Property

Pembangunan Ibu Kota Nusantara Mendorong Partisipasi Aktif Publik

Para nara sumber kegiatan Genposting Temu Influencer ‘Sejauh Mana Pembangunan IKN’ (Foto: Kemenkominfo)

swa.co.id, Jakarta- Pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) dirancang sebagai kota baru Indonesia yang pintar atau smart city. Nantinya, IKN mendorong transisi ekonomi hingga energi yang ramah lingkungan. Guna membangun dialog dan keterlibatan aktif masyarakat dalam pembangunan IKN, Direktorat Informasi dan Komunikasi Perekonomian dan Maritim, Direktorat Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik di Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mengadakan diskusi Genposting Temu Influencer ‘Sejauh Mana Pembangunan IKN’.

Direktur Informasi dan Komunikasi Perekonomian dan Maritim, Direktorat Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik di Kemenkominfo, Septriana Tangkary mengatakan bahwa. pembangunan infrastruktur digital di IKN akan berkenaan dengan Sistem Pemerintahan Berbasis Ekonomi (SPBE) yang dikembangkan oleh Kemenkominfo. “Sistem Pemerintahan Berbasis Ekonomi (SPBE) ini terkait penyediaan Pusat Data Nasional (PDN) yang dibangun ada tiga tahap, dengan salah satunya di IKN,” ujar Septriana pada keynote speech yang dikutip Minggu (16/6/2024).

Pada proses perencanaan dan pembangunan IKN, Septriana menekankan tentang partisipasi masyarakat dan inklusivitas. Septriana menjelaskan salah satu indikator keberhasilan pembangunan adalah tingkat inklusivitas, dalam hal ini adalah pengikutsertaan peran dan partisipasi masyarakat sebagai pelaku utama pembangunan. Hal ini termaktub pada lampiran Undang-Undang (UU) Nomor 3 Tahun 2022 tentang Ibu Kota Negara. “Pemerintah tidak membangun ini sendiri, tetap seluruh masyarakat diajak guyub. Masyarakat dapat berpartisipasi melalui konsultasi publik, musyawarah, kemitraan, penyampaian aspirasi, dan keterlibatan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Jadi, jangan ragu untuk menyampaikan konten positif dan membangun untuk pemerintah,” ucap Septriana dengan nada membujuk.

Terkait dengan pembangunan IKN, Tenaga Ahli Pimpinan Bidang Kerja Sama dan Ekonomi Kreatif, Otorita Ibu Kota Nusantara, Panji Himawan, menyampaikan sembilan Wilayah Perencanaan (WP) di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP), yang diharapkan akan menjadi penggerak ekonomi di IKN dan Indonesia.

Pembangunan IKN, dijelaskan Panji, memegang prinsip green, smart, inclusive, resilient, dan sustainable. IKN diharapkan dapat menjadi sebuah lokomotif baru untuk transformasi Indonesia yang berbasis inovasi dan teknologi, juga green economy. Sehubungan dengan keberlanjutan alam, Panji menyebut bahwa rehabilitasi hutan akan dilakukan di IKN. “Terdapat persemaian Mentawir yang menghasilkan 5 juta bibit, walau masih kurang tetapi akan berkontribusi banyak untuk reforestasi hutan. Karena hutan yang ada saat ini di IKN bukan hutan alam, tetapi hutan industri. Kami akan ganti pelan-pelan kembalikan menjadi hutan alam yang sesungguhnya,” jelas Panji.

Cakra Nagara, Direktur Bina Penataan Bangunan, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), menjelaskan pembangunan IKN oleh Kementerian PUPR per 10 Juni 2024 mencapai 42,46% dengan jumlah 104 paket. “Untuk pembangunan Istana progresnya telah di 71,82%, sedangkan Kantor Presiden progresnya 84%, kemudian ada juga Sekretariat Presiden, mess Paspampres, dan pendukungnya dengan progres 89%,” Cakra menguraikan.

Pembangunan IKN menghadapi beragam tantangan yang harus memperhatikan aspek lingkungan dan keberlangsungan. “Kami memperhatikan Pembangunan Berwawasan Lingkungan, aspek pencemarannya kami tekan seminimal mungkin, dan kami coba kendalikan supaya tidak terjadi pemotongan pohon. Jika ada, harus diganti dengan pohon yang lebih banyak,” tambah Cakra.

Sejalan dengan harapan IKN sebagai kota pintar dan melibatkan partisipasi masyarakat, Kepala Dinas Kominfo dan Persandian Kabupaten Banyuwangi, Budi Santoso, menyampaikan Kabupaten Banyuwangi memiliki program dari Pemerintah Daerah bernama Smart Kampung. Program ini menyediakan berbagai layanan publik, pemberdayaan ekonomi, kesehatan, kemiskinan, informasi hukum, pendidikan dan seni budaya, juga peningkatan kapasitas sumber daya manusia. “Jadi, kami memberdayakan potensi yang ada di Banyuwangi dari bawah yaitu desa. Kemudian Smart Kampung juga kami branding sebagai super apps untuk melayani masyarakat,” ujarnya.

Terkait partisipasi publik, content creator seputar konstruksi di Indonesia, mereka menyampaikan bahwa masyarakat khususnya para pembuat konten penting untuk terlibat membagikan informasi. Termasuk soal IKN. “Sebagai content creator diharapkan kita dapat memberi informasi yang positif dan update progres terkait IKN. Saya sendiri sebagai content creator dunia konstruksi, saya memiliki kewajiban untuk memberitakan penyeimbang hoaks. Juga, sebagai informasi bagi para investor,” jelas Wawan. (*)


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved