Tokoh Obat Modern Asli Indonesia Dianugerahi Gelar Profesor Kehormatan dari Unika Atma Jaya

Tokoh Obat Modern Asli Indonesia (OMAI) Bapak Dr. Raymond Rubianto Tjandrawinata menerima anugerah gelar Profesor Kehormatan bidang Bioteknologi Farmasi dari Universitas Katolik Indonesia (Unika) Atma Jaya Jakarta. Kehormatan ini diberikan untuk pertama kalinya oleh Unika Atma Jaya karena Bapak Dr. Raymond Rubianto Tjandrawinata telah terbukti memiliki teroboson dan sumbangsih ilmu pengetahuan bagi perkembangan ilmu bioteknologi farmasi.

Upacara pemberian gelar kehormatan ini diselenggarakan di Unika Atma Jaya Kampus 3 BSD, Banten pada Selasa, 15 November 2022. Turut hadir dalam acara tersebut Wakil Rektor Bidang Penelitian dan Kerja Sama Unika Atma Jaya Bapak Dr. Yohanes Eko Adi Prasetyanto, Dekan Fakultas Teknobiologi Unika Atma Jaya Bapak  Yogiara Ph.D., Pimpinan Dexa Group Bapak Ferry Soetikno, dan Pimpinan Dexa Medica Bapak V. Hery Sutanto.

Wakil Rektor Bidang Penelitian dan Kerja Sama Unika Atma Jaya Bapak Dr. Yohanes Eko Adi Prasetyanto menyampaikan gelar Adjunct Professor ini diberikan pertama kalinya sepanjang Unika Atma Jaya berdiri 62 tahun yang lalu. Gelar kehormatan ini diberikan atas kontribusi Bapak Dr. Raymond baik di industri maupun sebagai akademisi.

“Langkah besar dengan memberikan gelar adjunct professor kepada Bapak Raymond ini merupakan milestone yang baru bagi Unika Atma Jaya. Beberapa waktu lalu diumumkan oleh QS Asia Pacific bahwa Unika Atma Jaya mendapatkan ranking 3 universitas swasta terbaik di Indonesia. Ini sangat berkaitan dengan bagaimana kita meningkatkan kualitas akademik melalui penelitian dan tridharma, termasuk melalui pemberian gelar adjunct profesor ini. Semoga pengukuhan Bapak Raymond sebagai adjunct profesor Unika Atma Jaya tidak hanya meningkatkan kualitas akademik tetapi juga memulai tradisi akademik baru di Unika Atma Jaya,” ujar Bapak Dr. Yohanes Eko.

Peneliti Inspiratif

Dalam kesempatan yang sama, Dekan Fakultas Bioteknologi Unika Atma Jaya Bapak Yogiara Ph.D mengatakan Bapak Dr. Raymond adalah sosok yang menginspirasi baik untuk para staf pengajar maupun mahasiswa karena sering kali melontarkan ide yang baru dan inovatif, serta banyak sekali terlibat dalam penelitian dengan mahasiswa dan para dosen.

“Secara nasional, Pak Raymond memiliki kontribusi yang sangat baik terutama untuk obat-obatan dan fitofarmaka di bawah Dexa Medica. Saya mengucapkan selamat kepada Bapak Raymond, Unika Atma Jaya dan Dexa Medica. Harapan kami kita semua dapat mengambil hikmah dari pengangkatan ini dan semoga Bapak Raymond bisa terus menginspirasi kita semua,” ujar Bapak Yogiara Ph.D.

Bapak Dr. Raymond menyampaikan apresiasi kepada Unika Atma Jaya dan Dexa Group atas dukungan yang diberikan selama ini untuk bersama-sama melakukan penelitian dan pengembangan di bidang bioteknologi dan farmasi, terutama terkait bahan baku alam dari biodiversitas Indonesia untuk pengembangan Obat Modern Asli Indonesia.

“Hari ini merupakan suatu tonggak kehidupan bagi saya. Saya berterima kasih kepada semua pihak atas pemberian gelar kehormatan ini yang tentunya tidak mudah dan penuh perjuangan. Ini menjadi semangat kita bersama para dosen dan kolega di Unika Atma Jaya bagaimana kita mencerdaskan anak bangsa, mendidik generasi penerus kita mengenai perkembangan bioteknologi dan farmasi,” ujar Bapak Dr. Raymond.

Pelopor Obat Modern Asli Indonesia

Prof. Dr. Raymond Rubianto Tjandrawinata  merupakan Director of Research and Business Development Dexa Group yang sekaligus dosen dan peneliti di Fakultas Bioteknologi Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya. Beliau merupakan pelopor dalam penemuan Obat Modern Asli Indonesia yang diproduksi oleh Dexa Group. Saat ini ada 19 produk Obat Modern Asli Indonesia berupa Fitofarmaka maupun Obat Herbal Terstandar (OHT), yang merupakan hasil inovasi penelitian yang dipelopori oleh Prof. Raymond dan para saintis di Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences.

Prof. Raymond memperoleh gelar sarjana dalam bidang Fisiologi Molekuler dari University of the Pacific, Stockton, California. Gelar Master dan Doktor Bidang Biokimia dan Biologi Molekuler, diperoleh dari University of California, Riverside dan Program Post Doctoral Bidang Farmakologi Molekuler, diperoleh dari University of California San Francisco. Beliau memperoleh gelar master bidang bisnis strategi di Edward S Ageno School of Business Golden Gate University, San Francisco.

Semasa karirnya, Prof. Raymond berkontribusi pada beberapa instansi, seperti NASA Kennedy Space Center Florida, dan SmithKline Beecham Pharmaceuticals California. Saat ini, beliau menjabat sebagai Director of Research and Business Development Dexa Group dan Executive Director of Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences juga anggota Corporate Executive Committee Dexa Medica Group.

Prof. Raymond telah mempublikasikan lebih dari 150 jurnal internasional dengan jumlah H index sitasi google scholar 30 dan H index scopus 22, sementara Sinta score overall 6.980 menempati ranking 1 untuk Universitas Atma Jaya. Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual memberikan 47 hak paten atas karyanya, 16 lainnya diperoleh dari kantor hak paten di berbagai negara.

Atas dedikasinya dalam ilmu kedokteran, Dr. Raymond Tjandrawinata terpilih sebagai penerima Habibie Award di Bidang Ilmu Kedokteran dan Karya Anak Bangsa dari Kementerian Kesehatan pada 2016. World Intellectual Property Organization Award for Category of Medal for Inventors dari Organisas Kekayaan Intelektual Dunia di Genewa dan Penerima Anugerah Kekayaan Intelektual dari Direktorat Jendral HKI Indonesia pada 2018.

Prof. Raymond juga menerima SINTA Award dari Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi pada 2018 dan 2020. Di awal 2022 lalu, Prof. Raymond menduduki peringkat 1 di Indonesia dalam Top 100 Medical and Health Sciences Scientists oleh Organsiasi Pemeringkatan AD Scientific Index.

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)