Penjualan Produk Mamin Tembus US$15,32 Juta pada Pameran Food Africa 2022

14 Dec 2022, 16:57 WIB
Gedung Kementerian Perdagangan

Produk makanan dan minuman (mamin) Indonesia di ajang Food Africa 2022 makin diburu buyer dari berbagai negara antara lain Mesir, Yaman, Libanon, Rusia, Burundi, Palestina, Yordania, Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Libya, Turki, dan Italia.

“Keikutsertaan Indonesia pada perhelatan ini merupakan implementasi arahan Presiden RI Joko Widodo agar Indonesia memperluas pangsa ekspornya ke pasar nontradisional. Selain mamin dan produk turunan agro, Kementerian Perdagangan juga mengupayakan agar komoditas lokal lainnya bisa masuk ke pasar-pasar nontradisional. Pameran ini juga diharapkan dapat meningkatkan ekspor nonmigas,”kata Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Didi Sumedi.

Produk mamin Indonesia berhasil meraup transaksi potensial sebesar US$ 15,32 juta atau sekitar Rp241 miliar di pameran Food Africa ke-7. Pameran yang diselenggarakan pada 5–7 Desember 2022 di Egypt International Exhibitions Center, Kairo, Mesir ini diikuti 11 pelaku usaha Indonesia di sektor mamin dan produk turunan agro.

Didi menyampaikan, kehadiran Paviliun Indonesia pada Food Africa 2022 adalah upaya penetrasi produk mamin Indonesia ke pasar Afrika dan Timur Tengah, terutama Mesir. Nilai transaksi diproyeksikan masih akan bertambah seiring upaya negosiasi lanjutan yang dilakukan peserta usai pameran berlangsung. “Kami sangat mengapresiasi kerja keras para eksportir Indonesia yang mempromosikan produk-produknya kepada para buyerdi Food Africa 2022. Transaksi potensial yang diraih di pameran tersebut tidak hanya akan mendorong peningkatan ekspor nasional ke Mesir, tetapi jugaemerging markets lainnya di Kawasan Teluk, Timur Tengah, dan Afrika,” ungkap Didi dikutip pada keterangan tertulis, Rabu (14/12/2022).

Adapun 11 pelaku usaha yang menempati Paviliun Indonesia seluas 54 meter persegi yaitu PT Mandala Prima Makmur, AK Goldenesia, PT Chita Agri Indonesia, PT Internasional Niaga Globalindo, Nusako, PT Sumber Kopi Prima, PT Mayora, PT Selaras Rasakoe Indonesia, PT Alam Scientia Asia, PT Ikafood Putramas, dan PT Sasa Inti. Sedangkan produk-produk yang dipamerkan berupa biji kopi, kopi instan, cokelat bubuk, minyak sawit (palm olein), mentega putih (shortening), pengganti minyak kakao(cocoa butter substitute/CBS), teh dauh kelor (moringa), kelapa kering (dessicated coconut), rempah-rempah, bumbu masakan, jagung pakan ternak, serta alat pengolah limbah makanan.

Didi menjelaskan, Food Africa merupakan salah satu pameran dagang terbesar di Kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara. “Kesuksesan Paviliun Indonesia pada Food Africa 2022 merupakan hasil kerja sama antara Kementerian Perdagangan melalui Ditjen Direktorat Jenderal PEN dengan KBRI Kairo. Saya berterima kasih dan mengapresiasi kepada pimpinan beserta jajarannya di negara akreditasi setempat atas kerja sama dan dukungannya,”imbuh Didi.

Duta Besar RI di Kairo Lutfi Rauf menambahkan, Mesir merupakan salah satu negara yang mampu bertahan di tengah hempasan gelombang pandemi Covid-19 sehingga sektor perdagangan dan roda perekonomian dapat terus bergerak. “Pertumbuhan populasi yang cukup pesat juga mempengaruhi tingkat belanja masyarakat, terutama kebutuhan pangan dengan alokasi 30 persen dari pendapatan per keluarga. Selain itu, Mesir merupakan hub atau pintu masuk perdagangan ke negara-negara lain di sekitarnya. Maka, tidak mengherankan jika pasar produk mamin dan komoditas olahan agrosangat potensial untuk dijajaki lebih optimal,”jelasnya.

Menurut Direktur Pengembangan Ekspor Produk Primer Merry Maryati, tingginya minat buyerterhadap produk-produk mamin lokal yang ditampilkan melalui Paviliun Indonesia pada Food Africa 2022 merupakan bukti bahwa komoditas pangan Indonesia memiliki nilai tambah dan daya saing untuk dapat diterima di pasar Mesir, Afrika, serta Timur Tengah.“Potensi nilai transaksi tahun ini pun lebih tinggi dibandingkan capaian pada Food Africa 2021 lalu yang tercatat sebesar USD 13,6 juta Selain itu, partisipasi Indonesia pada Food Africa setiap tahunnya sekaligus ikut memperkuat hubungan antara Indonesia dan Mesir,”tambah Merry.

Menurut Merry, keikutsertaan Indonesia pada Food Africa 2022 bertujuan untuk memperkenalkan dan mendorong ekspor rempah dan bumbu masakan Indonesia melalui program ‘Indonesia Spice Up the World’. “Partisipasi Kemendag pada pameran Food Africa sekaligus bentuk komitmen dan realisasi gastrodiplomasi Indonesia. Hal ini sejalan dengan program pengembangan ekspor produk primer yang menjadi salah satu kontributor utama terhadap kinerja ekspor nonmigas keseluruhan,” ungkapnya.

Editor : Eva Martha Rahayu

Swa.co.id