Shell Ajak Pekerja Perempuan Indonesia Unjuk Gigi

Shell Indonesia melalui Shell Indonesia Women’s Network bekerja sama dengan Caterpillar, General Electric (GE), dan Schlumberger menggelar sebuah lokakarya “Cross-company Mentoring Circle” dengan mengusung tema “Be the Voice in the Room” di Jakarta.

“Tujuan event ini untuk menginspirasi para profesional, terutama pekerja perempuan agar terus berkarya dan berkontribusi dalam lingkungan kerja,” ujar Ginong Pratidina Hermawati, VP Indirect Channel Excellence (ICE) Lubricants Shell Indonesia.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik pada Februari 2017, Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) pekerja perempuan meningkat sebesar 2,33% menjadi 55,04% dari sebelumnya yaitu, 52,71% pada bulan Februari 2016. Hal ini berarti perempuan saat ini telah semakin aktif mengambil bagian dalam mendukung perekonomian nasional dan memiliki kesempatan yang sama di bidang pekerjaan.

Bahkan menurut riset dari Grant Thornton tahun 2017, Indonesia merupakan salah satu negara yang mempunyai peningkatan terbaik dalam hal jumlah perempuan yang menduduki posisi senior di perusahaan dengan peningkatan dari 24% di tahun 2016 menjadi 28% di tahun 2017. Hasil riset juga menunjukkan, negara berkembang terus memimpin dalam keterbukaannya terhadap keberagaman di perusahaan dibandingkan negara maju.

Menurut Ginong Pratidina Hermawati yang biasa disapa Dina ini, sejalan dengan perkembangan yang terjadi dalam lingkungan profesional di Indonesia, di Shell menghargai keberagaman dan inklusivitas untuk menciptakan iklim kerja yang kondusif tanpa memandang latar belakang, gender, usia ataupun tampilan fisik sehingga para karyawan dapat memberikan potensi terbaik yang mereka miliki.

Pembentukan Shell Indonesia Women’s Network pun didasari oleh semangat keberagaman dan inklusivitas untuk mendukung para karyawan perempuan dalam mencapai aspirasinya, baik personal maupun professional.

Acara Cross-company Mentoring Circle ini juga merupakan salah satu aktivitas yang merupakan inisiatif Shell Indonesia Women’s Network. ” Dalam beberapa tahun terakhir, kita juga dapat melihat bahwa perempuan memiliki kesempatan yang lebih besar untuk membangun karirnya, seperti hal-nya di Shell dimana jumlah karyawan perempuan di posisi manajemen senior dan menengah terus meningkat dari tahun ke tahun,” tambah Dina.

Pembentukan Shell Indonesia Women’s Network dan kegiatan Cross-company Mentoring Circle merupakan wujud komitmen Shell Indonesia dalam menciptakan lingkungan organisasi di mana perempuan dilibatkan, diberdayakan, dihormati, dan dipandang sebagai kontributor penting.

Pada kesempatan ini, selain Dina dari Shell, hadir pula tiga perempuan inspiratif dari industri yang berbeda sebagai panelis dalam diskusi tersebut, yaitu, Donna Priadi, Director Government Affairs & Policy dari GE Indonesia, Regine Pang, HR Director Asia Pacific CIS Africa Middle East (ACAM) Distribution Service dari Caterpillar Indonesia, dan Wahyu Wardani, HR Manager Production Group Far East and Australia dari Schlumberger Indonesia.

Artizka Edwina, Presiden dari Shell Indonesia Woman’s Network sebagai penyelenggara lokakarya turut menambahkan, dengan keberagaman bakat dan kemampuan individu, memiliki lingkungan kerja inklusif menjadi kunci untuk merekrut, mengembangkan dan mempertahankan talenta terbaik.

“Kami berharap melalui acara lokakarya ini, banyak rekan-rekan yang terinspirasi untuk terus mengembangkan potensinya. Kami juga berharap perusahaan dapat terus fokus untuk meningkatkan representasi perempuan di posisi -posisi penting dalam organisasi,” ujar Artizka.(***)

 

www.Swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)