Sebanyak 85% Produksi Vios Didedikasikan untuk Ekspor

Pasar sedan di dalam negeri yang tidak semeriah Multi-Purpose Vehicle (MPV) atau Sport Utility Vehicle (SUV), tidak menyurutkan upaya keras PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) dengan terus mengirimkan ribuan unit Vios ke mancanegara setiap bulannya. Dari total volume produksi Vios, sebanyak 15% diserap pasar domestik sedangkan selebihnya yaitu 85% diekspor ke 13 negara di dunia.

Toyota Vios

Vios mulai diproduksi di dalam negeri sejak bulan Desember 2013. Fasilitas produksi TMMIN Karawang 2 di kawasan industri Karawang International Industrial City (KIIC), Jawa Barat adalah lokasi manufaktur model sedan yang memiliki tingkat kandungan dalam negeri 60% ini. Hanya berselang beberapa bulan setelahnya, Vios langsung diekspor ke negara-negara di kawasan Asia dan Timur Tengah pada bulan Maret 2014 dengan volume sekitar 1.500 unit per bulan.

Secara bertahap volume ekspor Vios meningkat hingga mencapai 3.500 unit per bulan. Hingga kini, Vios menjadi sedan pertama buatan Indonesia yang berhasil diekspor secara berkelanjutan dalam jumlah signifikan. Sejak pertama kali diproduksi, pabrik TMMIN Karawang 2 telah menghasilkan sebanyak 110.500 unit Vios. Dari keseluruhan volume tersebut, sebanyak 93.900 unit diekspor ke mancanegara, sedangkan sebanyak 16.600 unit diserap pasar domestik.

“Ekspor Vios adalah bukti nyata bahwa Indonesia memiliki potensi untuk memenangkan kompetisi yang semakin kompetitif di era perdagangan bebas ini. Namun kita harus terus menerus bekerja keras menjaga daya saing, seperti memperkuat kedalaman industri otomotif dan kualitas sumber daya manusia, agar tetap dapat berkompetisi dan dipercaya sebagai basis produksi dan ekspor Vios,” ungkap Warih Andang Tjahjono, Wakil Presiden Direktur TMMIN.

Warih menegaskan bahwa terdapat 3 komponen utama dalam meningkatkan daya saing. Pertama adalah kesiapan sumber daya manusia (SDM), kedua iklim bisnis yang mendukung, serta rantai suplai yang memadai terutama ketersediaan pemasok lokal yang memiliki standar kualitas global.

“Membangun industri tidaklah instan. Toyota berada di tahap sekarang ini karena kami telah mengalami perjalanan panjang selama 45 tahun yang penuh dengan perjuangan. Mulai dari membangun SDM, mengembangkan kapabilitas supplier, penambahan investasi, hingga berbagai kerja sama dengan pemerintah dan akademisi kami lakukan untuk bersama-sama membangun industri Indonesia. Dan upaya ini tidak akan pernah berhenti sesuai dengan filosofi Toyota yaitu continuous improvement,” jelas Direktur Korporasi dan Hubungan Eksternal PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) I Made Dana Tangkas. (EVA)

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)