Transformasi Akan Memperkuat OJK

Faisal Basri di Jakarta, 11 Februari 2022. (Tangkapan layar : Vicky R/SWA)

Seleksi Anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (DK OJK) Periode 2022 - 2027 sepatutnya dijadikan momen untuk melakukan transformasi lembaga yang bertugas dalam mengatur sektor jasa keuangan tersebut. Di sisi lain, publik juga menantikan figur DK OJK yang fresh, memiliki visi luas serta cepat dalam mengambil keputusan agar bisa memompa denyut perekonomian Indonesia.

Ekonom Senior Universitas Indonesia (UI) Faisal Basri mengatakan, seharusnya OJK memiliki lembaga yang mengawasi. Dengan begitu publik dapat menilai kinerjanya apakah sudah baik atau belum.“OJK ini ‘kan tidak ada yang mengawasi, jadi apakah mereka membuat laporan atau tidak, lalu lapornya kemana tidak jelas. Imbasnya, kita sulit untuk mengukur kinerjanya,” kata Faisal dalam jumpa pers virtual di Jakarta, Jumat (11/2/2022).

Alangkah baiknya, OJK menggunakan dana dari APBN sehingga bisa diawasi. Dirinya juga tak menyepakaai jika ada wacana kembali melebur OJK dengan Bank Indonesia (BI). Faisal yang juga Mantan Tim Satuan Tugas Mafia Migas (Satgas Mafia Migas) juga mengkritisi pembukaan lowongan DK OJK yang mengkotak-kotakan sektor jasa keuangan sehingga dalam bekerja terkesan sendiri-sendiri. “Di salam OJK ini ‘kan ada kompartemen-kompartemen, ada bidang asuransi, bidang perbankan, bidang pasar modal dan sebagainya. Sehingga kalau ada kasus yang menyelesaikan ya kompartemen yang terkait saja. Contohnya kasus Asabri, yang mengurus ya bidang asuransi saja, bidang yang lain tidak,” ungkap Faisal.

Hal ini dinilai membuat kinerja OJK menjadi kurang optimal. Seharusnya DK OJK menjadi satu kesatuan sehingga kinerjanya menjadi lebih kuat. “DK OJK itu kan seharusnya yang dilihat leadership-nya, visinya dan kecepatannya dalam mengambil keputusan. Sementara dalam bekerja itu kan sudah ada tim teknis. Jadi tidak perlu dikotak-kotakkan. Ini kan kalau kita lihat yang mendaftar ada yang dari orang perbankan, dari orang asuransi, ada dari pasar modal, sehingga yang ditonjolkan seolah-olah kemampuan teknisnya,” jelas Faisal.

Menurutnya, OJK saat ini memerlukan pemimpin yang fresh dan terbebas dari beban masa lalu. Sehingga dalam bekerja mereka bisa melihat suatu masalah dengan helicopter view.“Kalau saya boleh memilih dari 155 orang DK OJK yang lolos seleksi, saya akan memasangkan Dendi Ramadani dan Mahendra Siregar. Karena hanya dua itu yang saya kenal, memiliki visi yang bagus dan independen. Dendi ini fresh karena tidak ada beban masa lalu, sementara Mahendra berpengalaman menjadi 3 wamen,” imbuh Faisal.

Swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)