Citi dan AVPN Berkolaborasi Luncurkan Platform untuk, Atasi Masalah Kaum Muda

Peluncuran Youth Opportunities Platform, Rabu (22/6)

Dengan dukungan Citi Foundation,  AVPN, jaringan Investor Sosial dengan lebih dari 600+ anggota yang beragam di 33 pasar, meluncurkan Youth Opportunities Platform di AVPN Global Conference, konferensi investasi sosial tatap muka terbesar di Asia, yang diselenggarakan di Bali, Rabu (22/6). 

Platform ini adalah platform berdampak pertama yang didedikasikan untuk mengatasi masalah kaum muda yang mendesak di Asia yang bertujuan menjembatani kesenjangan sumber daya antara para pemimpin muda Asia dan sektor publik, swasta dan sosial. Lewat platform ini  para pemuda pemecah masalah, atau pemimpin muda yang berupaya memberikan dampak, dan pemuda yang memimpin gerakan advokasi. Mereka didukung oleh praktisi sektor publik, swasta dan sosial, yang melihat pentingnya menempatkan kaum muda sebagai pusat pengambilan keputusan yang berdampak.

Berdasarkan studi AVPN 2022 terhadap 2.000 pemuda (berusia 18-35 tahun) di 5 negara berkembang Asia Tenggara (Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, dan Vietnam), 'pendidikan', 'pemberdayaan pribadi', dan 'melakukan kebaikan sosial ' adalah 3 prioritas teratas kaum muda.

Meskipun ada banyak inisiatif yang telah mendukung kaum muda, akses ke peluang dan koneksi masih dianggap sebagai celah kritis untuk mencapai prioritas ini.

Dengan lebih dari 60% pemuda dunia yang tinggal di Asia-Pasifik, inisiatif dan peluang pendukung harus diberikan dalam skala besar. 

Di Indonesia, terdapat dua organisasi yang merupakan mitra jangkar untuk platform ini, salah satu organisasi tersebut merupakan yayasan dari startup yang telah ada pada level unicorn. Perkembangan startup di Indonesia tergolong sangat pesat. Tercatat, ada 2.384 startup di dalam negeri pada 2022, menurut data terbaru dari Startup Ranking. Jumlah ini menempatkan Indonesia berada di urutan keenam terbanyak di dunia. Selain faktor teknologi yang semakin canggih, faktor lainnya yang mempengaruhi perkembangan pesat startup adalah jumlah penduduk Indonesia yang sangat banyak, yang menjadi peluang yang bagus untuk melakukan berbagai bisnis, terutama jika mengerti apa yang sedang diinginkan dan dibutuhkan di pasaran, khususnya kaum muda. 

"Youth Opportunities Platform ini adalah bagian penting dari inisiatif Pathways to Progress dari Citi Foundation. Kami bangga dapat bekerja sama dengan AVPN untuk memberdayakan kaum muda dan mendukung pertumbuhan inklusif di seluruh wilayah,” kata Batara Sianturi, CEO Citi Indonesia.

Terdapat 6 mitra jangkar untuk Youth Opportunities Platform ini, yang mewakili organisasi terkemuka yang dipimpin oleh pemuda dan penyandang dana pemuda berpengalaman di seluruh Asia. Mereka adalah: Indonesian Youth Diplomacy (Tuan Rumah Y20 2022) dan Yayasan Anak Bangsa Bisa (Yayasan dari GoTo Gojek Tokopedia); PLDT-Smart Foundation di Filipina; YuWaah (Generation Unlimited India) di UNICEF; Social Ventures  Hong Kong; dan Youth Co:Lab yang dipimpin oleh UNDP. 

Bersama dengan Citi Foundation, mitra jangkar yang menjadi tulang punggung platform dalam beberapa bulan mendatang tidak hanya akan memanfaatkan keahlian mereka untuk memperkuat bidang pemuda prioritas di kawasan ini, tetapi juga mengidentifikasi jalur kolaborasi untuk memperkaya inisiatif pemuda yang ada.

Youth Opportunities Platform akan berupaya untuk mengambil bagian dalam Y20 (kelompok pemuda G20) yang terjadi di Indonesia tahun ini dan India pada tahun 2023, membawa suara pemuda Asia ke panggung global. “AVPN telah membangun ekosistem investasi sosial di Asia dalam dekade terakhir, dan kunci untuk komunitas yang kuat adalah kepercayaan,” kata Naina Subberwal Batra, Ketua dan CEO AVPN, “Sementara kami melihat kesadaran yang tumbuh di sekitar pemerintah dan swasta penyandang dana untuk memasukkan suara generasi berikutnya dalam strategi dampak mereka, mereka harus belajar untuk mengenali mereka, bukan sebagai suara token, tetapi sebagai mitra di meja pengambilan keputusan. Sampai dan kecuali para pemimpin global dapat mematahkan dinamika kekuatan ini, dan menciptakan ruang terpercaya untuk mendengarkan secara otentik, kaum muda tidak akan diberdayakan untuk mendorong perubahan di tingkat generasi.”

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)