Capital Market & Investment

Saham GOLF Oversubscribed 27 Kali

Direksi, Komisaris dan pihak underwriter IPO GOLF. (Foto Ubaidillah/SWA)

Antusiasme investor terhadap saham milik Darma Mangkuluhur Hutomo, PT Intra Golflink Resorts Tbk (GOLF) di pasar perdana cukup tinggi. Pada penjatahan terpusat (pooling allotment), jumlah pemesanan yang masuk nilainya mencapai lebih dari Rp1 triliun.

Berdasarkan Surat Edaran (SE) Otoritas Jasa Keuangan (OJK) No. 15/2020 angka V, batas minimal alokasi untuk penjatahan terpusat IPO GOLF sebanyak 10% dari nilai emisi atau Rp37,5 miliar (mana yang lebih besar). Merujuk pada aturan tersebut, maka total nilai IPO GOLF yang dialokasikan untuk investor ritel melalui pooling allotment sebesar Rp39 miliar. Ini artinya, jumlah pemesanan saham GOLF di pasar perdana jauh lebih tinggi dari alokasi penjatahan terpusat atau kelebihan permintaan (oversubscribed) di pooling allotment sebanyak 27 kali.

GOLF menerbitkan saham baru melalui penawaran perdana (IPO) sebanyak 1.950.000.000 unit atau setara dengan 10,01% dari total modal ditempatkan dan disetor penuh setelah IPO di harga Rp200 per saham. Dengan demikian, total emisi dari hajatan tersebut mencapai Rp390 miliar.

Vice President Investment Banking PT Samuel Sekuritas Indonesia, Nyoman Widita Prabawa, mengatakan, pihaknya bersama dengan para Joint Lead Underwriter (JLU) yang lain sangat mengapresiasi partisipasi masyarakat yang begitu tinggi terhadap IPO GOLF di tengah ketidakpastian kondisi pasar. Respons masyarakat yang luar biasa ini mencerminkan keselarasan tingkat kepercayaan para pelaku pasar terhadap model bisnis, manajemen, dan prospek jangka panjang perseroan di masa depan.

“Kami yakin, dengan adanya suntikan modal (capital injections) yang diperoleh dari IPO ini, perseroan bisa melancarkan strategi pertumbuhan dengan cepat dan mampu mengimplementasikan visinya untuk menjadi salah satu pionir dalam pengembangan industri golf tourism di Indonesia,” ujarnya, Jumat (5/7/2024)g

Sepanjang tahun 2023, pendapatan GOLF mencapai 59% dari Rp111,63 miliar menjadi Rp177,58 miliar. Hal ini membuat laba bersih perseroan melonjak hingga 136% yoy pada tahun lalu menjadi Rp60,18 miliar. Perseroan berharap, lonjakan kinerja ini akan berlanjut di tahun-tahun mendatang.

GOLF telah merampungkan penawaran umum (public offering) pada Kamis (4/7) kemarin dan akan melakukan pencatatan perdana saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Senin, 8 Juli 2024. Setelah dikurangi biaya-biaya emisi, 87,53% dana IPO akan digunakan perseroan untuk setoran modal ke anak usaha, yakni PT New Kuta Golf and Ocean View (NKG) yang mengelola bisnis golf dan properti, termasuk luxury hotel di Bali. Kemudian, sekitar 5,34% akan digunakan untuk setoran modal bagi anak usaha perseroan yang lain, yakni PT Sentul Golf Utama (SGU), dan 7,13% sisanya untuk membiayai kegiatan operasional perusahaan (operational expenditure/opex). (*)


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved