MAMI Optimistis di Tengah Volatilitas Pasar Global

Berdasarkan analisa PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI), akhir-akhir ini  terjadi  peningkatan volatilitas pasar finansial global. Pasar saham Indonesia ikut terpengaruh dengan turun 1,08% dan kurs nilai tukar Rupiah terhadap dolar AS ikut melemah -1,66% per 16 April 2018.

Volatilitas ini diperkirakan masih akan berlanjut karena beberapa faktor, di antaranya kenaikan suku bunga acuan The Fed, kebijakan proteksionisme Amerika Serikat, dan kondisi geopolitik di Suriah. Namun, kinerja pasar finansial Indonesia diperkirakan masih akan positif hingga akhir tahun 2018. Malahan, investor berpeluang untuk mendapatkan potensi imbal hasil yang menarik dari volatilitas yang terjadi saat ini.

Ada banyak faktor dari dalam negeri yang mendukung pemulihan ekonomi Indonesia, seperti peningkatan belanja pemerintah dan ekspansi subsidi yang menopang daya beli, serta pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB).

Katarina Setiawan, Chief Economist & Investment Strategist MAMI, mengatakan, “Masyarakat investor tidak perlu panik dengan apa yang terjadi di pasar. Kenaikan suku bunga Amerika Serikat telah diantisipasi oleh pasar.”

Menurutnya,  ada beberapa faktor pendukung pasar finansial Indonesia,  pertama, bank sentral di kawasan Asia secara umum tetap akan menjaga suku bunga rendah di tengah kenaikan Fed Rate. Kebijakan suku bunga rendah tetap bisa dilakukan karena adanya stabilitas inflasi, sinkronisasi pertumbuhan global, dan prioritas untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Kedua,  proteksionisme Amerika Serikat tidak akan berpengaruh besar terhadap Indonesia yang merupakan negara dengan eksposure AS terendah, di mana surplus perdagangannya hanya 0,9% dari GDP. Padahal, Malaysia mencapai 12% dan Thailand 6%.

“Belajar dari pengalaman masa lalu, ketegangan dagang Amerika Serikat dan China kemungkinan besar tidak akan berkembang menjadi perang dagang. Lagipula secara keseluruhan, eksposur perdagangan kawasan Asia ke Amerika Serikat masih cukup terkendali. Jika ketegangan meningkat, terdapat potensi bahwa daya saing produk Indonesia akan meningkat dan memberikan keuntungan bagi Indonesia," jelasnya.

Ketiga, ketegangan geopolitik di Suriah yang kemungkinan meningkatkan kenaikan harga minyak, sebetulnya berpotensi meningkatkan PDB Indonesia. Keempat, Bank Indonesia tetap berkomitmen menjaga stabilitas nilai tukar rupiah sebagai kunci dalam meredam volatilitas pasar finansial,“ tambah Katarina.

Katarina menyatakan bahwa pemulihan ekonomi masih akan terus berlanjut. Belanja negara pada dua bulan pertama tahun 2018 mencapai 11,2% dari target. Sementara belanja sosial, yang menjadi kunci penting untuk menopang daya beli masyarakat, naik tajam. Pemerintah juga fokus menjaga daya beli masyarakat.

Beberapa inisiatif diluncurkan pemerintah untuk mendukung daya beli, misalnya pemberian THR untuk PNS dalam jumlah yang lebih besar dibandingkan sebelumnya, penurunan tarif tol, peningkatan penyerapan dana desa, hingga ketersediaan BBM subsidi yang lebih luas. “Untuk mendukung pertumbuhan manufaktur, pemberian insentif pajak korporasi diberikan untuk investasi baru dan bagi korporasi yang melakukan ekspansi,” ujar Katarina.

Terkait penurunan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), Katarina berpendapat bahwa hal tersebut disebabkan karena sentimen pasar bukan faktor fundamendal. Ia yakin akan ada perbaikan pada akhir tahun, mengingat membaiknya Gross Domestic Product kita. Katarina menyarankan pada para investor untuk tidak panik dan tetap berinvestasi sesuai dengan profil risiko yang disanggupi.

“Beragam kabar positif mewarnai pasar obligasi Indonesia,” ujar Ezra Nazula, Director & Chief Investment Officer, Fixed Income MAMI. “Keputusan Moody’s menaikkan sovereign rating Indonesia dari Baa3 menjadi Baa2, dari outlook positive menjadi stable tentunya memicu sentimen positif bagi pasar. Baru kali ini Indonesia mendapatkan rating Baa2 dengan outlook stable dari Moody’s. Kenaikan ini menyusul Fitch yang telah menaikkan rating Indonesia di Desember 2017. Akan tetapi efek dari peningkatan rating ini tidak akan sebesar yang terjadi di tahun 2011. Karena kenaikan kali ini masih sama-sama terjadi dalam kategori investment grade," dia menguraikan penjelasannya.

Selain itu, obligasi Indonesia akan segera masuk dalam Indeks Bloomberg-Barclays Global Aggregate pada bulan Juni 2018. Ezra mengatakan, “Kombinasi dari masuknya obligasi Indonesia ke dalam indeks Bloomberg-Barclays Global Aggregate dan kenaikan rating Fitch dan Moody’s berpotensi menarik aliran dana asing ke pasar obligasi Indonesia. Harapannya, aliran dana asing dapat membantu membiayai melebarnya defisit transaksi berjalan tahun ini, dan mendukung stabilitas nilai tukar.," ungkapnya.

 

Editor : Eva Martha Rahayu

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)