Technology

Rupiah Cepat Libatkan Peran Perempuan dalam Transformasi Fintech P2P Lending

Rupiah Cepat Libatkan Peran Perempuan dalam Transformasi Fintech P2P Lending

P2P lending telah menjadi kekuatan dalam transformasi ekonomi global industri fintech. Namun, masih terdapat stereotip yang melekat terkait peran perempuan di dalamnya. PT Kredit Utama Fintech Indonesia atau Rupiah Cepat, sebagai pelopor dalam sektor ini terpanggil untuk menanggulangi stereotip ini dan memperjuangkan inklusi perempuan dalam peran yang lebih terhormat dalam dunia fintech.

Menanggapi laporan dari Female Founders Fund yang menunjukkan bahwa perusahaan yang didirikan oleh perempuan hanya mendapatkan kurang dari 3% dari total modal ventura yang diberikan, dan laporan dari McKinsey & Company yang mencatat keterwakilan perempuan yang rendah di tingkat eksekutif dan posisi kepemimpinan, Rupiah Cepat merasa perlu untuk mengadakan edukasi bertajuk ‘Mengatasi Stereotip: Peran Perempuan dalam Transformasi Fintech P2P Lending’.

Acara yang berlangsung tanggal 30 April 2024 ini, tidak hanya bertujuan untuk memecahkan stereotip dan menginspirasi perempuan untuk berperan aktif dalam industri fintech P2P lending, tetapi juga untuk merayakan peringatan Hari Kartini dengan menghargai peran perempuan dalam kemajuan ekonomi dan teknologi.

Melalui kegiatan ini, Rupiah Cepat berharap untuk melibatkan para pemangku kepentingan perempuan yang sudah berkarier di fintech P2P lending untuk berbagi pengalaman, wawasan, dan inspirasi mereka. Rupiah Cepat juga berkomitmen untuk memperkuat hubungan antar pemangku kepentingan dalam industri ini, termasuk para perempuan yang ingin memulai karier mereka di sini.

Yolanda Sunaryo selaku Chief Business, Legal, and Compliance Officer Rupiah Cepat mengatakan pentingnya peran perempuan dalam industri P2P lending. “Di era yang makin maju ini, peran perempuan dalam mengelola keuangan telah menjadi penting. Kami percaya bahwa inklusi keuangan memegang peran penting dalam memberdayakan perempuan secara finansial,” ujarnya.

Dengan akses yang lebih luas terhadap produk dan layanan keuangan, perempuan dapat membangun tabungan, mengelola investasi, dan mengurangi risiko keuangan. Ini bukan hanya tentang kesetaraan, tetapi juga tentang menciptakan kesempatan yang merata bagi perempuan untuk membangun kemandirian yang lebih kuat dan lebih inklusif untuk masa depan yang lebih baik bagi semua.

Hal itu didukung juga dengan data dari survei AFTECH menunjukkan bahwa 39,23% transaksi fintech disumbang oleh kalangan perempuan, dan sebanyak 53,3% penyelenggara fintech menganggap urgensi pasar perempuan cukup penting. Oleh karena itu, keterlibatan perempuan dalam posisi kepemimpinan dan pengambilan keputusan sangatlah vital untuk pertumbuhan dan perkembangan sektor ini. Acara ini juga akan diisi oleh perwakilan Asosiasi Fintech Pendanaan Indonesia (AFPI) serta Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH).

AFPI terus mendorong inklusi perempuan di industri fintech P2P lending, karena perempuan merupakan setengah dari populasi Indonesia dan memiliki potensi ekonomi yang besar, Inklusi perempuan dalam industri fintech P2P lending dapat membantu meningkatkan akses mereka terhadap pendanaan dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Lebih dari Rp10 triliun dana dari sebagian besar pemberi pinjaman perkotaan telah tersalurkan kepada 1,5 juta perempuan pengusaha ultra-mikro di lebih 55ribu desa baik di Jawa atau luar Jawa.

Yasmine Meylia Sembiring, Direktur Eksekutif AFPI mengatakan, upaya untuk inklusi peran perempuan pada industri fintech P2P lending, antara lain: meningkatkan visibilitas pemimpin perempuan di industri fintech melalui partisipasi dalam acara-acara publik, maupun program pelatihan untuk pengusaha perempuan, Selain itu untuk mempertahankan banyaknya talenta perempuan di tempat kerja, dengan menyesuaikan beberapa kebijakan oleh perusahaan bagi pekerja perempuan, dan terakhir keterwakilan para pemimpin perempuan perlu menjadi budaya profesional baru yang sangat mungkin dicapai dan bermanfaat bagi pertumbuhan sektor fintech.

Namun AFPI optimistis bahwa dengan kerja sama semua pihak, inklusi perempuan di industri fintech P2P lending dapat terus ditingkatkan.

Pada kesempatan yang sama, Chrisma Albandjar selaku Wakil Bendahara AFTECH menyatakan AFTECH sebagai asosiasi turut aktif mendorong pengembangan talenta digital dan kepemimpinan perempuan di perusahaan anggota, melalui peningkatan representasi perempuan untuk terus aktif dalam berbagai forum advokasi kebijakan dan kegiatan gender mainstreaming, kolaborasi untuk mendukung inklusi keuangan perempuan, serta program literasi keuangan digital yang inklusif untuk dapat dapat diadopsi oleh anggota yang mana nantinya juga akan dapat diakses oleh pengguna.

Selain, dalam rangka perayaan Hari Kartini, Aulia Maghfiroh, selaku Public Relations Specialist Rupiah Cepat juga melihat bahwa acara ini diharapkan mampu menambahkan pandangan positif mengenai industri Fintech P2P Lending di sisi pemberdayaan perempuan.

“Melalui kegiatan ini, Rupiah Cepat juga berharap masyarakat dapat lebih memahami peran perempuan dalam industri Fintech P2P Lending dan merayakan kontribusi mereka yang jarang disorot. Selain itu, acara ini juga diharapkan dapat menginspirasi perempuan untuk terlibat lebih aktif dalam perkembangan teknologi keuangan,” ujar Aulia.


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved