Kolaborasi YELO dan KIOS Bidik UMKM Alih Teknologi Metaverse

(Kiri-kanan) Direktur Utama YELO dan KIOS. (Foto : Ist)

PT Yelooo Integra Datanet Tbk (YELO), emiten teknologi di bidang jasa penyewaan alat teknologi komunikasi resmi, dan PT Kioson Komersial Indonesia Tbk (KIOS) berkolaborasi bisnis untuk membangun infrastruktur digital. Langkah ini diambil untuk mendampingi pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) untuk on boarding ke teknologi Metaverse. Melalui Kerjasama ini kedua perusahaan berharap dapat mempercepat penerapan dan penggunaan teknologi Metaverse di Indonesia.

Direktur Utama YELO Wewy Suwanto, menyatakan, Infrastruktur internet menjadi hal yang krusial dalam mempersiapkan pengusaha UMKM dalam menyongsong era teknologi Metaverse. Untuk itulah, kedua perusahaan menjalin kerjasama untuk mengkolaborasikan expertise masing-masing dalam dunia digital.

“Dalam dunia teknologi Metaverse di negara maju, infrastruktur internet bukan lagi masalah. Sedangkan di negara berkembang seperti Indonesia, terutama di kota tier-2 dan tier-3, masih menjadi isu yang belum tuntas karena luasnya kondisi geografis. Perseroan berkomitmen membangun infrastruktur internet berbasis fiber optic dengan kecepatan tinggi dan biaya yang terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat” ujarnya di Jakarta, Kamis (25/11/2021).

Sebagai informasi, Analis Wall Street Morgan Stanley menyebut, Metaverse mempunyai potensi yang besar di masa mendatang. Metaverse dapat diartikan sebagai realitas digital yang menggabungkan aspek sosial, game, augmented reality (AR), virtual reality (VR) dan cryptocurrency. Para pengguna Metaverse mudah berinteraksi secara virtual, melakukan pertemuan, bekerja, maupun bermain.

Wewy menambahkan Metaverse dapat menjadi pasar yang nilainya mencapai US$ 8 triliun sekaligus berpotensi menjadi platform media sosial, streaming, dan game generasi berikutnya. “Melihat peluang tersebut akses internet cepat dengan biaya terjangkau akan menjadi kebutuhan. Penduduk desa di tier-2 dan tier-3 pun bisa memperoleh layanan seperti, e-learning, digital marketing, e-medicine, e-agriculture, dan masih banyak lagi. Semua infrastruktur ini akan mendukung teknologi Metaverse di masa depan,” sambungnya.

Pada kesempatan ini, Direktur Utama KIOS, Andrew, melihat tantangan lain dari Metaverse. Menurutnya, teknologi tersebut kelak membutuhkan adanya Smartware House and Logistic yang saat ini juga tengah dikembangkan oleh KIOS.  “Ini selaras dengan komitmen perseroan dalam membangun ekosistem pergudangan berbasis teknologi sehingga dapat mendukung UMKM di Indonesia melalui Metaverse dan infrastruktur smartware house milik Kioson, Melalui perpaduan infrastruktur internet cepat YELO dan Smart Gudang KIOS, UMKM akan dipersiapkan serta dilatih untuk menghadapi transisi ke teknologi online di masa akan datang” tutur Andrew menjabarkan.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)