Trends

Jakpat: 75% Orang Senang Pakai Produk Olah Raga Lokal

Olah raga tak melulu soal aktivitas fisik. Hal-hal seperti pakaian yang dikenakan, aplikasi penunjang yang digunakan, hingga komunitas yang diikuti kini menjadi bahasan ketika berbicara soal berolahraga. Jakpat mengadakan survei untuk mengetahui preferensi pakaian olahraga dan kebiasaan pasca-olahraga. Laporan yang melibatkan 3934 responden gen Z dan milenial ini juga membahas tentang penggunaan aplikasi olahraga dan partisipasi dalam komunitas olahraga.

Survei Jakpat menemukan bahwa 6 dari 10 orang menganggap pakaian olah raga penting. Beberapa apparel olahraga yang dianggap penting untuk digunakan adalah sepatu (86%), kaos kaki (48%), celana pendek (38%), jersey (34%), dan legging (33%). Lima barang ini juga cenderung dimiliki oleh sebagian besar responden. Ada sejumlah pertimbangan dalam membeli pakaian olah raga.

Harga terjangkau adalah alasan utama para responden dalam memilih pakaian olahraga yang ingin dibeli (67%). Pertimbangan lain adalah kualitas (60%) dan ketersediaan pakaian olahraga (34%), baik secara online maupun di toko.

Produk Lokal Lebih Diminati

Produk lokal ternyata makin diminati, tiga dari 4 responden mengaku menggunakan pakaian olah raga lokal. Sejumlah jenama domestik yang disukai adalah Specs (15%), Mills (7%), dan Eiger (5%). Meski demikian, 46% responden juga senang dengan produk olahraga internasional. Beberapa merek yang disenangi adalah Nike (47%), Adidas (34%) dan Puma (6%).

"Dengan apresiasi terhadap produk dalam negeri, konsumen saat ini lebih menyukai brand sports apparel lokal seperti Specs, Eiger, dan Mills. Hal ini mengindikasikan bahwa merek lokal mampu memenuhi kebutuhan dengan harga yang terjangkau, namun tetap mempertahankan kualitas yang bersaing," ujar Lead Researcher Jakpat, Farida Hasna, Senin (8/7/2024).

Gabung Komunitas dan Mengikuti Influencer Lokal

Sebanyak 18% responden bergabung dengan komunitas olahraga. Ada berbagai alasan mereka mengikuti komunitas olah raga, seperti menambah jaringan (48%), bertukar informasi seputar olahraga (48%), hingga sebagai motivasi untuk berolahraga (47%). Perkumpulan yang diikuti di antaranya komunitas sepak bola (18%), komunitas bulu tangkis (16%), dan dan komunitas lari (14%). Sebanyak 5% responden mengaku bergabung dalam komunitas Indorunners.

Selain ikut komunitas, mengikuti influencer di media sosial juga menjadi salah satu cara konsisten olahraga. Survei Jakpat menemukan bahwa 4 dari 10 orang mencari inspirasi untuk lebih rajin berolahraga melalui influencer lokal. Alasan lain mem-follow influencer adalah untuk mendapatkan tips hidup sehat (46%) dan merasa idola mereka keren (36%).

Menanggapi hal ini, Hasna menilai bahwa selain dari komunitas olahraga, influencer juga memainkan peran penting dalam memotivasi masyarakat untuk berolahraga. "Di era digital ini, masyarakat menganggap influencer olahraga sebagai sumber inspirasi, edukasi, dan motivasi untuk menjalani gaya hidup aktif dan sehat. Bahkan, influencer dapat mempengaruhi keputusan konsumen dalam membeli apparel olahraga, alat olahraga, dan produk terkait lainnya," ujarnya.

Dengan meningkatnya kesadaran akan pentingnya olahraga di kalangan Gen Z dan milenial, peran apparel, aplikasi, dan komunitas menjadi semakin signifikan. Survei ini menunjukkan bagaimana preferensi dan kebiasaan baru ini mencerminkan perubahan dalam cara orang-orang mengakses dan menjalani gaya hidup sehat. Dan satu hal menarik: tren ini memberikan peluang bagi para produsen lokal dan internasional untuk terus berinovasi dan memenuhi kebutuhan konsumen yang semakin beragam. (*)


© 2023-2024 SWA Media Inc.

All Right Reserved