Belt and Road Initiative Pendorong Ekonomi Global di Abad ke-21

Hong Kong Development Council mengajak pelaku bisnis di Indonesia untuk meningkatkan kerja sama sejalan dengan inisiatif yang diluncurkan Pemerintah China pada 2013 itu. “Kami melihat pentingnya memperkuat hubungan dengan Indonesia, hubungan yang sangat penting bagi keberhasilan ekonomi kedua negara,” ujar Paul Chan, Sekretaris Keuangan Wilayah Administratif Khusus Hong Kong dalam sebuah seminar di Jakarta (26/07/2017).  Ketika Presiden Xi Jinping ke Jakarta pada 2013, mengusulkan untuk pertama kalinya pengembangan Jalan Sutra Maritim Abad 21.

“Seperti banyak dari Anda mungkin tahu, Belt and Road Initiative yang visioner ini, yang terdiri dari Jalan Sutra Maritim Abad ke-21 dan Silk Road Economic Belt yang berbasis darat, mencakup sekitar 60 negara di Asia, Timur Tengah, Afrika dan Eropa. Negara-negara ini bersama-sama mewakili 60 persen populasi dunia, sepertiga dari GDP global dan sepertiga dari perdagangan barang dagangan di dunia,” jelasnya.

Inisiatif ini terinspirasi oleh Silk Road kuno, the Belt and Road Initiative adalah strategi kolaboratif dan inklusif yang bertujuan untuk mempromosikan konektivitas infrastruktur dan koordinasi kebijakan, sehingga mendorong perdagangan dan investasi, dan untuk memperdalam persahabatan dan pertukaran budaya di antara negara-negara peserta.

Paul meyakinkan inisiatif ini akan menjadi pendorong ekonomi global di abad ke-21. Dengan meningkatkan konektivitas infrastruktur dan mendorong arus perdagangan dan investasi internasional secara kolaboratif dan saling menguntungkan, akan menguntungkan pembangunan ekonomi negara-negara peserta dan memperdalam pemahaman dan persahabatan di antara orang-orang dari berbagai negara.

“Dan saya senang melihat inisiatif ini mengumpulkan banyak momentum. Sampai saat ini, lebih dari 100 negara dan organisasi telah menunjukkan dukungan mereka, dalam satu cara cara, untuk inisiatif Belt and Road,” katanya.

Lebih lanjut Paul menuturkan pada bulan Mei 2017, ada 29 pemimpin negara, termasuk Presiden RI Joko Widodo menghadiri Forum Belt and Road tingkat tinggi di Beijing, untuk mendorong kerja sama yang saling menguntungkan di bawah kerangka Belt and Road. “Saya juga turut pada forum tersebut bersama dengan sekitar 1.200 perwakilan dari lebih 130 negara dan 70 organisasi internasional,” imbuhnya.

Menurut Paul, Indonesia merupakan pemain kunci dalam inisiatif Belt and Road, mengingat pertumbuhan ekonominya yang cepat, lokasinya yang strategis di Asia Tenggara, serta sumber daya manusia dan alamnya yang luas. Konektivitas infrastruktur merupakan jantung inisiatif Belt and Road ini.

Sebuah studi baru-baru ini oleh Asian Development Bank memperkirakan bahwa pengembangan Asia memerlukan investasi US$ 1,7 triliun per tahun di bidang infrastruktur sampai tahun 2030 untuk mempertahankan momentum pertumbuhan, mengurangi kemiskinan, dan mengatasi perubahan iklim. Hong Kong sebagai pusat modal internasional di Asia, menurut Paul, memiliki pengalaman, keahlian, koneksi internasional dan likuiditas yang dalam untuk melayani sebagai pusat pengelolaan penggalangan dana dan pengelolaan keuangan untuk mega proyek tersebut.

“Kami dapat menyediakan berbagai macam layanan keuangan, mulai dari penawaran umum perdana, sindikasi pinjaman, hingga ekuitas swasta dan keuangan Islam. Selama 15 tahun terakhir, Hong Kong berada di peringkat lima besar di dunia, dan kenyataannya dalam dua tahun terakhir berturut-turut, berada di peringkat nomor satu secara global, dalam hal jumlah dana yang diperoleh melalui IPO,” paparnya.

Terlebih populasi muslim yang cukup besar di sepanjang koridor Road Belt, pembiayaan Islam diperkirakan akan tumbuh dengan cepat. Diungkap Paul, selama tiga tahun terakhir,Hong Kong telah menerbitkan tiga sukuk, menarik minat kuat dari investor di Timur Tengah dan seluruh dunia. “Penerbitan yang sukses tidak hanya memamerkan fleksibilitas finansial Hong Kong, tapi juga kepercayaan investor internasional terhadap kami,” ujarnya.

Lebih lanjut, untuk menangani kesenjangan pembiayaan infrastruktur menurutnya, di perlukan pemikiran kreatif, serta upaya multi-disiplin terpadu. “Tahun lalu, kami mendirikan Kantor Fasilitasi Pembiayaan Infrastruktur (IFFO) di bawah Hong Kong Monetary Authority, sebuah platform yang ditunjuk yang membawa pemangku kepentingan yang tertarik untuk memfasilitasi pertukaran informasi pasar dan untuk meningkatkan kolaborasi dalam investasi infrastruktur,” katanya. Lebih dari 60 pemangku kepentingan utama, termasuk bank multilateral, manajer aset, bank komersial dan investasi, perusahaan asuransi, dana pensiun, pengembang infrastruktur dan operator, dan perusahaan jasa profesional, telah bergabung dengan pihaknya sebagai mitra. Selain itu, Hong Kong menjadi anggota Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) bulan lalu. Dengan partisipasi dalam kerja AIIB, Hong Kong dapat berkontribusi dalam banyak hal ke berbagai proyek infrastruktur di wilayah ini.

Dikatakan Paul, Hong Kong dan Indonesia sudah memiliki hubungan bisnis yang kuat dan mapan. Tahun lalu, perdagangan bilateral kami mencapai hampir US$ 5 miliar. Perjanjian perpajakan ganda antara Hong Kong dan Indonesia telah berlaku sejak April 2013, dan pada bulan Juni tahun ini kami menandatangani sebuah perjanjian mengenai pertukaran otomatis informasi akun keuangan untuk tujuan perpajakan. Ia berharap dengan hadirnya Kantor Ekonomi dan Perdagangan kami yang baru di Jakarta, bersama dengan kantor HKTDC dapat membantu Indonesia untuk memanfaatkan layanan keuangan, profesional dan nilai tambah tinggi lainnya dari Hong Kong.

Dino Patti Djalal sebagai pendiri Foreign Policy Community of Indonesia yang juga pembicara dalam seminar ini melihat banyak yang bisa dicontoh dari Hong Kong dalam meningkatkan pengetahuan negara luar terhadap wilayah ini, terutama dalam meningkatkan hubungan bisnis. “Dalam dua tahun terakhir saya melihat modelnya sangat menarik, mereka membuka banyak kantor dengan promosi yang sangat kuat. Hal ini saya sampaikan ini pada banyak gubernur, kita bisa mencontoh Hong Kong, perlu juga kalian membuka kantor perwakilan di Singapura, New york misalnya untuk memasarkan daerahnya, jangan mengandalkan kementerian luar negeri,” ujarnya. China diyakini akan menjadi negara super power baru di masa datang, tentu saja ini akan sangat mempengaruhi konsekuensi kebijakan luar negeri kita. “Tidak banyak negara yang memiliki interest tinggi pada Indonesia, China adalah salah satu yang berada di puncak posisi ini,” katanya.

 

Editor : Eva Martha Rahayu

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)