Martha Tilaar Giatkan 10 Prinsip Global Compact PBB

Sebuah rumah di bilangan Kuningan tampak berbeda dari rumah-rumah mewah lainnya. Gerbang kayu jati nan gagah berukiran khas Jawa Tengah menjaga rumah bergaya Jawa-kolonial. Di balik kokohnya gerbang, berbagai tanaman tertata rapi di teras. Belum tuntas kekaguman akan asrinya teras, serangkaian anggrek putih mekar menghiasi cermin yang hampir memenuhi separuh dinding samping pintu rumah. Griya rancangan Hadiprana tersebut adalah kediaman pelopor industri kosmetik nasional, Martha Tilaar.

Kecantikan ternyata tidak hanya menjadi isu yang diangkat setiap produk Martha Tilaar Group. Kecantikan juga tercermin pada tempat tinggal Martha Tilaar dan suaminya, Prof Dr Henry Alexis Rudolf Tilaar. Berbagai jenis bunga menghiasi hampir setiap sudut ruangan. Selain kecantikan, keharmonisan Martha dan Alex pun terpancar di ruangan tersebut. Berbagai pernak-pernik sepasang suami dan istri merefleksikan kemesraan mereka. Mulai dari sepasang patung totem tanah liat dari Afrika Selatan hingga maha karya seniman Toronto ternama, Andrew Benyei.

Martha Tilaar dan patung batu karya Andrew Benyei

Pagi itu reporter SWA Online, Tika Widyaningtyas, berkesempatan menyambangi kediaman Martha sebelum bertolak ke Rio de Janeiro. Rencananya tanggal 15 hingga 18 Juni 2012 Martha akan memenuhi undangan United Nations Global Compact (UNGC). Lembaga PBB yang menangani inisiasi kebijakan strategis perusahaan swasta ini mengundang Martha dalam Rio+20 Corporate Sustainability Forum. Tahun ini Martha mendapat kehormatan sebagai Board Member UNGC. Ia bahkan satu-satunya wakil dari Asia Tenggara. Berikut wawancara SWA Online dengan ratu kosmetika nasional tersebut.

Bagaimana Anda bisa dipilih sebagai Board Member UNGC?

Aku sendiri juga nggak tahu. Sekitar tahun 2000 oleh Kofi Annan saya dan satu LSM memang ikut jadi founder Global Compact, wakil dari Indonesia. Waktu itu fokusnya adalah peran swasta yang membantu pemerintah yang menerapkan prinsip-prinsip humanity, green, dan jujur. Setiap tahun kita mengirimkan laporan apakah perusahaan kita sudah menerapkan 10 prinsip UNGC. Tahun 2010 kami memang terima award atas 10 tahun komitmen terhadap prinsip-prinsip UNGC. Tapi kalau jadi board member ini aku tidak tahu. Aku saja kaget waktu terima surat jadi board member. Terus terang aku tidak percaya diri. Aku kan tidak pandai berpolitik, umurku juga sudah 75 tahun. Tapi suamiku percaya aku bisa. Dia support aku. Dia yang meyakinkan aku.

Apa yang akan Anda lakukan atau kemukakan dalam forum UNGC tersebut?

UNGC mengapresiasi apa yang kita lakukan. Selama ini kita selalu angkat Local Wisdom Go Global. Terinspirasi dari apa yang dikatakan nenek saya dulu, kalau you pakai tanaman, you harus tanam kembali. Kita harus baik sama alam. Selain itu kita juga training 4200 wanita di Bali. Selama 6 sampai 8 bulan mereka ditraining gratis. Mereka kebanyakan adalah low people dari gunung-gunung yang rawan jadi korban women-traficking. Aku sedih sekali kalau wanita dijual-belikan. Makanya daripada mereka jual diri, lebih baik aku training. Aku buat Balisari Spa & Training untuk mereka. Sekarang berarti sudah 15 tahun. Studi kasus semacam ini yang akan kita angkat nanti.

Keistimewaan apa saja yang Anda peroleh sebagai Board Member UNGC?

Kalau keistimewaan, hak khusus, rasanya nggak ada ya. Yang ada malah capek harus bolak-balik ke New York untuk meeting. Tapi aku senang. Aku bangga dan merasa terhormat. Aku bisa mengharumkan nama bangsa Indonesia, apalagi jadi satu-satunya board member dari Asia Tenggara. Nah dari forum tersebut nantinya akan aku share ke perusahaan-perusahaan Indonesia lainnya supaya mereka bisa sustain dan bisa bertahan dengan mengikuti prinsip UNGC. Selain itu memperluas peluang kami kerjasama dengan perusahaan-perusahaan lain, mengarahkan kami untuk go global.

Apakah keikutsertaan Anda sebagai Board Member UNGC akan berpengaruh terhadap Martha Tilaar Group of Companies?

Tentu saja. UNGC punya 10 prinsip yang berkaitan dengan hak asasi manusia, ketenagakerjaan, lingkungan, dan anti-korupsi. Sebagai Board Member ya perusahaan harus semakin disiplin menerapkan pronsip-prinsip tersebut. (EVA)

Leave a Reply

2 thoughts on “Martha Tilaar Giatkan 10 Prinsip Global Compact PBB”

bangga sekali.. teruskan semnagat ibu berjuang membawa indonesia di mata dunia..
by indra, 26 Sep 2012, 17:19
Indonesia bangga punya ibu martha perempuan Indonesia bangga punya ibu martha
by Ani Murniati, 15 Jun 2012, 12:35

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)