Economic Issues

OJK dan Kampus di Bali Memacu Literasi dan Inklusi Keuangan di Pedesaan

Foto : OJK Bali.

swa.co.id, Bali- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi Bali menjalin aliansi strategis dengan Universitas Pendidikan Ganesha dalam pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata Literasi dan Inklusi Keuangan (KKN LIK) untuk mengakselerasi tingkat literasi keuangan masyarakat di Provinsi Bali khususnya di wilayah perdesaan. Aliansi strategis dengan sivitas academika merupakan salah satu bauran strategi OJK Provinsi Bali dalam meningkatkan tingkat literasi dan inklusi di Bali. Kegiatan KKN LIK ini telah dimulai pada Agustus 2023 dengan pilot project Universitas Udayana.

Kepala OJK Provinsi Bali, Kristrianti Puji Rahayu,, menyampaikan pentingnya peningkatan literasi dan inklusi keuangan khususnya di wilayah perdesaan, ini sejalan dengan kebijakan pembangunan yang dimulai dari wilayah perdesaan. “Sinergi dan kolaborasi dengan seluruh pemangku kepentingan dibutuhkan untuk memperluas jangkauan dan keberhasilan program literasi dan inklusi keuangan masyarakat,” kata Kristrianti pada sambutannya pada pembekalan Umum KKN kepada 1200 mahasiswa Universitas Pendidikan Ganesha Singaraja,di Buleleng, Bali pada Kamis pekan ini

Guna meningkatkan literasi dan inklusi keuangan, OJK dan Universitas Pendidikan Ganesha melaksanakan program KKN LIK pada 10 desa di wilayah Kabupaten Buleleng dan Kabupaten Bangli, dengan melibatkan 190 peserta KKN LIK sebagai duta literasi keuangan OJK yang akan memberikan edukasi keuangan bagi masyarakat di desa tujuan KKN selama satu bulan penuh.

Rektor Universitas Pendidikan Ganesha yang diwakili oleh Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) I Nengah Suparta, mengapresiasi pelaksanaan Pembekalan Umum KKN dan mendukung langkah OJK melibatkan civitas akademika dalam peningkatan literasi dan inklusi keuangan masyarakat khususnya wilayah perdesaan. “Program ini tidak hanya bermanfaat bagi mahasiswa peserta KKN, namun juga bagi universitas,” kata Suparta.

KKN LIK ini akan dilaksanakan pada 18 Juli sampai 22 Agustus 2024 di lima desa yang tersebar di Kabupaten Buleleng dan lima desa yang tersebar di Kabupaten Bangli yang diikuti 190 mahasiswa yang berasal dari 8 fakultas.

Program serupa juga masih akan dilanjutkan dengan Universitas Udayana yang di tahun ini akan mengirimkan 480 peserta KKN LIK di 30 Desa. Melalui KKN LIK ini, diharapkan peran civitas academica sebagai tenaga pendidik dan terdidik turut memegang peran penting dalam mencerdaskan masyarakat khususnya di sektor keuangan, sejalan dengan Tri Dharma Perguruan Tinggi yaitu pengabdian kepada masyarakat.

Kolaborasi ini diharapkan meningkatkan literasi dan inklusi keuangan khususnya di wilayah perdesaan. Nantinya, kegiatan ini diharapkan meningkatkan akses keuangan masyarakat perdesaan dan mendukung pertumbuhan ekonomi Bali.(*)


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved