Management

Akuisisi Mandiri Inhealth, IFG Life Mengakselerasi Bisnis Asuransi Jiwa

IFG Life menyelesaian akuisisi 80% saham PT Asuransi Jiwa Inhealth Indonesia atau Mandiri Inhealth (Foto: IFG Group)

PT Asuransi Jiwa IFG (IFG Life), anggota holding Indonesia Financial Group (IFG), mengakuisisi 80% saham PT Asuransi Jiwa Inhealth Indonesia (Mandiri Inhealth). Hal ini merupakan salah satu strategi bisnis IFG dalam menjadikan IFG Life sebagai perusahaan asuransi jiwa dan kesehatan terbesar di Indonesia.

Transaksi bisnis ini diresmikan dengan Penandatanganan Akta Jual Beli (AJB) Saham Mandiri Inhealth di Jakarta. Kepemilikan saham yang dibeli oleh IFG Life merupakan 60% milik PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, 10% milik PT Kimia Farma Tbk, dan 10% milik IFG.

Kartika Wirjoatmodjo, Wakil Menteri BUMN, mengatakan langkah strategis ini dapat mendorong posisi IFG Life sebagai pemimpin di industri asuransi jiwa dan kesehatan berbasis proteksi di Indonesia. "Kementerian BUMN berharap akuisisi ini dapat mendorong pertumbuhan bisnis IFG melalui IFG Life di industri asuransi jiwa dan kesehatan di Indonesia, khususnya di ekosistem BUMN," ujar Kartika dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu (27/6/2024) kemarin.

Dengan selesainya akuisisi ini, IFG sebagai holding dapat memastikan IFG Life sebagai pengendali baru atas Mandiri Inhealth untuk memperkuat inovasi berbasis manajemen risiko yang prudent.

Direktur Utama IFG, Hexana Tri Sasongko, menyebutkan IFG mendorong IFG Life untuk mengembangkan bisnis asuransi yang berbasis proteksi secara optimal, khususnya layanan asuransi kesehatan kepada masyarakat. Hexana berharap, akuisisi ini akan mendorong hadirnya produk-produk asuransi baru yang berkualitas, inovatif, serta jaringan distribusi yang luas. Hal ini diharapkan dapat menjadi solusi serta menjawab kebutuhan proteksi masyarakat di tengah tren biaya medis yang semakin meningkat. "Aksi korporasi ini merupakan milestone penting bagi IFG Group dalam pengembangan IFG Life ke depan. Dengan aksi korporasi ini IFG Life akan menjadi leader asuransi jiwa berbasis kesehatan dan proteksi yang memiliki APE terbesar di Industri dengan Annualized Premium Equivalent (APE) Rp1,7 triliun di kuartal pertama 2024," tutur Hexana.

Berdasarkan data Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) pada Triwulan I 2024, Mandiri Inhealth tercatat sebagai perusahaan asuransi dengan capaian pangsa pasar di industri asuransi kesehatan kumpulan sebesar 35% dan memiliki lebih dari 1,8 juta peserta. Hingga kuartal pertama tahun ini, Mandiri Inhealth mencatatkan APE sebesar Rp1,7 triliun. APE merupakan pendapatan premi baru dari perusahaan asuransi yang disetahunkan. Dengan akuisisi ini, IFG Life akan menempati posisi sebagai perusahaan asuransi jiwa dan kesehatan terbesar di Indonesia.

Mandiri Inhealth per 31 Desember 2023 tercatat mencatatkan aset senilai Rp2,82 triliun, atau tumbuh 5,78% dari Rp2,66 triliun secara tahunan. Pada periode yang sama, perseroan membukukan pendapatan premi sebesar Rp3,43 triliun atau naik 15,84% dari Rp2,97 triliun per 31 Desember 2022.

Direktur Bisnis IFG, Pantro P. Silitonga, mengatakan dengan kapasitas tersebut, kolaborasi ini dapat memperluas dan memperkuat penetrasi IFG Life di industri asuransi kesehatan, khususnya layanan managed care kepada masyarakat Indonesia. “Mandiri Inhealth bersama IFG Life dapat mendorong cakupan layanan managed care ke masyarakat Indonesia, sehingga dapat memberikan manfaat positif terhadap sistem pengelolaan pelayanan kesehatan secara keseluruhan, termasuk penetrasi ke dalam ekosistem BUMN. Kami berkomitmen untuk mengembalikan asuransi kepada marwahnya, sebagai sarana proteksi,” terang Pantro.

Pada kesempatan ini, Direktur Keuangan IFG Life, Ryan Diastana Firman, menyampaikan IFG Life sebagai pemegang saham mayoritas di Mandiri Inhealth, semakin aktif mendorong pengembangan bisnis kedua entitas perusahaan. Dia juga menegaskan komitmen IFG Life dan Mandiri Inhealth untuk terus memberikan layanan terbaik, serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia melalui produk dan layanan asuransi yang andal dan terpercaya. “Setelah akuisisi ini, kami menjadi lebih leluasa untuk lebih aktif mengembangkan sinergi bisnis dengan Mandiri Inhealth, baik dari sisi produk maupun digitalisasi sehingga layanan asuransi kita semakin mudah diakses dan efisien bagi masyarakat. Saat ini, IFG Life bersama IFG selaku holding sedang mengembangkan aplikasi ONE by IFG yang akan memiliki beberapa fitur untuk meningkatkan layanan kepada pemegang polis kami, termasuk salah satunya adalah telemedicine,” ujar Ryan. (*)


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved