Trends Economic Issues

IPOSS Dorong Pengembangan Biofuel sebagai Alternatif Energi Terbarukan Berkelanjutan

Untuk mendukung agenda Keketuaan ASEAN 2023, Indonesia Palm Oil Strategic Studies (IPOSS) bekerja sama dengan ASEAN Center for Energy (ACE), Council of Palm Oil Producing Countries (CPOC), School of Business and Management – Institut Teknologi Bandung (SBM – ITB) akan menyelenggarakan seminar internasional bertema ‘Integrating Biofuels as the Main Pillar of ASEAN Renewable Energy Development for a Resilient and Sustainable Just Energy Transition.’

Forum ini merupakan side event Bidang Energi di bawah koordinasi Senior Official Energy (BUMN) Leader Keketuaan ASEAN 2023 yang akan dilaksanakan di Hotel Westin Jakarta pada 2 Agustus 2023. Acara ini sejalan dengan visi Indonesia sebagai Ketua ASEAN 2023, yang berkomitmen untuk mendorong tercapainya agenda-agenda krusial di berbagai sektor, termasuk energi.

Fokus utamanya adalah mempromosikan transisi energi yang berkelanjutan, memperkuat kemandirian energi, dan meningkatkan ketahanan energi di kawasan. Event seminar internasional tersebut secara spesifik ingin memberikan masukan dalam pengembangan Peta Jalan Energi Terbarukan ASEAN Jangka Panjang (ASEAN Long-Term Renewable Energy Roadmap), sebagai langkah strategis dalam memajukan transisi energi di Indonesia dan ASEAN. Terkait dengan hal tersebut, IPOSS bersama dengan SBM – ITB telah melakukan studi kebijakan “Navigating The Future: Opportunities, Challenges and Strategies of Biofuel Development in South East Asia’ yang juga akan diluncurkan pada event tersebut.

IPOSS dan SBM ITB memandang bahwa biofuel menonjol sebagai alternatif yang penting bagi Indonesia dan ASEAN dalam mencapai tujuan energi terbarukan. Pengalaman luas di Indonesia, Malaysia, dan beberapa negara ASEAN lainnya telah membuktikan kemampuan biofuel sebagai solusi berkelanjutan untuk mengurangi ketergantungan impor bahan bakar fosil, yang pada gilirannya memperkuat ketahanan energi dan mendukung pembangunan ekonomi.

Seminar ini akan mengundang pembicara dari kalangan pengambil kebijakan, pelaku bisnis, dan pakar internasional dari Indonesia, Malaysia, Thailand, Vietnam, dan Australia untuk berdialog dengan investor dan komunitas bisnis, think tank internasional, akademisi, dan media.

Ada tiga topik diskusi yang diangkat bertujuan untuk melakukan dialog konstruktif, yaitu: pertama, Mengungkap Potensi Bahan Bakar Nabati: Menjelajahi Atributnya yang Lebih Bersih, Lebih Hijau, dan Berkelanjutan untuk Transisi Energi ASEAN. Kedua, Bahan Bakar Nabati sebagai Kontributor Ekonomi Pembangunan: Mengkaji Dampaknya terhadap Lanskap Ekonomi ASEAN. Ketiga, Mendorong Masa Depan Berkelanjutan ASEAN: Menjelajahi Peran Kolaboratif Bahan Bakar Nabati dalam Pembangunan Energi.

Diskusi-diskusi dalam seminar ini diharapkan akan menggali potensi signifikan dari biofuel, menyoroti karakteristiknya yang lebih bersih dan lebih hijau menawarkan solusi berkelanjutan untuk transisi energi di ASEAN. Juga, akan menganalisis bagaimana pengembangan biofuel dapat berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi dan kemakmuran di kawasan, membentuk lingkungan kolaboratif bagi negara-negara ASEAN untuk bersama-sama memajukan inisiatif energi berkelanjutan.

Terkait dengan alasan mengapa biofuel penting sebagai alternatif energi terbarukan, Vice Chairman IPOSS Sofyan Djalil mengatakan biofuel menawarkan pengganti bahan bakar fosil konvensional yang lebih bersih dan lebih hijau, yang mengarah pada pengurangan emisi gas rumah kaca dan polusi udara yang signifikan. Dengan mengembangkan biofuel, kita secara aktif berkontribusi dalam mitigasi perubahan iklim dan meningkatkan kualitas udara, membuka jalan menuju masa depan yang lebih berkelanjutan.

“Selain itu, biofuel dapat dihasilkan dari limbah organik, termasuk residu pertanian, limbah makanan, dan sumber organik lain yang tersedia. Karena Indonesia dan negara-negara ASEAN lainnya memiliki cadangan limbah organik yang besar, peluang untuk pengembangan biofuel sangat besar,” jelas Sofyan.

Selanjutnya terkait dengan alasan utama mengapa ASEAN berpeluang mengembangkan biofuel sebagai alternatif yang berkelanjutan untuk mendukung transisi energi di ASEAN, Yudo Anggoro dari SBM-ITB mengatakan, produksi biofuel, yang bergantung pada bahan baku seperti tebu, kelapa sawit, dan berbagai biji minyak, memiliki potensi yang sangat besar untuk merangsang pembangunan pertanian dan memberdayakan ekonomi pedesaan.

Selain itu, pengembangan biofuel diharapkan dapat juga mendorong kerja sama ekonomi ASEAN. Dengan mempromosikan biofuel sebagai alternatif energi terbarukan ASEAN, juga mendorong kerja sama dan kolaborasi regional. Pertukaran pengetahuan, praktik terbaik, dan teknologi dalam produksi biofuel memfasilitasi upaya bersama untuk mencapai target energi terbarukan.

“Melalui prakarsa dan kemitraan regional, negara-negara ASEAN dapat secara efektif memanfaatkan potensi biofuel dan mengembangkan pengembangan energi berkelanjutan, sehingga mendorong kawasan ini menuju masa depan yang lebih hijau dan sejahtera,” ujar Dono Boestami, Ketua IPOSS.

Swa.co.id


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved