Financial Report

Jamkrindo Bukukan Laba Bersih Rp1,44 Triliun Tahun 2023

Jamkrindo Bukukan Laba Bersih Rp1,44 Triliun Tahun 2023

Tahun buku 2023 PT Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) berhasil membukukan laba bersih Rp 1,44 triliun, naik 12,24% dari tahun sebelumnya (yoy). Direktur Utama Jamkrindo Akhmad Purwakajaya pencapaian tersebut berkat inisiatif strategis yang berhasil mendongkrak kinerja perusahaan.

Dalam transformasi bisnis perusahaan, Jamkrindo menitikberatkan diversifikasi pendapatan melalui optimalisasi bisnis non penugasan dan pengembangan model bisnis serta proses bisnis.

Selain itu,perseroan melakukan penguatan tata kelola risiko dan kepatuhan melalui implementasi three lines of defence serta four eyes principles dan juga penguatan di bidang teknologi dan sumber daya manusia untuk menghadirkan layanan penjaminan yang inovatif, kompetitif dengan pelayanan profesional, efektif serta efisien secara berkelanjutan.

“Berbagai inovasi dan transformasi terus dilakukan baik dari sisi transformasi pada struktur organisasi, manajemen Sumber Daya Manusia (SDM), sistem teknologi, bisnis dan operasional, tata kelola manajemen risiko dan kepatuhan serta keuangan guna memperkuat kinerja perseroan secara berkelanjutan,” ujar Akhmad.

Tahun 2023, perusahaan menghadirkan beragam layanan penjaminan yang mempermudah UMKM memperoleh akses pembiayaan kepada lembaga keuangan. Hal ini bermuara pada peningkatan volume penjaminan perusahaan pada 2023 yang naik sebesar 20,89% menjadi Rp 377,63 triliun.

Dari sisi kinerja, meskipun terjadi kenaikan jumlah beban klaim, Akhmad mengungkapkan kenaikan tersebut masih dalam level terjaga. Hal ini didukung oleh pencapaian jumlah pendapatan penjaminan bersih yang tumbuh sebesar 20,45%, lebih tinggi dari pertumbuhan jumlah beban penjaminan bersih yang berada di angka 8,10%.

Akhmad mengatakan kinerja positif Jamkrindo tersebut tidak terlepas dari kondisi ekonomi makro yang terjaga, serta berbagai dukungan kebijakan strategis pemerintah dan regulator dalam menjaga stabilitas perekonomian.

Berkat dukungan tersebut, Jamkrindo berhasil menavigasi kinerja finansial dengan mencatatkan aset sebesar Rp 32,23 triliun meningkat 15,07 % secara yoy dengan ekuitas Rp 13,35 triliun. “Dukungan yang luar biasa dari segenap stakeholders memberikan optimisme dan kepercayaan diri bagi kami untuk menghasilkan kinerja terbaik,” tuturnya.

Ke depan, Akhmad optimistis Jamkrindo dapat merealisasikan target di tahun 2024. Pada tahun 2024, Jamkrindo menargetkan perolehan volume penjaminan sebesar Rp 414 triliun. “Berbagai strategi disiapkan antara lain berinovasi dalam hal teknologi dan digitalisasi layanan seperti implementasi Jamkrindo Online Suretyship untuk mendukung penguatan bisnis proses non program, akselerasi model bisnis, penerapan manajemen risiko yang robust hingga mempersiapkan talenta masa depan,” ujarnya.


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved