BSI Gandeng BPD untuk Dukung Pembangunan Islamic Ecosystem

Direktur Treasury & International Banking Moh. Adib (kiri) dan Direktur Dana & Jasa Bank Riau Kepri Syariah M.A Suharto (kanan) saat penandatanganan perjanjian kerja sama committed line BSI dengan Bank Riau Kepri Syariah di The Tower, Jakarta (2/12).

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) makin intensif menggarap pembangunan Islamic Ecosystem, ditandai dengan kolaborasi bersama dua Bank Pembangunan Daerah (BPD). Kolaborasi ini dalam upaya meningkatkan market share perbankan syariah di Indonesia dan  untuk mencapai visi BSI menjadi Top 10 Global Islamic Bank pada tahun 2025

Direktur Treasury & International Banking BSI Moh Adib mengatakan sebagai bank syariah terbesar di Indonesia yang mengusung Islamic Ecosystem, kerjasama dengan dua BPD yaitu Bank Riau Kepri Syariah dan Bank Sulselbar menjadi salah satu bentuk strategi BSI dalam meningkatkan inklusi keuangan syariah di Indonesia. 

“Kolaborasi ini merupakan salah satu upaya BSI dalam membangun Islamic Ecosystem di Tanah Air. Dengan semakin banyak BPD BUS/UUS yang bergabung dalam ekosistem BSI artinya akan semakin menguatkan ekosistem ekonomi syariah dan akan semakin memudahkan masyarakat dalam mengakses layanan perbankan syariah,” kata Adib.

Sebagai salah satu bentuk dukungan dan sinergi perbankan syariah terhadap Bank Pembangunan Daerah BUS/UUS salah satunya adalah pemberian fasilitas committed line oleh BSI kepada Bank Riau Kepri Syariah untuk pengembangan bisnisnya. Fasilitas committed line ini dapat ditarik sewaktu-waktu dan sesuai kebutuhan melalui transaksi Sertifikat Investasi Mudharabah Antar Bank (SIMA). Bersamaan dengan permberian fasilitas committed line ditandatangani pula nota kesepahaman antara BSI dan BRK Syariah.

Sedangkan untuk Bank Sulselbar, BSI bekerja sama dalam bidang layanan jasa dan produk perbankan berupa treasury, international, trade finance, remittance, kustodian, sindikasi, bank note, hasanah card, pembukaan rekening nostro/vostro dan kerjasama lainnya termasuk transfer knowledge produk syariah untuk pengembangan Bank Sulselbar Syariah.

"Kami akan terus memperkuat sinergi dan kolaborasi untuk meningkatan inklusi dan market perbankan di Indonesia,” tutup Adib.

Direktur Treasury & International Banking Moh. Adib (kiri) dan Direktur Kepatuhan Bank Sulselbar Dian Anggriani Utina (kanan) saat penandatanganan nota kesepahaman kerja sama bisnis dan transfer knowledge BSI dengan Bank Sulselbar di The Tower, Jakarta (2/12).

Pada acara penandatanganan hadir pejabat dari BRK Syariah M.A Suharto (Direktur Dana & Jasa), Yudhi Aditya Yudhana (Pemimpin Divisi Treasury & International) dan pejabat Bank Sulselbar Dian Anggriani Utina (Direktur Kepatuhan), Iswadi Ayub (Kepala Divisi UUS).

Sementara itu, BSI mencatatkan kinerja positif dan solid sepanjang tahun 2022. Ini tercermin pada torehan kinerja pada kuartal III/2022, BSI mencetak laba bersih mencapai Rp 3,21 triliun atau tumbuh 42% secara year on year (YoY).  

Kinerja positif ini juga didukung oleh kepercayaan masyarakat melalui penempatan Dana Pihak Ketiga (DPK) mencapai Rp 245,18 triliun, tumbuh 11,86% dengan proporsi DPK didominasi oleh tabungan wadiah, giro dan deposito. 

Posisi terbanyak didominasi oleh jenis tabungan wadiah menjadi salah satu produk yang diminati masyarakat karena bebas biaya administrasi bulanan dengan fasilitas e-banking yang modern dan mudah diakses dimanapun dan kapanpun. Dari sisi bank juga memberikan dampak positif bagi perseroan dari sisi effisiensi bagi hasil. 

Kinerja positif juga didukung oleh pembiayaan yang tumbuh dan sehat. Pembiayaan BSI secara keseluruhan sebesar Rp 199,82 triliun tumbuh 22,35%. Segmen pembiayaan terbesar yang menyokong capaian tersebut di antaranya pembiayaan mikro tumbuh 37,32%, pembiayaan kartu tumbuh 35,81% dan pembiayaan gadai tumbuh 30,15%. Raihan ini juga didukung oleh kualitas pembiayaan sehat yang tercermin oleh NPF Nett sebesar 0,59%. 

Selain itu, capaian ini juga didukung oleh pertumbuhan positif di seluruh komponen rasio keuangan yang berdampak pada kualitas asset yang tumbuh sebesar 11,53% secara yoy menjadi Rp 280,00 triliun, Return of Equity (ROE) sebesar 17,44%. Serta didukung oleh membaiknya biaya operasional (BOPO) menjadi 74,02% serta effisiensi biaya cost of fund (COF) turun menjadi 1,56%.

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)