Mengatasi Krisis Bisnis di Masa Pandemi Covid-19

Eva Noor, CEO PT Xynexis International

Menjalankan bisnis di tengah situasi pandemi Covid-19 adalah tantangan tersendiri. Selain pembatasan sosial yang membuat masyarakat tak leluasa beraktivitas, banyaknya pemutusan hubungan kerja atau PHK hingga menurunnya daya beli masyarakat.

Sebagai pelaku usaha, diperlukan beberapa langkah untuk dapat bertahan. Salah satunya adalah dengan melakukan skema perubahan pada pengaturan arus keuangan perusahaan serta berbagai inovasi perlu dilakukan untuk tetap dapat mempertahankan bisnis agar berkelanjutan.

Pandemi ini menuntut semua orang untuk cepat menyesuaikan diri dengan pola kerja baru. Beberapa contohnya yaitu para pekerja harus mengubah kegiatannya menjadi Work From Home (WFH), mahasiswa dan anak sekolah pun harus belajar secara online. Walaupun banyak kegiatan yang tidak dapat berjalan seperti biasanya, namun kita harus tetap optimistis untuk mengambil peluang usaha yang masih bisa dilakukan.

Eva Noor, CEO PT Xynexis International, yang bergerak dalam bisnis cyber security, mengutarakan berbagai tips dan trik dalam langkah menyiasati bisnis di masa sulit akibat situasi pandemi Covid-19. Menurutnya, Covid-19 akan membawa perubahan dalam bisnis ke depan. Hal itu terutama dalam perilaku konsumen dan konsumsi. Oleh karena itu, pentingnya identifikasi perilaku konsumsi dan konsumen, karena merebaknya virus Corona baru yaitu Sars-CoV-2 yang sebabkan Covid-19 memengaruhi industri dan sektor usaha.

Pandemi virus Covid-19 tidak hanya mengancam sektor kesehatan, namun juga mengancam krisis ekonomi global. Berdasarkan data dari World Economic Outlook April 2020, IMF memprediksikan perekonomian dunia akan merosot hingga ke minus 3% hingga akhir tahun 2020.

Namun, bila pandemi in berakhir pada paruh kedua tahun 2020 dan aktivitas ekonomi kembali normal, maka ekonomi Indonesia diprediksi bisa tumbuh hingga 8,2%, sementara perekonomian dunia akan tumbuh hingga 5,8%.

Situasi bisnis saat ini, menurut Eva, dianalogikan seperti kapal-kapal di laut yang sedang menggalami turbulensi atau guncangan karena cuaca buruk. Tidak pandang bulu apa itu ukuran kapal besar, menengah atau kecil dan jenisnya semua berdampak. Sekarang pertanyaannya siapa yang bisa bertahan dan keluar dari turbulensi atau guncangan itu?

Yang jelas, prioritas utama adalah usaha menyelamatkan isi kapal (karyawan, nasabah, dan lainnya). Lalu, kapal harus dipastikan tidak dalam keadaan bocor (secara internal kuat) dan serta dibutuhkan kelihaian nakhoda kapal dalam memimpin dan mengendalikan kapal tersebut, hingga bisa keluar dari guncangan dengan selamat dan mencapai tujuan.

“Wabah Covid-19 adalah tragedi kesehatan manusia dan berdampak pada pertumbuhan ekonomi global. Guncangan ekonomi membuat bisnis di berbagai sektor di negara ini terpukul keras dan mendatangkan malapetaka pada kegiatan ekonomi nasional,”ujar Eva dalam keterangan tertulisnya di Jakarta (2/6/2020).

Analogi agar kapal atau perahu tidak bocor dan tenggelam saat mengalami turbulensi adalah contoh bagaimana seorang leader harus membuat prioritas-prioritas yang mengutamakan keselamatan tim, pelanggan dan pemangku kepentingan.

Pemimpin harus memastikan sistem di perusahaan bisa berfungsi dengan baik,dengan memeriksa status keuangan secara menyeluruh, membuat strategi baru yang lebih fleksible dan berkomunikasi terus menerus dengan tim untuk bisa bekerja sama keluar dari badai dan guncangan .

“Seperti yang diutarakan di atas bahwa prioritas pertama seorang leader adalah keselamatan karyawan, nasabah atau klien serta para stakeholder,” kata Eva menambahkan.

Beberapa hal yang bisa dilakukan untuk nasabah antara lain: komunikasi secara berkala dengan memberikan informasi yang transparan, otentik, mengedukasi, dan memberi kepastian dari jasa yang kita berikan dengan kualitas terbaik seperti sebelumnya adalah proses yang harus dilakukan.

Untuk internal usaha, hal terpenting adalah hope & positivity. Memberi harapan bukan berarti menjanjikan sesuatu yang kita tidak ketahui kepastian hasilnya, tetapi dengan berkomunikasi secara transparan tentang situasi internal serta mendorong karyawan dengan positif untuk hand in hand melalui krisis Covid-19 ini. Karena kekuatan team work menjadi kunci keluar dari krisis dan berkembang cepat.

Bagi Eva, seorang entrepreneur dituntut harus panjang akal. Dia pernah mengalaminya dan belajar banyak sekali dari tahun 2008. “Jadi pebisnis itu harus panjang akal, setiap hari harus problem solving mode istilahnya. Buat inovasi-inovasi yang banyak, jangan tunggu lagi tetapi langsung coba. Jika tidak berhasil, coba lagi yang lain, terus begitu sampai berhasil. Pada situasi krisis seperti ini, cara berfikir kita juga harus fleksibel dan responsif dalam setiap perubahan, karena kita tidak pernah tahu dan tidak bisa mengontrol tantangan dari eksternal,” papar Eva.

Menurut Eva, yang bisa dikontrol adalah cara berfikir. Bagaimana cara kita mencari solusi, cara kita melakukan hal-hal yang bisa keluar darI krisis tersebut. "Seseorang yang ingin meraih keberhasilan harus gigih, berdaya juang tinggi, dan tak mudah patah arang “Never give up and work relentless,”ujarnya.

Selama berbisnis, Eva pernah mengalami krisis ekonomi yang sifatnya eksternal di tahun 2008. Krisis ekonomi global yang terjadi pada 2008 sebenarnya bermula pada krisis ekonomi Amerika Serikat yang lalu menyebar ke negara-negara lain di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Dampak lainnya adalah banyak perusahaan yang mengurangi jumlah tenaga kerjanya dan banyak perusahaan yang harus tutup.

Tahun 2008 krisis global yang berpengaruh ke ekonomi Indonesia membuat Eva, harus menutup satu dari dua perusahaannya. Butuh waktu 2 tahun untuk bisa bangkit lagi dan ketika semua orang menyerah, tahun 2010 dia buka satu perusahaan lagi dan semua berkembang sampai sekarang. "Kini tahun 2020 krisis kembali menghantam global karena Covid-19, dan krisis kali ini jauh lebih parah dari tahun 2008,” ungkap Eva.

Lama recovery di masa depan dan setelah pandemi Covid-19 ini, tergantung dari jenis bisnisnya. Bisnis yang paling berdampak seperti bisnis hospitality dan industri pariwisata serta hiburan, mungkin butuh waktu 2 tahun untuk recovery dan memulainya kembali tergantung situasi pandemi yang ada. Karena tantangan terbesar adalah mengembalikan daya beli masyarakat dan ini butuh bantuan dan upaya pemerintah.

Beberapa hal yang bisa dilakukan perusahaan agar recovery bisa cepat dan kembali berkembang lagi adalah meninjau kembali: keselamatan karyawan dan pelanggan, cash flow dan revenue, optimalisasi biaya, strategi bisnis, bisnis proses, penerapan teknologi, komunikasi dan edukasi kepada karyawan dan pelanggan secara transparan.

Semua hal tersebut harus ditinjau ulang dan lakukan banyak uji coba sampai bisa menemukan yang paling optimal. Jika sudah mencapai fase optimal waktunya meningkatkan skala bisnis, sehingga bisa keluar dari krisis dan lebih kuat lagi.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)