisi tersebut memberikan berkah terhadap layanan bongkar muat kargo kendaraan di terminal yang dikelola PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPCC). Jumlah kargo kendaraan, khususnya CBU, menunjukan adanya perbaikan hingga November 2020 meskipun belum sebanyak tahun sebelumnya.

Sekretaris Perusahaan IPCC, Sofyan Gumelar, menjabarkan ekspor CBU pada November 2020 mencapai 25.461 unit atau lebih rendah 17,73% dibandingkan periode yang sama tahun 2019. “Namun, lebih tinggi 280,53% dibandingkan pada Mei 2020 hanya sebanyak 6.691 unit di saat ekspor CBU jatuh karena terkena imbas Pandemi Covid-19 awal dan lockdown di sejumlah negara terhadap barang-barang ekspor dari Indonesia,” ujar Sofyan seperti dilansir SWA online di Jakarta, Kamis (31/12/2020).

Secara akumulasi hingga November 2020, jumlah CBU yang diekspor melalui Terminal IPCC sebanyak 205.660 unit atau lebih rendah 31,71% dibandingkan periode yang sama di tahun 2019 sebanyak 301.137 unit namun, lebih tinggi 113,16% dibandingkan akumulasi hingga bulan Mei 2020 sebanyak 96.481 unit.

Kondisi di atas menggambarkan bahwa, pasca jatuhnya angka ekspor CBU yang melalui Terminal IPCC seiring dengan adanya imbas Pandemi Covid-19, adanya aturan PSBB, hingga lockdown di sejumlah negara namun, secara bertahap mulai menunjukan adanya perbaikan hingga kini meski belum terlihat normal layaknya tahun sebelumnya. Kondisi tersebut tentunya berpengaruh terhadap layanan bongkar muat kendaraan di Terminal IPCC.

Dari sisi merek, Toyota masih menjadi nomor satu untuk ekspor CBU. Hingga November 2020 secara akumulasi dari awal tahun, merek Jepang tersebut telah melakukan ekspor kendaraannya sebanyak 114.177 unit atau lebih rendah 36,58% dibandingkan periode yang sama di tahun 2019.

Namun demikian, angka tersebut jauh lebih baik dibandingkan pada Mei 2020 lantaran Toyota hanya mengekspor CBU-nya sebanyak 55.365 melalui terminal IPCC. Merek lainnya, ditempati Mitsubishi yang selama tahun ini hingga November 2020 telah mengekspor 36.810 unit CBU (39,38% lebih rendah dibandingkan periode yang sama di tahun lalu namun, di atas bulan Mei 2020 yang hanya 19.523 unit), disusul Suzuki yang melakukan ekspor CBU-nya di tahun ini sebanyak 35.240 unit (4,27% lebih rendah dari tahun lalu namun, di atas bulan Mei 2020 sebanyak 14.464 unit); dan diikuti berbagai merek lainnya.

Sofyan memperkirakan hingga penutupan tahun ini, dalam masa pemulihan sektor otomotif, jumlah ekspor dapat lebih meningkat lagi. Sementara itu, dari sisi merek, Toyota masih lebih mendominasi ekspor CBU-nya yang tentunya meningkatkan layanan bongkar muat kendaraan CBU di Terminal IPCC.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)