Kadin Optimistis Indonesia Jadi Produsen Baterai Mobil Listrik Terbesar di Dunia

Indonesia diyakini akan menjadi produsen baterai mobil listrik terbesar di dunia, melihat potensi kandungan nikel yang melimpah. Optimisme ini diungkapkan oleh Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Arsjad Rasjid seiring dengan resminya Indonesia membangun pabrik baterai kendaraan listrik pertama di Asia Tenggara.

Menurut Rasjid, besarnya pasokan nikel di Indonesia untuk pembuatan baterai lithium, yang menjadi bahan utama pengembangan mobil listrik, membuat Indonesia bisa menguasai pengembangan mobil listrik dunia.

"Nikel adalah bahan utama pembuatan baterai lithium yang digunakan untuk mobil listrik. Kita bisa menguasai salah satu rantai pasok baterai lithium dan pengembangan mobil listrik dunia," ujar Arsjad dalam keterangan resmi yang dikutip SWA Online (16/09/2021).

Selain memiliki sumber daya alam yang melimpah berupa nikel, kata Rasjid, untuk mencapai cita-cita tersebut Indonesia juga harus memiliki sumber daya manusia (SDM) yang berdaya saing tinggi, bisa memanfaatkan tingkat komponen dalam negeri (TKDN), serta memanfaatkan teknologi yang bisa dikembangkan di dalam negeri.

“Kita beli teknologi dari luar negeri untuk dikembangkan di Indonesia. TKDN komponennya banyak di Indonesia, sehingga biaya pembuatan baterai dari Indonesia akan lebih kompetitif,” tambah Rasjid yang juga Presiden Direktur PT Indika Energy Tbk.

Sebelumnya, pada Rabu (15/09/2021), Presiden Joko Widodo telah melakukan ground breaking atau peletakan batu pertama pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik di Karawang, Jawa Barat denga nilai investasi pembangunan mencapai US$1,1 miliar atau sekitar Rp 15,95 triliun. Presiden mengatakan, pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik di Tanah Air merupakan wujud keseriusan pemerintah melakukan hilirisasi industri.

Indonesia dinilai harus berani mengubah struktur ekonomi yang selama ini berbasis komoditas, agar bisa menuju hilirisasi dan menjadi negara industrial yang kuat dengan berbasis pada pengembangan inovasi teknologi.

“Strategi bisnis besar Indonesia saat ini adalah keluar secepatnya dari jebakan negara pengekspor bahan mentah. Melepaskan ketergantungan pada produk-produk impor dengan mempercepat revitalisasi industri pengolahan, sehingga bisa memberikan peningkatan nilai tambah ekonomi yang semakin tinggi," kata Presiden Jokowi.

Presiden turut melihat Indonesia bisa menjadi produsen utama produk-produk barang jadi berbasis nikel seperti baterai lithium, baterai listrik, baterai kendaraan listrik. Jokowi bahkan menargetkan realisasinya bisa terwujud dalam 3–4 tahun ke depan. “Saya yakin 3–4 tahun ke depan, melalui manajemen yang baik, manajemen pengelolaan yang baik," tutur Jokowi.

Hilirisasi industri nikel, kata Jokowi, juga bisa meningkatkan nilai tambah bijih nikel secara signifikan. Jika diolah menjadi sel baterai, nilainya bisa meningkat 6-7 kali lipat. Dan jika dijadikan mobil listrik akan meningkat lagi nilai tambahnya, yaitu 11 kali lipat.

Editor : Eva Martha Rahayu

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)