Cara Meningkatkan Kekayaan Pemegang Saham

Pemegang saham selalu berharap nilai sahamnya meningkat dari tahun ke tahun, baik dari peningkatan harganya atau capital gain maupun dari deviden yang diterimannya. Bagaimana cara terbaik meningkatkan nilai kekayaan pemegang saham ini dari perspektif praktisi pasar modal? Martin Schwarz, praktisi pasar modal dari Stern Value Management, mengungkapkannya kepada Ferdi Julias Chandra dari SWA Online berikut ini.

Martin Schwarz

Apa faktor-faktor yang yang harus diperhatikan oleh perusahaan yang ingin meningkatkan kekayaan pemegang sahamnya?

Satu-satunya cara untuk meningkatkan kekayaan pemegang saham adalah dengan berinvestasi dalam proyek-proyek yang akan memberikan tingkat pengembalian yang di atas biaya risiko yang disesuaikan dengan modal. Manajemen membutuhkan dua hal: memiliki kredibilitas sehingga ketika investasi tersebut disampaikan kepada para pemegang saham dan calon investor, harga saham akan meningkat. Kedua, memiliki disiplin untuk memastikan bahwa dalam pelaksanaan investasi ini, potensi mereka dapat terealisasi.

Bagaimana pengaruh kinerja konvensional seperti pencapaian revenue dan laba bersih terhadap peningkatan kekayaan para shareholder?Bagaimana cara mendongkrak revenue dan laba bersih ini?

Kinerja dari traditional metrics itu penting. Namun, mengejar mereka dalam isolasi dapat menyebabkan kehancuran nilai. Meningkatkan pendapatan dengan membayar lebih untuk akuisisi atau overspending pada investasi modal yang tidak memberikan return yang sesuai untuk risiko, akan menyebabkan penurunan harga saham. Hal yang sama berlaku untuk laba bersih. Oleh karena itu, penting untuk mengejar peningkatan pendapatan dan laba bersih.

Martin2

Bagaimana cara meningkatkan Total Shareholder Return (TSR)?

TSR dapat ditingkatkan dengan cara yang sama dengan meningkatkan kekayaan pemegang saham. Satu-satunya perbedaan antara kekayaan pemegang saham dan TSR adalah bahwa yang terakhir dapat ditingkatkan dengan asumsi atau risiko yang tidak dapat menyebabkan penciptaan kekayaan.

Bagaimana caranya agar harga saham terjaga, bahkan meningkat, dan mampu memberikan capital gain? Apa kaitannya dengan image perusahaan dan bagaimana mengelolanya?

Jawabannya mirip dengan pertanyaan nomor 1. Seperti yang telah dibahas, salah satu hal yang paling penting yang perlu dilakukan oleh manajemen yang berpengalaman adalah mendapatkan kepercayaan dari pemegang saham yang sekarang dan masa depan. Hal ini dicapai melalui kredibilitas. Seorang CEO yang telah berulang kali salah dalam menempatkan dana dan membayar lebih untuk akuisisi kemungkinan tidak akan memiliki kredibilitas ketika ia mencoba untuk berkomunikasi ke pasar bahwa ia berhati-hati dalam menjaga kepentingan pemegang saham.

Bagaimana caranya mengelola cost of equity?

Cost of equity merupakan tingkat pengembalian kepada pemegang saham yang berekspektasi dapat menimbulkan tingkat risiko, dengan cara berinvestasi di perusahaan tertentu. Cara untuk mengelola cost of equity adalah dengan mengelola risiko perusahaan yang terkena, baik dengan mengubah aktivitasnya atau di mana perusahaan tersebut beroperasi.

Sementara diversifikasi mungkin terlihat sebagai cara yang menarik untuk me-manage risiko, kita harus ingat bahwa para pemegang saham tidak menilai lebih perusahaan-perusahaan yang terdiversifikasi karena mereka, sebagai investor, mereka dapat melakukannya dengan lebih terjangkau. Pada kenyataannya, sebagian besar konglomerat berbelanja di diskon. Jadi sementara diversifikasi dapat menyebabkan penurunan cost of equity, ini mungkin dapat “menyakiti” TSR perusahaan yang pada akhirnya dapat menyebabkan kehancuran kekayaan.

Kapan sebaiknya memilih menggunakan modal sendiri, dan kapan menggunakan utang? Apa yang harus diperhatikan dalam cost structuring?

Ada penggabungan yang optimal dari utang dan cost of equity. Struktur modal yang optimal akan berbeda untuk setiap industri dan setiap perusahaan dan penting bagi perusahaan untuk memahami apa yang disebut dengan penggabungan yang optimal sehingga mereka dapat mengelola struktur permodalan yang sesuai. Sementara itu umumnya, bahwa seseorang tidak dapat menciptakan nilai dari sisi kanan neraca (utang dan sisi ekuitas), salah satu pasti dapat merusak nilai dengan memiliki terlalu banyak utang. Oleh karena itulah pentingnya struktur modal.

Bagaimana memilih investasi/portfolio proyek yang berpengaruh bagus bagi perusahaan dan juga peningkatan kekayaan pemegang saham?

Perusahaan hanya harus memilih proyek-proyek yang berguna sehingga memberikan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada biaya modal. Dengan kata lain, investasi hanya boleh dilakukan dalam proyek-proyek yang NPV (Net Present Value)-nya positif. (***)

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)