Better Made in Indonesia

Oleh: Andreas Diantoro,
Managing Director, SAP Indonesia

Andreas Diantoro, Managing Director SAP Indonesia

Indonesia sudah dianggap sebagai sarang decacorn. Tetapi negara ini memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan kepada dunia dan menjadi dikenal sebagai label "Made in Indonesia" yang sering ditemukan di belakang produk yang diekspor, bahkan dapat lebih besar daripada yang terlihat - mirip dengan usaha kecil-menengah (UKM) yang memegang kunci dalam membedakan Indonesia karena menjadi salah satu ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2050 (1).

Optimisme bisnis meningkat di Indonesia, dengan 98 persen perusahaan berharap untuk tumbuh dalam satu atau dua tahun ke depan, melampaui sentimen global (79 persen). Data tesebut merupakan hasil survei terbaru HSBC dengan lebih dari 2.500 perusahaan di seluruh dunia (3).

Apakah ini disebabkan oleh fakta bahwa ia telah melihat kenaikan beberapa decacorn dalam tiga tahun terakhir, atau tergantung pada kepercayaan pemerintahnya, pasar tampaknya siap untuk maju.

Indonesia saat ini adalah salah satu dari 10 negara manufaktur terbesar di dunia (ditentukan oleh output). Industri tekstilnya juga termasuk dalam sepuluh (2) teratas dunia, dan negara ini juga terkenal karena industri sumber daya alam dan sektor pariwisata.

Ingin meniru keberhasilan ekonominya karena, menurut beberapa laporan, tampaknya akan tumbuh menjadi $ 7 triliun pada tahun 2045 (4), Kabinet yang baru-baru ini ditunjuk bekerja dengan giat untuk memenuhi lima strategi utama yang digariskan oleh pemerintah baru, yaitu sumber daya manusia pengembangan, pengembangan infrastruktur, penyederhanaan regulasi, penyederhanaan birokrasi, dan transformasi ekonomi.

Tetapi, sementara itu ditetapkan sebagai salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, Indonesia umumnya menentang tetangga-tetangga Asia, Vietnam dan Cina, sebagai tujuan investasi dan mitra dagang.

Taruhannya tinggi dan dengan semakin ketatnya kompetisi, tidak mengherankan kemudian, bahwa pesan Presiden Jokowi dalam debat Visi untuk Indonesia tahun ini jelas: “Kita harus terus membangun Indonesia yang lebih adaptif, produktif, inovatif dan kompetitif." Intinya, itu adalah panggilan untuk berubah menjadi lebih baik.

42-17170071

Bagi pemilik usaha UKM furnitur atau kain, fintech atau makanan, apa artinya "lebih baik" dan yang lebih penting? Bagaimana hal ini diterjemahkan menjadi kekayaan yang lebih baik?

Menjadi lebih baik bukanlah tujuan, sebagaimana disepakati banyak perusahaan Fortune 500, termasuk SAP. Perusahaan percaya bahwa dengan mengadopsi kemampuan intelligent enterprise, UKM dapat mencapai hasil yang mengubah permainan lebih cepat, lebih efektif dan dengan risiko yang lebih kecil dalam ekonomi pengalaman (experential economy).

Meningkatkan operasi bisnis, mengimbangi permintaan pelanggan dan tetap unggul dalam persaingan berarti memiliki bisnis yang berjalan lebih baik yang memberikan hasil yang lebih baik, sementara memiliki standar yang lebih baik disiapkan untuk peluang yang lebih baik.

Karena UKM adalah kekuatan ekonomi pendorong di Indonesia, mereka dapat mengangkat merek "buatan Indonesia" menjadi tanda perbedaan - "Better Made In Indonesia" - yang dapat dikenakan dengan bangga terutama terhadap persaingan internasional.

Lebih Baik Dijalankan, untuk Hasil yang Lebih Baik

Bagi banyak UKM, langkah untuk menjadi organisasi yang lebih baik seringkali didorong oleh keinginan untuk menjadi lebih produktif. Menurut laporan HSBC yang sama, 33 persen bisnis di Indonesia melihat peningkatan produktivitas sebagai peluang utama mereka.

Julius Hendarta, Direktur Pengelola  PT Asia Citra Pratama, produsen yang mengkhususkan diri dalam tekstil rumah untuk pasar domestik dan internasional, berbagi: “Kami menghadapi tantangan untuk memperbarui data secara real-time. Itu membosankan dan memakan waktu karena kami menerima data dari berbagai sumber, dan hanya ada begitu banyak item yang bisa diproses staf kami setiap hari. Bisnis tumbuh dan kami harus terus mengikuti. Informasi dari cabang kami di berbagai negara membutuhkan beberapa hari untuk menghubungi kami, dan beberapa hari lagi untuk diproses - seringkali dengan kesalahan dan tidak mutakhir. ”

Banyak UKM terkemuka akan setuju bahwa keterlambatan ini harus dibayar. Faktor-faktor termasuk kapasitas produksi pabrik, persyaratan pelanggan, stok pemasok - bisa saja berubah, yang menimbulkan risiko bagi bisnis.

Masalah mendapatkan informasi yang tepat waktu dan akurat juga merupakan satu masalah yang dihadapi The Sanchaya, sebuah exclusive resort dengan 29 luxury villa and suites. Manajemennya menginginkan sistem bisnis terpadu untuk memberikan intelijen bisnis yang tepat waktu dan akurat di berbagai fungsi di dalam propertinya di pulau Bintan.

Sebaliknya, RedDoorz, merek budget hotel yang berkembang pesat di Asia Tenggara, dibingungkan dengan volume data yang terus bertambah. Mereka ingin mengotomatisasi lebih dari 20.000 transaksi per bulan yang mereka proses secara manual, sementara mengintegrasikan manajemen properti front-end ke fungsi bisnis back-end.

"Memiliki kemampuan untuk memproses sejumlah besar informasi secara akurat dan tepat waktu untuk keputusan bisnis adalah yang terpenting bagi pertumbuhan kami," kata Raras Adji Paramita, Manajer Keuangan dan Akuntansi RedDoorz, yang terlibat dalam perencanaan ini ekspansi perusahaan di seluruh kawasan.

UKM ini mengambil langkah untuk memodernisasi, memilih untuk menggunakan SAP Business One yang mendukung mereka untuk berjalan lebih baik dan mengenali hasil nyata.

“Laporan keuangan sekarang dapat dibuat dalam waktu 3 hari bukan 2 minggu, yang meningkatkan efisiensi operasional tim hampir 50 persen. Integrasi data dari 3 cabang kami sekarang sangat mungkin dan laporan konsolidasi tersedia dalam satu hari. Selain itu, kami lebih mampu mengelola biaya untuk menjalankan bisnis dan memenuhi permintaan seiring pertumbuhan kami, ”kata Hendarta.

RedDoorz sementara itu telah mampu mengintegrasikan seluruh bisnis perhotelan mereka ke platform cloud yang mudah digunakan, aman dan tepercaya untuk pelanggan dan mitra mereka. Perusahaan ini sekarang memiliki lebih dari 1.000 properti di Asia Tenggara.

“Alasan utama kami menggunakan SAP Business One adalah untuk mengotomatisasi transaksi bisnis kami dalam waktu singkat. Dengan ini, solusi manajemen bisnis end-to-end untuk manajemen properti, proses pembayaran dan distribusi menjadi lebih efisien dan akurat,” kata Paramita.

Manajemen di The Sanchaya juga mendapat manfaat dari bisnis yang dikelola lebih baik. Hari ini mereka dapat memonitor dan mengendalikan operasi dengan keputusan bisnis yang dibuat dua kali lebih cepat dan selaras dengan harapan pemegang saham. “Dengan SAP Business One HANA, manajemen dapat secara konstan memantau dan mengendalikan pertumbuhan perusahaan melalui fitur analitik yang menyediakan berbagai laporan dasbor yang disesuaikan dengan kebutuhan kami,” kata Pengontrol Keuangan perusahaan The Sanchaya, Santi Wijaya.

Memiliki Standar yang Lebih Baik untuk Peluang yang Lebih Baik

Menjalankan bisnis dengan baik, dengan pemasok mengaksesi deadline yang ketat dan jaringan logistik yang ‘diminyaki’ dengan cepat menjadi norma dalam experience economy. Saat ini, ada harapan yang berkembang bagi UKM untuk menegakkan standar tata kelola yang lebih baik dan menawarkan produk dan layanan berkualitas lebih baik ke pasar kelas menengah yang tumbuh yang terdiri dari pelanggan yang lebih cerdas dan lebih menuntut.

Perusahaan farmasi progresif, Cap Lang misalnya, sedang meningkatkan fasilitas produksinya sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan oleh Badan Administrasi Makanan & Obat-obatan (BPOM) dan Good Manufacturing Practices (GMP) saat ini sebagaimana disyaratkan oleh World Health Organization (WHO).

Karena bisnis Cap Lang meluas dari fasilitas produksi ke toko ritel, perusahaan membutuhkan visibilitas inventaris mereka serta akses ke laporan keuangan oleh merek dan departemen produk. Dengan teknologi perusahaan yang tepat, mereka dapat menangkap informasi yang relevan, sambil menetapkan proses yang tepat untuk memperoleh sertifikasi dan akreditasi internasional.

UKM lainnya,  PT Bando Indonesia, produsen V belt and conveyor belt terkemuka di Indonesia, juga percaya pada bagaimana peningkatan standar dan kualitas produk menghasilkan bisnis yang lebih baik.

“Kami mengelola operasi kami dengan standar internasional. Kami telah meningkatkan efisiensi kami dalam menangani pesanan pelanggan karena SAP Business One membantu kami melacak lahan produksi dengan pemborosan dan menolak produk. Ini memastikan perencanaan produksi yang lancar dari proses persiapan untuk produk, ”kata Nadri Khoe, Direktur Pemasaran Bando Indonesia.

Better Made Is A Journey

Menjadi lebih baik adalah proses peningkatan berkelanjutan. Untuk UKM negara yang menyumbang hampir 97% dari pekerjaan rumah tangga dan 56% dari total investasi bisnis (5), merangkul teknologi untuk meningkatkan produktivitas dan tata kelola bisnis akan menjadi cara strategis untuk tetap kompetitif.

Seiring dengan transisi UKM Indonesia dari bisnis pemilik-manajer ke bisnis yang dijalankan secara profesional, mereka memiliki peluang untuk menjadi berbeda di pasar global dan kami siap membantu menempatkan kekuatan Intelligent Enterprise untuk bekerja menciptakan produk yang lebih baik, menawarkan lebih baik layanan dan akhirnya memberikan hasil yang lebih baik untuk pelanggan mereka dan karyawan mereka.

UKM bersiap-siap untuk mengibarkan bendera "Better Made In Indonesia" dengan tinggi dan membuatnya menjadi tanda perbedaan.

Referensi

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)