2.000 Toko Tani Indonesia Bakal Didirikan Tahun Ini

Pemerintah melalui Kementerian Pertanian (Kementan) siap membangun 2.000 unit Toko Tani Indonesia (TTI) pada tahun 2020 ini. Pendirian TTI yang lebih tersebar diharapkan dapat membantu dalam upaya stabilisasi harga pangan pokok sebab pangan dijual di bawah rata-rata harga pasar.

Kepala Pusat Distribusi dan Cadangan Pangan, Badan Ketahanan Pangan Kementan, Risfaheri mengatakan, pembangunan TTI pada tahun ini dilakukan di kota dan kabupaten yang tersebar dalam 22 provinsi. Ia mengatakan, pendirian TTI tidak berarti harus dilakukan dengan membangun gedung baru.

Namun, toko-toko yang dikelola oleh masyarakat bisa merangkap menjadi TTI. Asalkan, pemilik toko sanggup untuk terus menerima dan menjaga produk pangan yang dipasok oleh Toko Tani Indonesia Centre sebagai pusat distribusi.

"Sebetulnya, mengatasi gejolak harga tidak cukup hanya dengan TTI. Tapi ada kontribusinya secara riil dari sisi efek psikologi pasar," kata Risfaheri kepada Republika.co.id, Rabu (1/1).

Tahun 2019 lalu, total TTI yang didirikan sebanyak 1.198 unit dan dipasok dari 500 gapoktan. Adapun secara kumulatif kurun waktu 2015-2019, TTI yang telah dibangun mencapai 5.051 outlet yang tersebar di 32 provinsi.

Pendapatan yang diperoleh dari TTI juga cukup besar. Risfaheri mengungkapkan, akumulasi omset seluruh TTI yang ada sepanjang tahun 2019 mencapai Rp 115,3 miliar. Keberadaan TTI yang terus menyebar menjadi alternatif masyarakat untuk mendapatkan bahan pangan pokok ketika terjadi kenaikan harga di pasar tradisional.

Itu sebabnya, kata dia, TTI memiliki efek psikologis yang kuat sehingga membantu meredam fluktuasi harga. Meskipun, kapasitas distribusi dan logistik barang ke TTI juga sangat kecil jika dibandingkan dengan pasar-pasar tradisional maupun ritel modern.

Risfaheri mengatakan, seluruh bahan pangan pokok yang di jual di TTI lebih murah dari rata-rata harga pasar namun dengan kualitas yang sama. Harga lebih murah karena TTI memangkas rantai produksi dari sembilan rantai menjadi tiga rantai. Pasokan dikirim langsung dari 899 gabungan kelompok petani (Gapoktan) yang memproduksi pangan pokok.

Sebagai contoh, harga beras setara kualitas medium yang dijual di TTI maksimal Rp 8.800 per kilogram (kg), jauh di bawah rata-rata harga pasar sebesar Rp 9.000 per Kg-Rp 10.000 per Kg.

Pages: 1 2

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)