My Article

Situational Judgement Test: Penilaian SDM yang Lebih Akurat

Gitta Aditia Bachri, M.Psi., Konsultan Asesmen SDM PPM Manajemen (Dok. PPM)

Dalam dunia kerja saat ini, perusahaan sangat selektif dalam merekrut karyawan. Hal ini dilakukan untuk menjaga performa perusahaan, memastikan pencapaian KPI, dan mempertahankan eksistensi perusahaan itu sendiri. Lalu, bagaimana perusahaan bisa mendapatkan talenta terbaik, terutama ketika Indonesia bersiap menyongsong bonus demografi?

Dalam proses rekrutmen dan seleksi calon karyawan, dikenal istilah Asesmen Sumber Daya Manusia (Asesmen SDM). Saat ini, Asesmen SDM telah menjadi industri tersendiri karena sering kali menjadi mitra strategis bagi perusahaan dalam mendapatkan talenta terbaik sebagai “peluru” perusahaan.

Industri Asesmen SDM pun terus dituntut untuk berinovasi guna menemukan cara yang lebih efektif dalam menilai dan memilih kandidat terbaik. Salah satu metode yang semakin populer dalam dunia Asesmen SDM adalah metode Situational Judgement Test (SJT). Berbeda dengan tes konvensional yang lebih menekankan pada pengetahuan dan kemampuan, SJT menjadi salah satu alat yang digunakan untuk menguji kompetensi kandidat dalam menghadapi situasi kerja yang sesungguhnya.

Tujuan utama SJT adalah menyajikan skenario atau situasi kerja yang realistis kepada kandidat. Kandidat diminta untuk membaca skenario tersebut dan memilih tindakan yang paling tepat. Jawaban mereka kemudian dinilai berdasarkan kriteria kompetensi yang telah ditentukan serta kebutuhan perusahaan. Manfaat dari SJT cukup signifikan dibandingkan dengan tes tradisional, antara lain:

1. Lebih Prediktif

SJT mampu memprediksi kinerja kandidat di masa depan karena mengukur bagaimana mereka akan berperilaku dalam situasi yang sesungguhnya. Ini membantu perusahaan membuat keputusan rekrutmen yang lebih proyektif dan efisien.

2. Lebih Objektif

SJT dapat dilakukan pada skala besar dan masif, maka dari itu mampu memberikan kesempatan yang sama kepada semua kandidat. Hal tersebut memastikan proses seleksi karyawan dilakukan dilakukan secara serentak dan objektif.

3. Lebih Efisien

SJT dapat dilakukan secara online, menghemat waktu dan biaya bagi perusahaan dalam proses seleksi. Kandidat pun dapat dengan mudah mengikuti tes ini tanpa perlu datang ke lokasi yang spesifik.

Dalam praktiknya, ada beberapa jenis SJT yang umum digunakan. Pertama, ada SJT Tradisional, di mana kandidat diminta memilih tindakan yang paling tepat dari beberapa pilihan yang tersedia berdasarkan skenario yang diberikan. Kedua, ada Critical Thinking Situational Judgement Test (CTSJT), yang mengharuskan kandidat menganalisis situasi yang diberikan dan menjelaskan alasan di balik tindakan yang dipilih. Tes ini menguji kemampuan kritis dan pemikiran analitis kandidat.

Bagi perusahaan yang sedang mencari dan mempersiapkan talenta terbaik, metode SJT dapat diterapkan dalam berbagai kebutuhan. Kita mulai dari Rekrutmen. Dalam Rekrutmen, SJT dapat digunakan sebagai salah satu tahap awal menyaring kandidat dan memilih pelamar yang memiliki kemampuan terbaik sesuai kebutuhan perusahaan. Lalu, dalam tahap Seleksi. Setelah melewati tahap penyaringan awal, SJT dapat digunakan untuk menilai kandidat yang memenuhi syarat dan memiliki potensi individu yang lebih komprehensif.

Dalam konteks Pengembangan pun, SJT juga dapat diterapkan. SJT tidak hanya berguna dalam menyeleksi, tetapi juga dapat digunakan untuk mengukur kemampuan dan mengidentifikasi area kompetensi yang perlu ditingkatkan oleh karyawan yang sudah bekerja. Ini membantu dalam menyusun program pengembangan dan pelatihan yang sesuai.

Tak ketinggalan, dalam urusan Promosi karyawan, SJT dapat digunakan untuk menilai apakah karyawan memiliki keterampilan dan kemampuan yang diperlukan untuk mendapatkan promosi jabatan. Ini memastikan bahwa promosi dilakukan berdasarkan merit dan kontribusi yang sesungguhnya, karena SJT mampu mengukur kinerja sesuai tingkatan jabatan dalam sebuah organisasi.

Dari paparan di atas, kita sepakat bahwa penggunaan SJT tidak hanya terbatas pada tahap rekrutmen dan seleksi, tetapi juga dapat diintegrasikan dalam pengelolaan talenta. Metode ini membantu perusahaan mengidentifikasi kebutuhan pengembangan individu dan menyusun tindak lanjut yang lebih tepat sasaran.

Lalu, apa saja yang harus dipersiapkan perusahaan untuk menggunakan metode SJT dalam rangka memiliki talenta terbaik dalam konteks Pemetaan SDM?

Pertama, identifikasi kebutuhan profil talenta. Melalui metode SJT, perusahaan dapat menilai gambaran profil kompetensi karyawan dalam situasi kerja yang realistis. Ini membantu dalam menentukan tindakan yang perlu dilakukan untuk menyesuaikan dengan tuntutan kinerja perusahaan.

Kedua, menyusun serangkaian tindak lanjut terkait pengelolaan talenta berdasarkan hasil asesmen melalui metode SJT yang disesuaikan dengan kebutuhan individu. Tindak lanjut yang dapat dilakukan oleh perusahaan meliputi penempatan karyawan sesuai dengan kapasitas kompetensi talenta individu. Selain itu, melalui hasil SJT, perusahaan dapat mengidentifikasi gap pengembangan kompetensi yang perlu diperbaiki, seperti kompetensi manajerial, kepemimpinan, atau teknis. Lebih lanjut, hasil dari SJT dapat dimanfaatkan untuk memberikan umpan balik terhadap kinerja karyawan dan memastikan kembali kebutuhan pengembangan individu karyawan.

Langkah ketiga yang tak kalah penting adalah evaluasi dan pemantauan. Ini menjadi krusial karena berdampak pada efektivitas program-program pengelolaan talenta yang telah diimplementasikan. SJT dapat digunakan kembali untuk menilai perkembangan karyawan dan memastikan bahwa progres tersebut dapat dipantau secara berkelanjutan oleh semua pihak yang bertanggung jawab terhadap perkembangan kapasitas kompetensi individu karyawan. Dengan mengintegrasikan SJT dalam pengembangan SDM, perusahaan dapat meningkatkan efektivitas program pengelolaan talenta dan memastikan bahwa karyawan mengembangkan kapasitas yang sesuai dengan tuntutan pekerjaan.

Jadi, bisa kita simpulkan bahwa metode SJT adalah alat yang sangat efektif untuk menilai kandidat dan karyawan. Dengan berbagai manfaatnya, SJT dapat membantu perusahaan dalam membuat keputusan yang lebih baik dalam rekrutmen, seleksi, pengembangan, dan promosi karyawan. Dengan demikian, implementasi SJT dapat menjadi langkah strategis dalam pengelolaan talenta.

Dengan memanfaatkan SJT, perusahaan dapat memastikan bahwa karyawan yang dipilih adalah yang terbaik dan paling sesuai dengan kebutuhan organisasi. Sebagai alat yang lebih prediktif, objektif, dan efisien, SJT memainkan peran penting dalam membangun tim dengan lingkungan kerja yang kuat dan produktif, yang pada gilirannya akan mengarah pada kesuksesan jangka panjang perusahaan.

Integrasi SJT tidak hanya membantu dalam memilih dan mengembangkan talenta terbaik, tetapi juga menciptakan budaya perusahaan yang berbasis meritokrasi dan kinerja. Dengan demikian, perusahaan tidak hanya mengoptimalkan potensi karyawan, tetapi juga siap bersaing dan berkembang dalam menghadapi tantangan masa depan. Jadi, apakah perusahaan Anda siap untuk mengambil langkah strategis ini dan meraih kesuksesan bersama talenta terbaik?

Penulis: Gitta Aditia Bachri, M.Psi – Konsultan Asesmen SDM PPM Manajemen


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved