Technology

Platform Cakap Terapkan Pembangunan Berkelanjutan di Sektor Pendidikan

Ilustrasi foto : Cakap.

swa.co.id, Jakarta -Laporan Dampak Cakap 2023 menyoroti pencapaian pada pendidikan berkualitas melalui empat strategi utama yang selaras dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan ( Sustainable Development Goals/SDGs). Testimoni dari dua siswa Cakap, Raf dan Christine memperlihatkan dampak nyata dari program ini. “Sebelum saya mendapat pelatihan, banyak informasi yang saya belum ketahui. Setelah menyelesaikan pelatihan (mengenai UMKM), ilmu yang saya dapat sangat menunjang saya dalam membangun usaha”, ujar FX Raf Martin, siswa asal Kabupaten Sikka Nusa Tenggara Timur. Sedangkan, Christine Katiga, siswa kelas Bahasa Jepang dipromosikan di tempat kerja, dan mendapat kesempatan bekerja dari kantor pusat.

Raf dan Christine adalah dua perwujudan dari strategi Mendorong Pendidikan Inklusif dan Pengembangan Keterampilan untuk Kelompok Marginal dan Akses Pendidikan Berkualitas untuk Semua dan implementasinya di dunia nyata. Berdasarkan catatan Impact Report 2023 yang bertajuk Breaking Barriers to Borderless Education, perusahaan edukasi berbasis teknologi seperti Cakap menerapkan empat Impact Value Chain (IVC) untuk memberikan dampak, yang selaras dalam tujuan pembangunan berkelanjutan.

Keempat strategi tersebut adalah Akses Pendidikan Berkualitas untuk Semua: Siswa, Pekerja, dan Perusahaan; Mendorong Pendidikan Inklusif dan Pengembangan Keterampilan untuk Kelompok Marginal; Mengatasi Kesenjangan dan Meningkatkan kualitas Pendidik Indonesia; serta menghadirkan Asesmen Bahasa yang Terjangkau dan Inklusif.

Tomy Yunus, CEO & Co-founder Cakap, menyampaikan Cakap adalah platform pendidikan yang menyediakan platform pembelajaran yang bisa dipersonalisasi, melakukan sertifikasi kualitas, dan pencocokan pekerjaan yang inovatif. “Kami bertujuan untuk meningkatkan kehidupan dan menciptakan dampak positif yang langgeng pada individu maupun pemangku kepentingan,” ujar Tomy dikutip dalam keterangan tertulis, Kamis (13/6/2024)

Dalam Laporan Dampak tahun 2023, Cakap menggandeng Fakultas Psikologi Universitas Indonesia (UI), dan konsultan penelitian Advisia. untuk memastikan data dan analisis yang akurat serta objektif. Herta Napitupulu, Wakil Dekan Fakultas Psikologi UI, menekankan peran edtech dalam pemerataan akses pendidikan dalam mengentaskan berbagai hambatannya. “Perkembangan pendidikan di Indonesia sebenarnya cukup pesat, namun pendidikan formal khususnya sekolah masih minim. (contohnya) di pedesaan, akses pendidikan masih sulit (disinilah) pendidikan online sangat membantu,” ujar Herta.

Selain persoalan akses, data Badan Pusat Statistik menunjukkan kesenjangan yang cukup tinggi dalam menyelesaikan tingkat pendidikan di Indonesia. Untuk tingkat SMA/sederajat pada tahun 2022 hanya 20,9% orang Indonesia yang menyelesaikannya dan 4,4% yang mampu mengenyam perguruan tinggi serta meraih gelar sarjana. Lanskap pendidikan ini tidak hanya menggarisbawahi kesenjangan yang signifikan tetapi juga mengisyaratkan implikasi yang lebih luas untuk kesempatan kerja dan pertumbuhan ekonomi yang dapat dukung melalui pendidikan non-formal.

Persoalan-persoalan inilah yang dicermati perusahaan edtech (education technology) Cakap. Kelas bahasa dan vokasi dari Cakap yang hingga kota penjuru di Indonesia. Langkah ini merupakan perwujudan poin 4 SDG's, yakni memberikan pendidikan berkualitas secara merata. Sementara kelas yang sifatnya meningkatkan literasi (keuangan, memulai usaha bagi tingkat UMKM) menjadi perwujudan penyelesaian tantangan dan solusi bagi tujuan pembangunan pada poin ke-5 (kesetaraan gender), pada poin kedelapan (Pekerjaan layak dan pertumbuhan ekonomi), serta 10 (Berkurangnya kesenjangan). Sebanyak 73% siswa pelatihan UMKM dari program Cakap untuk Bangsa menyatakan bahwa mengikuti pelatihan di Cakap mempengaruhi perkembangan bisnisnya.

Tidak hanya siswa, pengembangan kompetensi terhadap guru juga menjadi perhatian utama dalam edukasi, dimana 94% lulusan Cakap Teacher Academy (CTA) menyatakan bahwa program Cakap meningkatkan peluang kerja mereka.

Tomy menegaskan bahwa Cakap berdedikasi untuk terus konsisten sebagai platform pembelajaran berkelanjutan. "Didukung dengan lebih dari 2.300 guru dan fasilitator, kami telah mengubah lebih dari 4,5 juta siswa dalam mengungkap bakat potensial terbaik mereka. Lebih dari 90% siswa kami merasa Cakap berkontribusi dalam meningkatkan kompetensi mereka dan berdampak langsung pada akademik maupun karir mereka,” Tomy menjelaskan. (*)


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved