Gandeng Mitra Perbankan dan Properti, Central Group Siap Jadi Developer Nasional

Nama Central Group di kiprah pasar properti Batam tidak asing lagi. Berdiri sejak tahun 1989, perusahaan developer terbesar, terpercaya dan inovatif di Kota Batam ini sudah membangun lebih dari 3.889 rumah impian bagi masyarakat di Batam. Percaya diri dan optimistis terhadap kemampuan dan keahlian yang sudah dipupuk 32 tahun lamanya, perusahaan pun mengaku  siap untuk menjadi top developer skala nasional.

Hal itu pun diwujudkan dengan melakukan nota kesepakatan atau Memorandum of Understanding (MoU) bersama perbankan, agen properti, Travelio, dan Qlue, pada Rabu, 03 Agustus 2022 di Jakarta. Dalam penandatanganan, perbankan yang digandeng meliputi BTN Syariah, Mandiri, BNI, CIMB Niaga, dan OCBC NISP. Sementara agen properti yang diajak kerja sama oleh Central Group di antaranya Allien, MRI, TDW Resource, dan CRA Squad.

Central Group hingga saat ini telah menjalin kerja sama dengan 10 perbankan guna menghadirkan kemudahan dan memberikan added value bagi konsumen. Sementara jalinan kerja sama dengan mitra lainnya yakni Travelio dan Qlue adalah untuk penyediaan fasilitas pelengkap terbaik dalam kawasan serta meningkatkan nilai investasi dari seluruh produk properti Central Group.

Travelio dalam hal ini akan memberikan pelayanan serviced residential mulai dari manajemen properti sampai dengan memasarkan dan mengelola properti yang dimiliki konsumen. Sedangkan Qlue yang merupakan aplikasi penyedia ekosistem smart city terlengkap dengan fitur digital central connect akan memudahkan penghuni melalui sistem teknologi pintar yakni smart home, smart cluster dan smart community.

“Penandatanganan MoU ini kami lakukan untuk melaksanakan kerjasama di berbagai bidang esensial, mulai dari program Kredit Pemilikan Rumah (KPR) berikut promo dan fasilitas pendanaannya, management service, agent property, hingga konsultan project development,” ujar Princip Muljadi, Chief Executive Officer Central Group.

Pihaknya menegaskan, tujuan utama MoU yang diadakan hari ini adalah untuk menyamakan visi stakeholder, saling memberi value dan benefit kepada konsumen, serta berupaya membangun ekosistem yg berkesinambungan. Di lain sisi, pelaksanaan MoU ini turut ditujukan tak lain adalah demi mencapai akselerasi terhadap pemasaran sekaligus branding produk-produk hunian yang dirilis Central Group.

“Agar penjualan proyek kami menjadi lebih ekspansif dengan jangkauan target market yang lebih besar hingga investor di seluruh Indonesia, maka kami bekerja sama dengan certified agency diantaranya CRA Squad dan Allien, serta rekan-rekan dari TDW Group seperti TDW Property dan MRI. Melalui kompetensi para agen properti yang kami gandeng, kami berharap dapat semakin memaksimalkan penjualan dari sejumlah proyek yang kami kembangkan,” jelasnya.

Sepanjang perjalanannya di industri properti, Central Group sudah berhasil mengembangkan beberapa proyek ternama dengan total lahan lebih dari 200 hektare di Kota Batam. Diantaranya ialah Serenity Central – Hillside, Central Batu Aji, The Icon Central, Central Laguna Hills, Central Raya Batu Aji, Central Hills, Central Raya Tiban, dan Central Raya Tanjung Uncang.

Menghadapi paruh kedua tahun 2022, Central Group mengaku kian mampu mencapai berbagai target strategis lantaran melihat tingginya antusiasme masyarakat terhadap produk yang diluncurkan. “Kuartal pertama tahun ini kami merasakan sudah ada titik terang di pasar properti, kondisi ini terlihat dari banyaknya peluncuran proyek terutama di Kota Batam. Tetapi tantangan yang terjadi juga sangat luar biasa dengan inflasi dan kenaikan material yang sangat signifikan,” kata Princip.

Untuk itu, Central Group menyikapi segala kemungkinannya dengan hati-hati. Apalagi menekan harga properti dengan menjual harga termurah bukan lagi jadi andalan. Melainkan fokus pada strategi memberikan nilai tambah terhadap proyek agar punya perbedaan dramatis sehingga membuat perusahaan lebih baik dibandingkan kompetitor.

Tak menampik, pihaknya menyebut bahwa projek yang dibangun sangat diminati, tidak hanya oleh masyarakat Batam melainkan juga dari luar Batam. Oleh karenanya, guna membidik market investor khusus, perusahaan telah venture keluar Batam dengan membuka kantor pemasaran dan sales representatif di Jakarta. Hal itu diklaim sebagai bentuk persiapan dalam mengembangkan projek di Jabodetabek. “Kami melihat projek yang kami kembangkan  sangat diminati, bahkan sampai dari luar Batam, sehingga manajemen memutuskan untuk masuk ke pasar Jakarta dimana sesuai dengan target kami untuk menjadi top developer nasional,” ujarnya.

Mengenai target penjualan, Central Group meyakini mampu meningkatkan omset di atas 50% dengan nilai Rp1 triliun di akhir tahun 2022. “Namun dengan adanya 10 proyek yang siap diluncurkan tahun depan, maka harapan kami bisa menembus marketing sales hingga Rp3 triliun,” tukas Princip.

Demi mengejar marketing sales sebesar itu, Central Group terus melakukan beragam upaya salah satunya menggencarkan penjualan masterpiece project villa and resort bertajuk Serenity Central yang mengusung konsep escape to nature. Pengembang tengah mempersiapkan pemasaran 5 proyek Serenity Central lainya yaitu BeachSide, ForestHills, Valley Cove, The Peak, dan The Bay. Tidak hanya itu, projek kolaborasi dan afiliasi dengan Alam Sutera yakni ritel dan pusat kuliner komersial yang dibangun di Central Hills Batam pun akan segera dipasarkan.

Sejak tahun 1989, Central Group sudah membangun dan mengelola projek ternama sebesar 253,3 hektare di Kota Batam dengan fokus membangun rumah impian dengan fasilitas lengkap dan kenyamanan yang ideal sekaligus kemudahan gaya hidup modern. Central Group berpegang pada nilai dan tanggung jawab terhadap pemilik properti, investor, management, masyarakat, serta lingkungan sekitar.

Swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)