BSM Bidik Aset Tumbuh di Atas 12%

Bank Syariah Mandiri (BSM) menargetkan pertumbuhan aset di atas 12% tahun 2017. Direktur Wholesale Banking, Kusman Yandi, mengungkapkan,  per April 2017, aset BSM mencapai Rp83,11 triliun, naik dibandingkan posisi aset per April 2016 sebesar Rp71,70 triliun, atau tumbuh 15,91%.

Dari sisi, pembiayaan per April Rp54,78 triliun naik 7,3% dibanding per akhir April 2016 yang sebesar Rp51,05 triliun. Dari sisi Dana Pihak Ketiga, BSM mencatatkan pertumbuhan 16, 67% semula Rp63,36 triliun menjadi Rp73,91 triliun per April 2017.

Dengan kinerja yang baik di awal tahun, ia mengatakan, manajemen BSM optimistis dapat mencapai target kinerja tahun 2017 sesuai RBB. “Kami bersyukur bahwa komposisi dana kita sudah lebih tinggi dana murah dengan komposisi 53,99%,’’ ujarnya.

Kusman menambahkan, dengan dana murah, cost of fund BSM akan jadi lebih murah sehingga bisa lebih kompetitif dalam penyaluran pembiayaan. Selain itu, BSM menargetkan pembiayaan tumbuh minimal sekitar Rp5 triliun menjadi Rp60,58 triliun hingga akhir tahun 2017. Target tersebut melihat optimisme membaiknya pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2017.

Dari sisi komposisi pembiayaan, secara umum segmen wholesale ditargetkan tumbuh sekitar 10% menjadi sekitar Rp26,84 triliun dari semula sekitar Rp24,3 triliun tahun 2016. Sementara segmen ritel diharapkan tumbuh 15% menjadi sekitar Rp36 triliun atau lebih tinggi dari wholesale sehingga komposisinya dapat mencapai 60% dari total pembiayaan.

Untuk mencapai target di segmen wholesale, BSM akan fokus di sektor infrastruktur, plantation, lembaga pendidikan, dan rumah sakit. Di segmen wholesale, BSM akan sinergi dengan Bank Mandiri yang mempunyai pengalaman dan segmen nasabah wholesale yang kuat.

“Hal ini diharapkan dapat mendorong pertumbuhan segmen wholesale dengan risiko yang terkendali,” ucapnya.

Sementara, di segmen ritel akan mengandalkan pertumbuhan pada Pembiayaan Mikro, Gadai dan Cicil Emas, BSM Griya dan BSM Pensiun.

Lebih lanjut kata Kusman, BSM baru-baru ini telah bekerja sama untuk pembiayaan kendaraan (BSM OTO) dengan Mandiri Tunas Finance serta untuk Pembiayaan Griya BSM tekah menjalin kerjasama dengan beberapa developer di antaranya Grup Citra Ciputra, Pembangunan Jaya dan Paramount.

 

Editor : Eva Martha Rahayu

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)