5 Strategi Bulog Tingkatkan Cadangan Beras Nasional

Kementerian Badan Usaha Milik Negara sudah menyiapkan lima strategi memperkuat Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik dalam meningkatkan cadangan beras nasional. Strategi ini merupakan bagian dari peta jalan Kementerian hingga 2019.

Deputi Bidang Infrastruktur Bisnis Kementerian BUMN Wahyu Kuncoro menjelaskan, strategi pertama Bulog adalah menggarap pertanian. "Tapi bukan berarti Bulog akan bercocok tanam," katanya di Jepara, Jawa Tengah, Sabtu, 21 November 2015.

bulog2

Peran Bulog, ucap Wahyu, adalah mengusulkan pemerintah membuka lahan baru. Dia mencontohkan Merauke Industrial Food Estate. "Nanti Bulog akan bertanggung jawab untuk offtake," ujar Wahyu.

Strategi kedua, modernisasi penambahan sarana penyimpanan. Wahyu berujar, kapasitas penyimpanan yang dimiliki Bulog hanya 3,9 juta ton atau setara 6-7 persen. "Ini yang mau kita tambah menjadi 15 persen."

Strategi selanjutnya, Bulog akan menyerap hasil panen. Wahyu menuturkan penyerapan dilakukan melalui offtake agreement, agar memberikan kepastian pasokan bagi Bulog. "Keempat, pengembangan jalur distribusi pangan," katanya.

Strategi terakhir adalah penguatan fungsi Bulog. Wahyu menjelaskan, Bulog akan mempunyai anak perusahaan yang bertugas dalam distribusi. Anak usaha itu akan diintegrasikan dengan dua BUMN, yakni PT Sang Hyang Sri dan Pertani, serta PHC. "Bulog juga akan berkoordinasi dengan BUMN yang punya fungsi logistik dan distribusi," ucapnya.

Tempo

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)