Bursa ICDX Catatkan Nilai Transaksi Multilateral Rp18 Triliun Tahun 2020

Lamon Rutten, CEO ICDX (Foto: Dok ICDX)

ICDX berhasil membukukan perdagangan multilateral pada 2020  total nilai transaksi Rp18 triliun. Pertumbuhan signifikan ini menunjukkan berkembangnya minat para investor terhadap produk berjangka komoditi khususnya produk multilateral. Pandemi COVID-19 pun tidak menjadi hambatan bagi para investor untuk bertransaksi produk-produk derivatif langsung di dalam bursa ICDX khususnya multilateral. Sebaliknya, investor justru melihat peluang investasi pada perdagangan produk-produk multilateral.

Sebagai kontrak spot multilateral forex pertama di Asia Tenggara, GOFX (Gold, Oil, Forex) telah mengalami pertumbuhan volume signifikan sejak diperkenalkan kepada publik di 2018 yang mencapai 1991% tahun 2020. Rata-rata kenaikan volume transaksi mencapai sekitar 900% setiap tahunnya. Secara keseluruhan, transaksi GOFX ini turut berkontribusi  dominan dalam pertumbuhan volume transaksi multilateral di bursa ICDX.

Mendukung pertumbuhan tersebut, ICDX juga telah meluncurkan 6 kontrak derivatif baru di tahun 2020, yakni kontrak berjangka minyak mentah berbasis US$, kontrak spot emas berbasis Rupiah, dan beberapa kontrak spot cross rate valuta asing. Tahun 2020 juga menjadi awal peluncuran GOFX Micro, kumpulan kontrak multilateral berukuran mikro pertama di Indonesia yang ditransaksikan secara legal di dalam bursa.

Dengan ukuran kontrak yang jauh lebih kecil ini (mikro), modal awal yang dibutuhkan masyarakat juga menjadi sangat terjangkau untuk mulai bertransaksi produk-produk GOFX Micro. Produk ini menjadi pilihan bagi para investor yang berminat untuk memulai transaksi produk derivatif secara multilateral di dalam bursa. Sejak peluncurannya, nilai transaksi kontrak mikro mengalami rata-rata kenaikan tiap bulan sebesar 83,84 %.

Mekanisme transaksi multilateral yang legal dan transparan turut menjadi alasan di balik pertumbuhan produk multilateral yang signifikan. Akses platform transaksi yang mudah, serta penjaminan dan keamanan transaksi oleh Indonesia Clearing House (ICH) yang kini sudah bersertifikasi ISO 27001 juga menambah daya tarik perdagangan multilateral. Di samping itu, dukungan BAPPEBTI sebagai regulator dan pialang anggota bursa ICDX, serta program edukasi multilateral yang sangat gencar dilakukan ICDX sepanjang tahun 2020, yakni kelas trading dan program inkubasi, telah membuka akses industri perdagangan berjangka komoditi ke khalayak luas.

Melalui infrastruktur dan ketersediaan akses yang mudah, jumlah investor untuk produk multilateral di bursa ICDX meningkat 1520.% jika dibandingkan dengan tahun 2019. Kelas trading GOFX Micro memberikan kontribusi terbesar, yakni 55% dari total kenaikan jumlah investor. Dari kenaikan jumlah investor baru, tercatat generasi milenial mendominasi dengan rentang usia rata-rata 21 - 40 tahun.

Lamon Rutten, CEO ICDX mengatakan, “Pencapaian ini menjadi semangat ICDX untuk terus meningkatkan kinerja di tahun mendatang. Meski di tengah pandemi pada 2020, ICDX dengan cepat beradaptasi terhadap dan berhasil melaksanakan 72 kelas trading online dan 12 webinar inkubasi sebagai upaya meningkatkan transaksi multilateral.”

Menyambut tahun 2021, ICDX menargetkan adanya peningkatan yang signifikan melalui pengembangan berbagai kontrak derivatif multilateral baru di 2021, serta program edukasi dan literasi untuk berbagai kalangan, terutama generasi muda yang tertarik dengan pasar finansial. ICDX juga akan melakukan kolaborasi dengan berbagai pihak sebagai partner dalam mengembangkan industri perdagangan berjangka komoditi Indonesia.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)