Pantang Mundur, Bikin Aif Arifin Berhasil Kembangkan Bisnis Warisan Keluarga (Bagian 1)

Tiap orang punya jalur suksesnya masing-masing. Entah dari jalur mendirikan bisnis sendiri atau melanjutkan bisnis pendahulunya. Sebagai anak sulung, Aif Arifin Sidhik masuk ke golongan kedua.

Aif melanjutkan bisnis ternak ayam ayahnya, Haji Dudung. Pria asal Kuningan, Jawa Barat ini berhasil mengembangkan bisnis warisan itu setelah melalui jatuh bangun dalam bisnis. Ia pernah ditipu, dicurangi, rugi, namun tetap pantang menyerah.

Aif Arifin Sidhik

Aif Arifin Sidhik

Filosofi tersebut membuat pemimpin AS Putra Group mendulang sukses dalam bisnis. Modal usaha kemitraan atau plasma ternak ayam yang dirintis ayahnya sejak 1984, Aif pun mengembangkan bisnis menjadi sandaran hidup keluarga besarnya.

Tantangan yang kerap Aif hadapi seperti ayam yang sakit, harga ayam anjlok dan hubungan karyawan yang kurang harmoni. Namun, setelah tiga bulan memimpin, Aif akhirnya mampu mengatasi gejolak tersebut.

Pria kelahiran Kuningan 1985 ini juga pernah salah berhitung dalam bisnis ketika berencana membuka cabang kemitraan di Yogyakarta, Purwokerto dan Purwakarta pada 2014 lalu. Alhasil, cabang tersebut terpaksa gulung tikar.

Sebabnya, harga rata-rata ayam di wilayah tersebut lebih rendah dibanding Jabodetabek dan Jawa Barat. Harga jual ayam ketiga kota itu lebih murah Rp 1.000-Rp 2.000. Hal ini jelas menyebabkan kerugian.

“Ini menjadi kekurangan naluri bisnis saya,” kata Aif. Kesalahan semacam membuat Aif banyak belajar. Ia akhirnya berhasil mengembangkan usaha warisan ayahnya dengan membuka cabang. Cabang pertama Aif buka di Majalengka pada 2011.

Setahun kemudian, Aif buka cabang lagi di Gedebage, Bandung. Selama enam tahun bisnis, Aif sudah membuka sembilan cabang tersebar di Kuningan, Majalengka, Gedebage, Sumedang, Garut, Subang, Padalarang, Cirebon dan Tasikmalaya.

Dari hanya 50 ribu ekor ayam per minggu, kini Aif bisa memproduksi 300 ribu ekor ayam per minggu dengan harga jual rata-rata Rp20 ribu per ekor. Aif mengaku, 2014 menjadi masa tersulit baginya karena harga jual ayam yang sangat rendah.

Namun, Aif optimistis, upaya pemerintah yang mulai menata populasi bibit ayam (day old chicken/DOC), indukan ayam dan penjualan akhir DOC, prospek bisnis ayam bisa lebih cerah.

Perkembangan bisnis ini membuat bisnis keluarga ini merambah sektor lain, seperti perhotelan, transportasi, stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) dan juga dealer motor.

“Meski diversifikasi bisnis beragam, bisnis utama yang menjadi tulang punggung tetap bisnis ternak ayam,” katanya.

Diversifikasi sudah dimulai sejak 2006 dengan pembukaan dealer motor. Kemudian, usaha SPBU di dua lokasi di Kuningan. Tak lama berselang, bisnis perhotelan pun dijamah. Dalam akuisisi hotel ini, Aif mengaku dibantu fasilitas pinjaman PT Bank Central Asia Tbk (BCA).

Hotel Purnama dan Grand Purnama menjadi bukti bisnis hotel keluarga ini di Kuningan. Hingga 2015, hotel masih menjadi pilihan keluarga untuk melebarkan sayap. Salah satu hotel di kawasan Pangandaran dari Cipaganti pun diakuisisi dan diberi nama Hotel Bulak Laut.

Selain itu, dalam tiga tahun terakhir, bisnis AS Putra Group juga merambah sektor kontraktor dengan usaha pembangunan perumahan bersubsidi atau FLPP di Kuningan, Jawa Barat. Aif belajar mengembangkan usaha ini di atas lahan seluas 13 hektare.

Sebanyak 80% rumah merupakan rumah bersubsidi, dan sisa 20% merupakan rumah komersial. Lantaran perumahan sudah hampir terjual habis, Aif melakukan pembebasan lahan seluas 5 hektare di sebelah perumahan yang ada saat ini.

“Jadi, tahun ini kami melakukan perluasan tahap 2 untuk rumah bersubsidi. Saat ini harga jual rumah FLPP sebesar Rp 115 juta. Kami juga punya landbank di dua lokasi untuk perumahan, masing-masing target lahan 13 ha dan 9 ha namun baru proses pembebasan lahan 4 ha. Ini untuk perumahan komersial mewah,” kata Aif.

Berlanjut ke bagian kedua untuk mengetahui awal mula bisnis Haji Dudung.

Sumber : smart-money.co


Baca juga:

Pantang Mundur, Bikin Aif Arifin Berhasil Kembangkan Bisnis Warisan Keluarga (Bagian 2)

 


Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Read previous post:
Keterangan Foto : Kantor Kas Buluh Indah, Denpasar
Lagi, BCA Buka Beberapa Kantor Kas Baru pada April 2016

Memahami kebutuhan perbankan para nasabah dan untuk semakin mendekatkan diri dengan nasabah, BCA membuka beberapa Kantor Kas baru yang berlokasi...

Close