Dentsu Indonesia Perkenalkan Merkle sebagai CXM Berbasis Data

Dentsu International Indonesia, salah satu jaringan periklanan terbesar di Indonesia memperkenalkan Merkle. Merkle merupakan perusahaan Customer Experience Management (CXM) berbasis data  yang mendorong strategi pemasaran people-based dan membantu merek dalam menciptakan keunggulan kompetitif lewat hyper-personalized experience di seluruh platform dan perangkat.

Dengan kehadiran Merkle, dentsu Indonesia meluncurkan layanan servis CXM ke penawaran bisnisnya bersama dengan Creative dan Media, untuk menciptakan solusi terintegrasi kelas dunia ke dalam tiga lini layanan dengan berbagai merek agensi.

Merkle akan bergerak bersama 30 ahli (termasuk data scientist, engineer, developer dan konsultan) yang dibangun untuk memberikan sentuhan baru dalam customer journey di Indonesia, serta memperkuat customer experience melalui konsultasi CX, transformasi digital, dan transformasi data.

Maya Watono, Country CEO Dentsu Indonesia mengungkapkan, saat ini adalah momen yang tepat untuk meluncurkan Merkle di Indonesia. Customer Experience (CX) telah menjadi komponen bisnis yang penting di Indonesia.Banyak perusahaan Indonesia di berbagai industri telah memulai strategi CX mereka untuk meningkatkan posisi di pasar dan membuktikan diri mereka mampu menghadapi tuntutan customer experience yang akan datang di dunia digital. Merkle Indonesia siap membantu merek dalam berinovasi dan memetakan strategi CX mereka untuk tetap menjadi yang terdepan.

Presiden Merkle Asia Pasifik, Zhengda “Z” Shen, menambahkan, “Dengan solusi digital inovatif yang dimiliki, Indonesia berhasil menarik perhatian mata dunia, dan kami sangat bersemangat untuk hadir ke tengah pasar dan membawa kemampuan, pengalaman, dan penelitian kelas dunia kami ke negara ini. Kami sangat menantikan masa depan ekonomi digital di Indonesia dan peran kami dalam kisah pertumbuhan itu.”

Dentsu Indonesia memperkenalkan Merkle bersamaan dengan tiga faktor utama yang mengubah lanskap pemasaran Indonesia: pertama, COVID-19 mengubah perilaku konsumen Indonesia. Pandemi COVID-19 telah menjadi katalisator transformasi digital secara global, dan ini juga berlaku di Indonesia.

Menurut laporan konsumen Indonesia oleh Dentsu Insights, konsumsi online meningkat 70% dalam waktu 60 hari setelah pandemi melanda Indonesia. Sebanyak 85% konsumen juga melaporkan perubahan dalam kehidupan sehari-hari yang datang dengan Pembatasan Sosial Berskala Besar (kini dikenal dengan nama PPKM).

Faktor kedua, pemasaran yang bertanggung jawab untuk privasi data konsumen. Lonjakan eksponensial ekonomi digital di Indonesia mendorong urgensi untuk melindungi privasi data secara legal. Sementara pemerintah sedang menyelesaikan RUU Perlindungan Data Pribadi (PDP), merek perlu merintis dan sadar mengatur upaya pemasaran mereka dengan pola pikir yang mengutamakan konsumen. Kekhawatiran ini juga selaras dengan cara pemasar menangani efek penghentian cookie pihak ketiga.

Faktor ketiga, pentingnya keanekaragaman, kesetaraan, dan inklusi (DEI) terus menjadi area fokus utama bagi sebagian besar merek multinasional untuk merangkul perjalanan pelanggan yang tidak bias dan anti-rasis. Tim lokal Dentsu  terbiasa dengan kebutuhan tersebut. Lebih dari itu, 'Bhinneka Tunggal Ika' (berarti 'Berbeda Tapi Tetap Satu') diciptakan pada abad ke-14 dan ditetapkan sebagai semboyan nasional Indonesia pada tahun 1945.

Merkle menciptakan keunggulan kompetitif melalui pengalaman pelanggan bersifat people-based yang sangat personal, berdasarkan data, didukung oleh teknologi, dan disampaikan melalui kreativitas. Dengan menambahkan Merkle ke dalam jaringan, dentsu Indonesia telah mengambil satu langkah maju menuju masa depan manajemen pengalaman pelanggan. Manajemen data untuk bisnis sekarang menjadi sangat penting karena konsumen menuntut pengalaman yang mulus dan terhubung.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)