Data Nasabah Dijual, Bank Mandiri Ajak Perbankan Buat Etika

Direktur Retail Banking Bank Mandiri Tardi menyayangkan adanya praktek jual beli data nasabah yang baru-baru ini diungkap Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri. Pasalnya, Bank Mandiri juga merasa dirugikan atas hal itu.

Menurut Tardi, ada cara yang bisa dilakukan untuk mengantisipasi hal tersebut terulang kembali. Ia mengusulkan agar perbankan membuat sebuah aturan etika bersama. "Kita susunlah suatu etika di antara Himbara dan Perbanas," ujarnya dalam workshop Mandiri Training 2017 di Lombok, Nusa Tenggara Barat, Sabtu, 26 Agustus 2017.EDC

Sementara itu, Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri Rohan Hafas penyalahgunaan data nasabah bisa juga terjadi saat nasabah melakukan transaksi jual beli di kasir. Pasalnya, kasir kerap menggesekkan kartu di keyboard kasir.

"Kalau (digesek) di EDC saja, datanya langsung ke bank, dan terproteksi secara sistem. Kalau digesek di keyboard kasir itu, kami tidak tahu ke mana data kartunya, dan bisa saja disalahgunakan," ujarnya.

"Kalau di luar negeri, keyboard kasir memang online dengan bank. Berbeda di negara kita, masih terpisah. Hanya EDC saja," kata Rohan menambahkan.

Ia menambahkan, saat ini, sebagian besar pemegang kuasa data adalah melalui ijin dari Visa. Visa hanya menyarankan penggesekan kartu kredit di EDC, karena sudah terpantau dan terjamin keamanannya.

Selain itu, Rohan juga mengingatkan nasabah untuk berhati-hati saat transaksi online. Sebab, banyak celah yang bisa membuat data nasabah diambil pihak tak bertanggung jawab.

"Sekarang kan marak jual-beli online. Lalu, banyak yang mendaftarkan nomor kartunya. Siapa yang mengatur keamanan transaksi itu? Belum ada kan? Maka sebaiknya lebih hati-hati," katanya.

Sebelumnya, Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri menangkap seorang pria berinisial C, 27 tahun karena diduga menjual data nasabah melalui internet. C bahkan mematok harga mulai dari Rp350 ribu hingga jutaan rupiah.

Untuk data 1.000 nasabah misalnya, dia jual dengan harga Rp350 ribu. Sementara, data 100 ribu nasabah dijual senilai Rp 1,1 juta.

https://bisnis.tempo.co/read/news

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)