Skip to main content

Channels

Target Telkomsel Perluas Jaringan di Indonesia Timur

  • 02 Dec 2022, 22:01 WIB
  • 20
Sesi Menjaring Peluang Ekonomi Digital dari Indonesia Timur di Regional Summit Katadata 2022.(Foto: Audrey/SWA)

Pertumbuhan bisnis telekomunikasi di Indonesia Timur lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan secara nasional. Telkomsel misalnya, terus memperluas jaringan hingga ke pelosok agar masyarakat di Indonesia Timur agar bisa semakin mudah melakukan aktivitas perekonomian. Pertumbuhan bisnis telekomunikasi di wilayah itu lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan secara nasional.

Akhmad, VP RAN Engineering and Project Telkomsel Akhmad mengutarakan, Kawasan Indonesia Timur akan menjadi fokus dari Telkomsel. “Karena kalau kita lihat, kawasan Indonesia Timur ini selain marketnya besar, pertumbuhannya pun sangat luar biasa,” ujar Akhmad dalam Katadata Regional Summit 2022, di sesi Menjaring Peluang Digital dari Indonesia Timur (1/12/2022).

Berdasarkan data BPS di 2022, pertumbuhan bisnis telekomunikasi di kawasan Indonesia Timur itu 14 persen, sedangkan nasional hanya lima persen. “Jadi memang kami dari sisi bisnis melihatnya juga perkembangannya sangat luar biasa. Sehingga tentunya Telkomsel sangat mendukung, dan kami pastinya selalu melakukan perluasan jaringan di sana,” jelas Akhmad.

Telkomsel selama ini dikatakan paling Indonesia, dan memang coverage menjangkau sampai ke pelosok. Jadi visi infrastruktur sesuai dengan pilarnya Telkomsel, yang pertama koneksi digital sendiri. “Jadi kami menyiapkan konektivitas digital itu ke pelosok dengan 3G sebelumnya, 4G, dan sudah mulai ke 5G. Kedua, menyiapkan layanan digital yang semakin mempermudah masyarakat untuk melakukan transaksi ekonomi, bisnis maupun pembelajaran online dan penunjang aktivitas lainnya. Jadi, Telkomsel berkelanjutan untuk memperluar coverage di area timur Indonesia,” jelasnya.

Devie Rahmawati, Tenaga Ahli Menteri Kominfo bidang Komunikasi dan Media Massa Kemkominfo RI, mengungkapkan, ada dua hal yang harus dibenahi dengan serius dalam pengembangan ekonomi digital, yakni infrastruktur dan main structure (struktur utama). Pemerintah tidak hanya berfokus pada pembangunan fisik, yaitu memeratakan jaringan digital 4G di daerah 3T yang dibantu oleh pihak Telkomsel, tapi juga membangun manusia Indonesia agar pengembangan ekonomi digital segera tercapai.

Menurut Devie, infrastruktur kini tidak lagi mejadi masalah, karena masyarakat Indonesiasudah mampu menggunakan gawai. Namun, permasalahan sebenarnya ada pada main structure, yang dalam hal ini adalah manusianya.

Devie mencontohkan bagaimana OJK mencatat kasus-kasus bencana digital akibat penipuan dari tahun 2011 hingga 2021 yang telah merugikan uang rakyat sebesar Rp114 triliun. Bencana digital akibat dari penipuan tersebut sudah pasti tidak memandang latar belakang pendidikan atau pun latar belakang ekonomi, karena hal itu terjadi sebagai akibat lemahnya literasi digital masyarakat Indonesia.

“Jadi jika bicara infrastrukturnya, Insya Allah bekerjanya sudah aman 4 shift, pagi sore siang malam. Tapi kita perlu sadar bukan persoalan infrastrukturnya yang jadi masalah. Kita tahu bagaimana OJK mencatat kasus-kasus bencana digital akibat penipuan itu datanya di periode 2011-2021 itu ada lebih dari Rp114 triliun uang rakyat, jadi bukan uang organisasi, bukan uang pemerintah yang hilang begitu saja,” tuturnya.

Dalam penanganan mengatasi persoalan itu, Devie menyebutkan Kominfo dan Kemendikbud telah menggelontorkan biaya yang cukup besar dalam memberikan beasiswa pada semua lapisan masyarakat guna menambah wawasan literasi digital. “Kami memberikan beasiswa seluas-luasnya. Biasanya beasiswa kan untuk mahasiswa, tapi tidak. Siapa pun, termasuk swastsa, leader dan sebagainya. Sebab, dari data yg kami miliki, persoalan mendadak digital ini tidak mengenal latar belakang pendidikan, latar belakang ekonomi. Lemahnya literasi, walaupun sudah S3 sekalipun bisa kena penipuan. Nah, ini kami melalui Kominfo dan Kemendikbud menggelontorkan dana yang cukup besar untuk ini,” tambahnya.

Senada dengan Devie Rahmawati, Arief Wiriadinata selaku Manager Infrastruktur IT PT Freeport Indonesia mengatakan, untuk mendukung pengembangan transformasi digital di daerah, khususnya di tempat PT Freeport beroperasi, Freeport harus mengajari masyarakat sekitar untuk melek teknologi dengan cara-cara yang lebih cepat.“Dari kami, dari sisi infrastruktur sudah siap, walaupun masih kurang. Sebab, dari dulu kami menganggap diri kami sebagai yang terdepan dari sisi teknologi, dari adaptif dari sisi teknologi, perusahaan kami dari segi tambang,” ujar Arief,

Editor : Eva Martha Rahayu

Swa.co.id

Terbaru