Anak Muda Jadikan Budaya Indonesia Peluang Bisnis Waralaba

Indonesia selama ini dikenal sebagai negara yang memiliki beragam warisan budaya yang kaya dengan nilai-nilai tradisional. Kekayaan budaya ini juga memiliki nilai ekonomi yang bisa dieksplorasi lebih jauh. Salah satu medium yang bisa digunakan untuk menggali nilai ekonomi kekayaan ini melalui peluang usaha waralaba.

Di bidang kuliner, Indonesia memiliki beragam pilihan kuliner mulai dari Mie Aceh, Rendang Padang, Pempek Palembang, Sate Betawi, Gudeg Jogja, Sup Konro Makassar, Ayam Betutu, Bali dan ratusan jenis kuliner lain di nusantara. Indonesia juga memiliki batik dan kain tenun, perawatan kesehatan tradisional, atau sanggar tari dan seni bela diri tradisional.

Kekayaan budaya kita sangatlah luas dan ini merupakan potensi yang sangat layak untuk dikembangkan. Dalam hal seni bela diri, misalnya, kita memiliki silat dari berbagai aliran. “Kita bisa membuka sanggar tari atau silat tradisional melalui sistem waralaba. Saya rasa ini peluang yang masih cukup bagus. Kalau Thailand bisa membawa Muay Thai ke Indonesia, kita juga seharusnya bisa membawa Tari Jaipong atau Saman atau Pencak Silat ke Thailand dan negara lain di Asia, bahkan dunia,” ujar Ketua Umum Asosiasi Franchise Indonesia (AFI), Andrew Nugroho.

Andrew menjelaskan, industri waralaba merupakan salah satu kontributor dalam memperkuat perekonomian Indonesia. Lebih dari itu, industri waralaba menjadi salah satu langkah strategis guna meningkatkan daya saing bangsa ke pasar internasional. Oleh karena itu, kegiatan International Franchise, License & Business Concept Expo & Conference (IFRA) 2018 yang digelar AFI menjadi langkah penting dalam memajukan industri waralaba dalam negeri. “Tahun ini sudah masuk usia ke-16. Tahun ini, kami menekankan pentingnya inovasi dalam industri waralaba. Inovasi adalah sebuah keniscayaan untuk meningkatkan daya saing industri waralaba ke ranah global,” jelas Andrew.

Industri waralaba di Indonesia dari tahun ke tahun terus menunjukkan tren peningkatan. Di antara indikasi peningkatan industri waralaba adalah hadirnya lebih dari 200 jaringan waralaba di seluruh Indonesia. Penyebaran tersebut membuka peluang bisnis (business opportunity) di Indonesia yang dalam kurun waktu dua tahun terakhir mengalami peningkatan hingga 15%.

Pertumbuhan peluang bisnis yang kian digemari masyarakat di Indonesia ini diapresiasi oleh IFRA. Bersama dengan Dyandra Promosindo, AFI dan Majalah Franshise Indonesia pada tahun ini, untuk pertama kalinya memberikan penghargaan Top Business Opportunity 2018.

Merek-merek yang terpilih merupakan merek yang dinilai memiliki komitmen tinggi dalam memajukan bisnis waralaba dan mendorong setiap mitra untuk sukses. Merek-merek yang terpilih ini diharapkan mampu menjadi ambassador bagi Indonesia untuk dapat bersaing hingga mancanegara.

Rangkaian kegiatan lain yang menjadi daya tarik pada IFRA 2018 adalah keterlibatan para selebriti dalam negeri di ranah bisnis. Kiprah para selebriti di industri waralaba dibahas dalam program Celebpreneur Talkshow (sharing session the success story of celebpreneur in business). Kegiatan ini diharapkan menjadi penyemangat bagi para pengusaha, khususnya pengusaha pemula yang ingin terjun di industri waralaba.

Para selebriti dalam negeri yang hadir meramaikan IFRA 2018 tersebut antara lain Dewi Persik, Citra Kirana dan Ivan ‘Govinda’. Dari paparan para selebriti yang hadir dalam sesi talkshow tersebut dapat ditarik benang merah bahwa industri waralaba adalah aset investasi masa depan yang turut serta mendorong perekonomian nasional.

“Salah satu bentuk nyata kontribusi anak muda zaman now bagi bangsa adalah dengan membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat sekitar. Semakin banyak anak-anak muda yang terlibat dalam industri waralaba semakin tinggi rasio pengusaha di Indonesia,” jelas Andrew.

Editor : Eva Martha Rahayu

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)