Industri Penerbangan Internasional Diprediksi Baru Pulih 2023

Deretan maskapai penerbangan internasional (Foto : https://www.airlinereporter.com/).
Deretan maskapai penerbangan internasional (Foto : https://www.airlinereporter.com/).

Kajian White Paper National Air Carriers Association (INACA) dan Universitas Padjadjaran (Unpad) memproyeksikan industri penerbangan internasional pulih lebih lama ketimbang penerbangan domestik. Industri penerbangan internasional diperkirakan baru bangkit pada 2023 atau tiga tahun setelah pandemi Covid-19.

“Berdasarkan hasil kajian yang telah dilakukan, pemulihan sektor penerbangan diprediksi akan mulai membaik pada awal 2022 untuk penerbangan domestik dan akhir 2023 untuk penerbangan internasional,” ujar pakar dan peneliti Hukum Penerbangan dan Pembiayaan Pesawat Udara Unpad, Prita Amalia, dalam keterangan tertulis, Kamis, 15 April 2021.

Kajian dilakukan untuk mengetahui kebijakan dan regulasi apa saja yang diperlukan untuk mendukung pemulihan sektor penerbangan. Hasil kajian mengacu pada pembahasan pihak eksternal dalam kegiatan forum group discussion (FGD) yang diselenggarakan pada Februari hingga April 2021.

Prita menjelaskan kajian ini mempertimbangkan aspek kesehatan terkait pengaturan vaksin dan pendistribusiannya. Di samping itu, kajian melihat aspek stimulus ekonomi ihwal dukungan pemerintah untuk sektor transportasi udara dan regulasi pembatasan pergerakan penumpang pesawat serta kapasitas penerbangan.

"Dukungan pemerintah dalam bentuk kebijakan dan regulasi dibutuhkan sebagai strategi pemulihan sektor penerbangan, seperti bantuan fiskal untuk pengurangan beban operasional," katanya.

Data Internasional Civil Aviation Organization (ICAO) menunjukkan pada 2020 terjadi penurunan jumlah penumpang sebesar 59-60 persen untuk skala penerbangan global. Sedangkan The International Air Transport Association (IATA) menghitung penurunan pendapatan maskapai pada tahun lalu mencapai 54,7 persen secara year on year.

Ketua Umum INACA Denon Prawiraatmadja merinci pergerakan angkutan pesawat pada 2020 turun 43 persen dari sebelumnya 2,1 juta menjadi 1,2 juta.  Sedangkan pergerakan penumpang turun 70 persen dari 91,6 juta menjadi 35,4 juta. Penurunan kinerja juga terjadi untuk angkutan kargo sebesar 65 persen dari 1,1 juta ton menjadi 429 ribu ton.

Denon berharap kajian INACA dapat membantu para pengambil keputusan bergerak cepat. “Ini akan membantu pemerintah, maskapai penerbangan, serta stakeholder penerbangan lainnya dalam menyusun berbagai strategi dan intervensi untuk memulihkan sektor penerbangan selama dan pasca-pandemi Covid-19," tutur Denon.

Sumber: Tempo.co

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)