Agar Merek Berjaya di Musim Diskon E-commerce

02 Dec 2022, 22:05 WIB

Sale season atau musim diskon merupakan momen yang menjanjikan keuntungan besar bagi merek, dan konsumen sering menunggu program diskon yang berbeda untuk memanfaatkannya secara maksimal. Di momen diskon global seperti Thanksgiving Day, Black Friday, Shopping Day 10:10, 11:11, 12:12, Cyber Monday, dan Diskon Akhir Tahun dijadikan ajang pemasar berkembang pesat untuk melakukan penjualan online dan brand recall yang efektif.

Edo Fernando, Country Head Xapads MediaIndonesia mengatakan, sale season hadir dengan makna ekstra bagi netizen, pengiklan juga menunggunya karena mereka berusaha sebaik mungkin untuk menarik perhatian pengguna terhadap suatu merek.

“Saya percaya bahwa hal tersebut tidak hanya penting untuk dioptimalkan saat momen diskon besar, tetapi momen sale season umum yang juga datang sebagai peluang bagi pemasar untuk menjangkau target audiens yang tepat sambil membuat keputusan yang rasional dengan strategi yang tepat,” kata Edo.

Agar pengiklan dapat mengoptimalkan momen sale season, Edo menyampaikan pandangannya terkait strategi yang dapat membantu pengiklan untuk mendapatkan hasil yang optimal. Srategi-strategi tersebut di antaranya:

Pertama, ciptakan buzz dengan materi iklan yang tepat. Cara yang paling singkat dan sederhana untuk membuat buzz adalah dengan menggunakan materi iklan yang tepat. Kedua, materi iklan yang berdampak yang memunculkan konten storytelling. Ini pembahasan yang lebih besar daripada cara pemasaran lainnya dan membuat pengguna sadar tentang USPs merek selama waktu penjualan melalui perencanaan inventaris yang efektif, seperti iklan multimedia, iklan video, dan lainnya.

“Ini juga memainkan peran penting dalam menarik perhatian pengguna dan melibatkan mereka dengan kampanye karena menyampaikan pesan singkat dan tajam dengan hasil yang terukur,” tuturnya.

Ketiga, deep & deferred deep link campaigns. Strategi ini membawa pengguna ‘lebih dalam’ masuk ke konten merek dan semua yang ditawarkannya. Kampanye semacam ini adalah cara terbaik untuk menarik perhatian konsumen terhadap kampanye selama sale season.

Namun, satu-satunya perbedaan adalah melalui langkah keempat, deep linking, pengguna dialihkan ke halaman konten masing-masing di aplikasi yang sudah diinstal. Padahal, melalui Deffered Deep Linking, pertama-tama dia dialihkan ke play/app store untuk mengunduh aplikasi dan masuk di halaman yang bersangkutan. Praktik ini tidak hanya bermanfaat untuk mendapatkan perhatian pengguna, tetapi juga mendukung kampanye akuisisi pengguna untuk membuat keputusan yang lebih bermakna.

Kelima, gunakan kekuatan OEM. OEM terlibat dengan pengguna sepanjang hari yang juga memberi pemasar promosi aplikasi, penemuan aplikasi, dan opsi rekomendasi bersama dengan mekanisme penargetan lanjutannya.

Keenam, OEM Advertising merevolusi praktik pemasaran karena pemasar mendapatkan lingkungan transparansi dan keamanan merek dengan kontrol penuh atas pengeluaran iklan, itulah sebabnya OEM memegang pangsa pasar 56,01% secara global, sejak Oktober 2022. OEM adalah topik hangat di pasar Indonesia karena sebagian besar dari DSP dan jaringan iklan telah mulai menghasilkan solusi terkemuka yang membuat proses perdagangan media menjadi mudah dan real-time.

Ketujuh, rich media ads. Istilah untuk periklanan digital yang menyertakan fitur canggih seperti video, audio, atau elemen lain dan menarik pemirsa untuk berinteraksi dan terlibat dengan iklan. Format iklan ini sendiri lebih dinamis karena menghasilkan interaksi, peningkatan konversi, dan rasio klik-tayang yang lebih tinggi.

Kedelapan, iklan video berhadiah. Iklan semacam itu memberi pengguna beberapa hadiah, seperti pertukaran nilai dalam melihat iklan. Dengan kata lain, pemasar melalui ini dapat menarik perhatian pengguna dan melibatkan mereka dalam kampanye dengan menyampaikan pesan dalam video berdurasi 15-30 detik.

Kesembilan, push notifications. Seperti menggabungkan konten cerdas sehingga menarik perhatian pengguna karena menampilkan eksklusivitas dalam penawaran merek yang mendorong pengguna untuk melakukan tindakan yang diharapkan. Selama sale season, push notification personalization dapat meningkatkan tingkat reaksi sebesar 400% karena menampilkan penawaran dan diskon menarik yang mungkin diinginkan pengguna yang mendorong hasil terbaik. Memasukkan push messages dalam toolkit media selama penjualan seperti “flat 80% off on placing any order! Shop Now” dapat secara efektif meningkatkan pengenalan merek dengan mengarahkan perhatian pengguna ke sana.

“Saya percaya bahwa kesuksesan merek apa pun dimulai melaluiketerlibatan pengguna, yang diawali dari menarik perhatian pengguna terhadap kampanye kita. Semakin kuat sebuah kampanye mencengkeram minat pengguna, semakin efektif mereka beresonansi dan mendapatkan responsnya,” tandasnya.

Oleh karena itu, lanjut Edo, strategi semacam itu dapat membantu pemasar dengan lebih baik untuk mendapatkan perhatian pengguna selama sale season. Ini tidak hanya berarti menahan konsumen untuk terus mengambil apa yang ditawarkan merek, tetapi juga mempertahankan nilai merek terhadap konsumen seumur hidup yang akan memperkuat hubungan dan mendorong keputusan.

Editor : Eva Martha Rahayu

Swa.co.id