ASSA Incar Dana Rp 720 Miliar

Prodjo Sunarjanto, CEO PT Adi Sarana Armada Tbk. (Foto : Dok SWA)

PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) berencana menerbitkan obligasi konversi (convertible bond) melalui Penambahan Modal  dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau rights issue yang sedang dalam proses pengajuan persetujuan efektif dari OJK. Rencananya, bagi setiap pemegang 453 saham lama yang tercatat pada tanggal 14 Juni 2021, berhak memperoleh 80 HMETD baru, dimana setiap satu HMETD memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli sebanyak satu obligasi konversi pada harga pelaksanaan yaitu Rp 1.200 per saham.

Obligasi konversi ini akan dapat dikonversi sejak tanggal emisi sesuai usulan jadwal yang sedang diajukan persetujuannya hingga sebelum tanggal jatuh tempo pada 25 Juni 2023 atau selama periode dua tahun. Jumlah obligasi konversi yang ditawarkan adalah sebanyak 600 juta dan bersifat zero coupon serta diterbitkan tanpa warkat (scripless).

Presiden Direktur ASSA, Prodjo Sunarjanto, mengemukakan sebagian besar dana yang terkumpul atau sekitar 90,38% dari aksi korporasi ini akan digunakan untuk melunasi dan membayar sebagian pinjaman bank yang kita ambil di 2019 dalam rangka investasi awal di bisnis kurir (Anteraja) serta akusisi JBA di bisnis lelang otomotif. “Kemudian sekitar 7,01% dari target dana akan digunakan untuk menambah modal kerja, serta sisanya sekitar 2,62% akan digunakan sebagai setoran untuk modal pengembangan usaha baru di bidang jasa pergudangan (Titipaja),” ujar Prodjo dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa (27/4/2021).

Titipaja merupakan bisnis persewaan gudang bersama (sharing warehouse) yang di dunia logistik dikenal sebagai e-fulfillment centre. Pelanggannya adalah para penjual barang (seller) di platform e-commerce, social commerce, dan perusahaan-perusahaan consumer goods yang saat ini berubah landscape-nya dan mulai banyak mendistribusikan sebagian produknya langsung kepada end-customer dengan menggunakan jasa pengantaran Anteraja.

Melalui aksi korporasi ini, perseroan berharap dapat mengumpulkan dana sebesar Rp 720 Miliar. Adapun untuk obligasi konversi yang tidak diambil oleh para pemegang saham perseroan, maka akan diambil oleh IFC (International Finance Corporation) yang merupakan anggota World Bank Group. IFC dalam hal ini bertindak sebagai pembeli siaga dalam pelaksanaan HMETD tersebut. Bagi pemegang saham yang tidak melaksanakan haknya, maka kepemilikan sahamnya akan terdilusi maksimal sebesar 15,01% setelah periode PMHMETD. Apabila pemegang obligasi konversi tidak mau menukarkannya menjadi saham pada tanggal jatuh tempo, maka ASSA akan melunasi nilai pokok oblikasi konversi ditambah dengan yield to maturity sebesar 3,5% per tahun, ditambah 1% dari nilai pokok obligasi konversi pada saat jatuh tempo.

Apabia rencana penambahan modal melalui convertible bond di right issue berjalan lancar, maka bisnis ASSA akan semakin berkembang dan terus mewujudkan strategi perseroan ke arah sharing economy dan tech-based business sebagai kelanjutan inisiatif di tahun-tahun sebelumnya. “Selain itu, kami juga akan terus mengutamakan aspek Environment, Social dan Governance (ESG) dalam seluruh aktivitas operasional, salah satunya dengan mendorong pemanfaatan green energy di seluruh pilar bisnis kami,” sebut Prodjo.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)