Apical dan Tanoto Foundation Donasi Oksigen di Padang

Apical Group, salah satu produsen minyak kelapa sawit berkelanjutan yang tergabung dalam Grup Royal Golden Eagle (RGE), bersama dengan Tanoto Foundation, lembaga filantropi independen dalam bidang pendidikan yang didirikan oleh Sukanto Tanoto dan Tinah Bingei Tanoto pada tahun 1981, hari ini mendonasikan sebanyak 18 ton oksigen cair untuk membantu memenuhi kebutuhan oksigen bagi pasien Covid-19 di Padang, Sumatera Barat.

Masuknya varian Delta ke Sumatera Barat menyebabkan angka penderita Covid-19 masih melonjak tinggi. Saat ini jumlah orang yang positif harian di Kota Padang mencapai 400-600 orang per hari, bahkan pernah mencapai rekor 1.664 orang dalam satu hari.

Sebagai upaya melanjutkan ketersediaan kebutuhan oksigen di luar Jakarta dan didorong oleh arahan Kementerian Perindustrian Republik Indonesia atas koordinasi dengan industri-industri yang mampu memproduksi oksigen untuk kebutuhan medis, Apical Group bersama dengan Tanoto Foundation turut serta bersama-sama membantu Pemerintah dalam membantu pasokan ketersediaan oksigen bagi para pasien Covid-19 untuk masyarakat di Padang.

Dr. J. Satrijo Tanudjojo, CEO Global di Tanoto Foundation menyatakan kembali komitmen yayasan in dalam mendukung Pemerintah Indonesia selama pandemi Covid-19. “Tanoto Foundation memperteguh misi kami untuk mendukung penanganan Covid-19 di Indonesia. Setelah Pemerintah Indonesia memutuskan bahwa penggunaan oksigen dibutuhkan oleh kasus Covid-19 ringan dan sedang, kami segera menggunakan jejaring untuk mendapatkan oksigen cair demi kebutuhan saudara kita di Tanah Air,” jelasnya.

General Manager Apical Group Julianus Tarigan menambahkan, dengan kedatangan oksigen dalam ISO Tank dari Pangkalan Kerinci sudah dapat membantu memenuhi kebutuhan dari tingginya angka penderita Covid-19 Bahan ini diakui telah mampu menyelamatkan banyak nyawa, terlebih apabila proses distribusinya dapat tercukupi untuk memenuhi kebutuhan para pasien RSUP M Djamil.

Tingginya angka keterisian tempat tidur atau Bed Occupancy Rate (BOR) juga membuktikan angka penderita Covid-19 masih tinggi. Kepala Dinas Kesehatan Sumatera Barat menambahkan, “Sumatera Barat secara umum jumlah BOR-nya mencapai 76,99 persen, sedangkan kapasitas maksimal adalah 80 persen.

Oksigen yang telah dikirim dari Pangkalan Kerinci yang diproduksi oleh pabrik PT Riau Andalan Pulp & Paper (APRIL Group) akan didistribusikan  secara langsung ke rumah sakit yang membutuhkan bersama dengan Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi.

“Kami mengapresiasi bantuan PT Padang Raya Cakrawala, Apical Group untuk mendukung tenaga medis membantu para pasien yang terimbas Covid-19. Sejauh ini, semua bentuk bantuan diberikan langsung kepada setiap rumah sakit dan klinik dan saat ini menjadi prioritas di seluruh wilayah Sumatra Barat, terutama oksigen medis seperti ini”, ujar Mahyeldi.

Berdasarkan data dari Kementerian Kesehatan, kebutuhan oksigen medis di Indonesia mengalami kenaikan lebih dari enam kali lipat dari biasanya. Dalam keadaan pandemi sebelum terjadi lonjakan jumlah pasien Covid-19, kebutuhan oksigen medis di Indonesia berkisar 400 ton per hari. Namun kini, kebutuhan oksigen medis mencapai 2.500 ton per harinya.

www.swa.co.id

Tags:

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)