CSR Corner

Pepsodent Edukasi Kesehatan Gigi dan Mulut untuk Ribuan Santri

Salah satu kunci untuk dapat melakukan proses pendidikan di lingkungan pondok pesantren (ponpes) adalah perlunya para santri berada pada kondisi badan yang sehat. Demikian disampaikan KH. Saiful Rahmat Dasuki, S.IP., M.Si., Wakil Menteri Agama RI dalam sambutannya di acara ‘Pelatihan Santri Berseri; Bercahaya, Sehat, dan Percaya Diri’ di Ponpes Asshiddiqiyah Jakarta (15/02/2024) dengan melibatkan 1.200 santri.

“Jadi bagaimana kita dapat membangun kerja sama secara strategis menjadi inspirasi yang dapat memberikan sebuah penyadaran khususnya di lingkungan pondok pesantren. Melalui kerja sama dengan pihak-pihak swasta antara lain Unilever Indonesia yang memiliki sejumlah produk yang menunjang untuk meningkatkan pola hidup sehat, Pelatihan Santri Berseri ini sangat bermanfaat bagi pondok pesantren. Saya sampaikan kalau santri sehat, insya Allah Indonesia kuat,” papar Wakil Menteri Saiful.

Hal yang sama diungkapkan K.H. Ahmad Mahrus Iskandar, selaku Pengasuh Pondok Pesantren Asshiddiqiyah Jakarta bahwa menjelang bulan Ramadan para santri dipersiapkan agar mampu menjaga kesucian dan kesehatan selama satu bulan beribadah, yang salah satunya adalah dengan menjaga kesehatan gigi dan mulut.

“Setiap bulan Ramadan kita menahan diri dari makan minum di siang hari serta menjaga hawa nafsu. Ketika di dalam mulut tidak kemasukan makanan dan minuman, kondisi ini menyebabkan munculnya bau mulut,” ujar Kyai Mahrus.

Tujuan acara pelatihan ini untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya kesehatan dan kebersihan di kalangan santri dan santri putri. Acara ini mendapat dukungan dari brand-brand di bawah naungan Unilever Indonesia, termasuk brand perawatan kesehatan gigi dan mulut, Pepsodent. Dalam program ini, tim dokter gigi Pepsodent memberikan edukasi bagaimana menjaga kesehatan gigi dan mulut, perawatan gigi gratis dan melakukan sikat gigi bersama para santri.

Menurut drg. Ratu Mirah Afifah, GCClinDent., MDSc., Head of Professional Marketing Personal Care Unilever Indonesia, Pepsodent dengan lebih dari 90 tahun kontribusinya di Indonesia, terus mewujudkan misinya dalam memberikan edukasi serta perawatan kesehatan gigi dan mulut bagi masyarakat Indonesia. Berdasarkan data Riskesdas tahun 2018, 7 dari 10 orang Indonesia mengalami gigi berlubang. Sementara itu, di DKI Jakarta ada 22% penduduk yang mempunyai masalah gigi dan mulut, serta hanya 3,1% yang memiliki perilaku menyikat gigi dengan benar di pagi hari setelah sarapan dan malam menjelang tidur.

Hal ini menunjukkan masih kurangnya kesadaran masyarakat mengenai pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut. Padahal gigi dan mulut memiliki beragam fungsi yang digunakan sehari-hari seperti mengunyah, berbicara, dan tersenyum.

“Beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk menjaga kesehatan gigi dan mulut termasuk, melakukan sikat gigi setidaknya dua kali sehari, pagi dan malam sebelum tidur, dengan pasta gigi yang berkualitas dan mengandung fluoride, dan kontrol rutin ke dokter gigi setiap enam bulan sekali. Kebiasaan ini penting dilakukan karena gangguan pada kondisi gigi dan mulut dapat menyebabkan rasa tidak nyaman, sehingga mengganggu aktivitas sehari-hari,” jelas drg. Mirah.

Praktisi gigi sekaligus pemilik Klinik gigi NDC itu mengemukakan bahwa ketika menyikat gigi secara keseluruhan, lidah juga harus disikat, karena lidah juga bisa menjadi sumber berkumpulnya bakteri di dalam mulut. Cara menyikat gigi bagian depan dilakukan dengan cara diputar menggunakan bass system sesuai yang direkomendasikan oleh WHO.

Menurutnya, cara menyikat gigi menggunakan metode bass system adalah menyikat gigi bagian depan dengan cara diputar dan untuk bagian belakang, tempatkan sikat gigi kurang lebih 45 derajat menghadap ke arah gusi dan menyikat ke arah gigi. Metode ini berlaku sama, baik untuk gigi atas maupun gigi bawah sehingga sikat gigi dapat menjangkau juga ke gigi dan gusi.

Selain itu, drg. Irma menegaskan bahwa untuk persiapan menjelang bulan Ramadan dimana nantinya kita akan berpuasa selama 12 jam, perlu juga ditambah asupan seperti banyak makan sayur dan buah yang akan sangat membantu sekali dalam pencernaan tubuh.

Pelatihan Santri Berseri merupakan bagian dari kampanye Senyum Sehat Indonesia dari Pepsodent. Program edukasi dan pemberian perawatan gigi tanpa biaya telah dilaksanakan Pepsodent sejak tahun 2010 bekerja sama dengan Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI), seluruh Fakultas Kedokteran Gigi (FKG), dan Rumah Sakit Gigi dan Mulut Pendidikan (RSGMP) di seluruh Indonesia. Sementara melalui Program ‘Sekolah dan Pesantren Sehat’, Pepsodent sudah berhasil mengedukasi hampir 30 juta anak Indonesia.

“Semoga program ini bisa meningkatkan kesehatan gigi dan mulut secara merata bagi seluruh masyarakat Indonesia. Program ini akan terus berlanjut sepanjang tahun 2024 hingga akhir tahun melalui peringatan World Oral Health Day (WOHD) dan Bulan Kesehatan Gigi dan Mulut Nasional (BKGN) di berbagai kota di Indonesia,” kata drg Mirah.

Swa.co.id


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved