PIDI 4.0 Latih 1.400 SDM hingga Hadirkan Miniatur Pabrik Pintar

21 Dec 2022, 15:37 WIB
PIDI 4.0 saar melatih 1.400 SDM (Foto: Dok. Kemenperin)

Kementerian Perindustrian telah menginisiasi pembangunan Pusat Industri Digital 4.0 (PIDI 4.0) dalam rangka mendukung pengembangan ekosistem tranformasi industri 4.0 di Indonesia. Salah satu upaya yang diakselerasi melalui PIDI 4.0 adalah menyiapkan sumber daya manusia (SDM) industri yang mahir digital dengan berbagai program pelatihan terkait skills yang dibutuhkan di masa depan.

“Pada tahun 2018, Presiden Joko Widodo telah meluncurkan peta jalan Making Indonesia 4.0 sebagai wujud kesiapan Indonesia memasuki era industri 4.0. Adapun salah satu strateginya adalah pembangunan PIDI 4.0,” kata Arus Gunawan, Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) Kemenperin, Arus Gunawan dikutip dalam keterangan tertulis, Rabu (21/12/2022).

Kepala BPSDMI mengemukakan, selama tahun 2018-2030, perkembangan industri 4.0 diprediksi mendongkrak pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) hingga 1-2 persen per tahunnya. Selain itu, ada potensi penciptaan lapangan kerja lebih dari 10 juta pada tahun 2030.“Implementasi industri 4.0 tidak lepas dari keahlian tenaga kerja industri dalam penerapannya, karenanya Kemenperin terus mendorong peningkatan kualitas SDM industri, salah satunya melalui reskilling dan upskilling,” ungkapnya.

Direktur PIDI 4.0 sekaligus Kepala Pusdiklat SDM Industri BPSDMI Kemenperin, Tirta Wisnu Permana menyampaikan, PIDI 4.0 memiliki lima pilar untuk mewujudkan implementasi industri 4.0 di Indonesia, dan jendela Indonesia 4.0 pada dunia. Pada tahun 2022, program PIDI 4.0 di kelima pilar tersebut telah mencapai target.

“Pilar pertama adalah Showcase CenterPada tahun ini PIDI 4.0 bekerja sama dengan Toyota Indonesia dalam menyediakan showcase miniatur pabrik otomotif, dari order customization, design, produksi, hingga monitoring,” paparnya.

PIDI 4.0 juga telah bekerja sama dengan Indolakto dalam prototype UHT dan ice cream machine. “Sebagai Showcase Center, PIDI 4.0 terbuka untuk kunjungan umum, baik siswa, industri, hingga perorangan,” imbuhnya.

Untuk pilar Capability Center, sepanjang tahun 2022, PIDI 4.0 telah menyelenggarakan 52 pelatihan dengan total peserta sebanyak 1400 orang. Pelatihan-pelatihan tersebut dilaksanakan di gedung PIDI 4.0 di Jakarta serta di berbagai kota di Indonesia.

“Pelatihan di PIDI 4.0 dihadirkan sesuai dengan tuntutan skills yang dibutuhkan di era industri 4.0 ini, beberapa di antaranya adalah pelatihan mekatronika, internet of things, analisis data, pneumatic, dan masih banyak lagi,” jelas Wisnu.

Pelatihan tersebut dibuka bagi tenaga kerja industri secara umum, serta terdapat beberapa pelatihan yang dikhususkan bagi Aparatur Sipil Negara (ASN). “Peserta pelatihan yang diselenggarakan PIDI 4.0 mendapatkan sertifikat yang diakui, serta menggandeng berbagai lembaga internasional. Contohnya pelatihan pembuatan Brand Digital yang pesertanya mendapatkan Adobe Certified Professional (ACP), serta pelatihan AWS Cloud yang bekerjasama dengan Amazon Web Services,” terang Wisnu.

Dalam pilar Ecosystem, PIDI 4.0 telah melakukan kerja sama secara nasional dan global untuk menciptakan ekosistem industri 4.0 di Indonesia.  “Dari target 24 partner, PIDI 4.0 telah melampaui target tersebut dan kini memiliki 35 partner, seperti AWS (Amazon), Schneider Electric, Ericsson, Telkomsel, UGM, Undip, dan lain-lain,” ujar Wisnu.

Sementara itu, dalam pilar Delivery Center, PIDI 4.0 telah melakukan pendampingan ke industri di tujuh sektor prioritasuntuk meningkatkan awareness, melalui kegiatan workshop di bidang asesmen industri 4.0.

“Untuk pilar Engineer & Artificial Intelligence (AI), PIDI 4.0telah melakukan awareness fasilitas testbed (prototyping) untuk pre-piloting solution, pengujian, dan deployment industri 4.0. PIDI 4.0 juga tengah mengembangkan aplikasi berbasis machine learning, seperti AI untuk training online, e-commerce PIDI 4.0, hingga chatbot,” lanjut Wisnu. Seluruh kegiatan yang dilaksanakan ini guna mendukung fungsi PIDI 4.0 sebagai solusi satu atap dalam percepatan transformasi industri 4.0 di Indonesia.

Editor : Eva Martha Rahayu

Swa.co.id