CSR Corner

Promag Edukasi Jutaan Generasi Muda Jalankan Ibadah Ramadan Tanpa 'Dramaag'

Promag Edukasi Jutaan Generasi Muda Jalankan Ibadah Ramadan Tanpa 'Dramaag'

Ramadan 1445 Hijriah telah tiba dan umat Muslim di seluruh dunia menyambut dengan sukacita, tak terkecuali di Indonesia. Negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia ini memulai ibadah puasa Ramadan tepat pada 12 Maret 2024.

Sebagai ibadah wajib, secara medis, puasa diyakini memiliki banyak manfaat. Banyak jurnal penelitian dan para ahli di bidang kesehatan menyatakan puasa memberikan dampak positif. Tidak hanya bagi fisik, namun juga bagi kesehatan mental. Salah satu manfaat kesehatan berpuasa yakni dapat menurunkan berat badan dan meningkatkan metabolisme tubuh. Lalu, bagaimana dengan mereka yang mengalami masalah pencernaan seperti sakit maag?

Menurut hasil survei yang dirilis oleh NeuroSensum, insiden penyakit maag meningkat sebesar 14% dalam satu tahun terakhir, dengan faktor penyebab penyakit maag terbanyak adalah makan tidak teratur, makan makanan tidak sehat (berminyak, berlemak, dan pedas), konsumsi kopi berlebih, hingga penyebab lain secara emosional (gangguan kecemasan/stres/depresi). Insiden penyakit maag ini meningkat drastis dari 22% ke 36% di kategori usia 17 – 24 tahun, yaitu kalangan mahasiswa dan first jobber.

Melihat fenomena ini, anak usaha PT Kalbe Farma Tbk (Kalbe) yaitu Kalbe Consumer Health melalui brand Promag, market leader di kategori obat sakit maag yang sudah hadir di Indonesia lebih dari 50 tahun dan dipercaya dari generasi ke generasi, merasa terpanggil untuk berkontribusi dengan memberikan edukasi kepada masyarakat Indonesia, khususnya generasi muda, Gen-Z.

Melalui ‘Gerakan Ramadan Tanpa Dramaag’, Promag mengadakan edukasi di kampus-kampus di lima kota besar yakni Jakarta, Yogyakarta, Bandung, Lampung, dan Makassar dengan menggelar kegiatan ngabuburit talkshow dan tausiyah.“Kami ingin memberikan informasi sekaligus mengedukasi kalangan Gen-Z tentang gejala sakit maag, serta bagaimana pencegahan dan pengobatannya, sehingga mereka dapat menjalani ibadah puasa dengan nyaman, khusyuk dan tanpa Dramaag”, jelas Irwan Wijaya, General Manager Marketing Kalbe Consumer Health di Gelaran Perdana ‘Ngabuburit dan Tausiyah Ramadan Tanpa Dramaag’ Kampus Universitas Negeri Jakarta (14/03/2024).

Di event ini Promag menghadirkan talkshow interaktif yang diikuti langsung oleh sekitar 1.000 mahasiswa kampus terkait. Talkshow itu menghadirkan pembicara dari berbagai sumber, di antaranya dokter, penceramah, key opinion leader dan perwakilan Kalbe atau brand Promag. Dokter spesialis gastro menyampaikan informasi terkait masalah lambung yang dapat berpengaruh pada tingkat emosi seseorang hingga menyebabkan ibadahnya terganggu dan tidak dapat menjalankannya dengan optimal.

Ada pula tausiyah jelang berbuka puasa oleh ustaz yang populer di kalangan Gen-Z seperti Habib Husein Ja’far Al Hadar, Ustaz Hanan Attaki, dan Ustadz Hilman Fauzi. Ceramah dan siraman rohani dari para ustaz diharapkan dapat meningkatkan keimanan, memberikan ketenangan, menambah wawasan dan pengetahuan, serta mendatangkan kebaikan.

Para mahasiswa di kampus tempat acara berlangsung juga dapat merasakan pengalaman menggunakan maag meter, sebuah online tools untuk mendeteksi kesehatan lambung, serta berbagai games seru dan kegiatan menarik lainnya di booth Promag sampai dengan berbuka puasa bersama.

Program edukasi Promag tahun 2024 yang dimulai pada bulan Ramadan ini akan berlanjut ke lebih banyak kampus dan menjangkau lebih banyak anak muda. Edukasi juga dilakukan secara online dengan cara baru yang lebih fun dan relevan dengan anak muda yaitu melalui channel digital dan platform Spotify, #1 Music Streaming Platform di Indonesia. Melalui platform ini, Playlist dan Podcast Tanpa Dramaag dibuat sebagaisarana edukasi dan menemani masyarakat Indonesia menjalankan puasa nyaman tanpa dramaag.“Dengan strategi ini, Promag optimistis dapat mengedukasi lebih dari 6 juta orang di Indonesia dan mengajak turut serta dengan search dan follow Channel Promag di Spotify,” jelasnya.

Spotify dipilih karena dapat menjangkau hingga lebih dari 30 juta pendengar di Indonesia dengan rata-rata waktu yang diluangkan untuk mendengarkan mencapai hingga 3 jam setiap harinya. Selain dari segi jumlah pendengar, hampir 80% generasi milenial menilai bahwa media audio digunakan untuk menurunkan level stres sehari-hari, serta 70% dari Gen-Z mengaku platform audio dapat membantu mengurangi rasa kesepian mereka.


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved