Kampanye Baru Kemendag Untuk Dukung UMKM

Kegiatan salah satu UMKM souvenir di Labuan Bajo, NTT (Foto: Eva/SWA)

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengajak masyarakat untuk selalu bangga akan produk buatan Indonesia. Salah satunya, dapat diwujudkan dengan dengan membeli dan menggunakan produk Indonesia, khususnya produk kerajinan pernak-pernik unik asli Indonesia.

Hal ini disampaikan Agus saat peluncuran “Kampanye Pernak Pernik Unik Bangga Buatan Indonesia Kementerian Perdagangan” secara virtual di Jakarta. Turut hadir dalam acara ini, Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, serta Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo.

“Kecintaan dan kebanggaan terhadap Indonesia perlu diwujudkan dalam sebuah tindakan nyata. Salah satunya, dengan membantu meningkatkan perekonomian bangsa di masa pandemi ini. Bentuk yang paling sederhana dari wujud kecintaan terhadap Indonesia adalah dengan membeli dan menggunakan produk-produk buatan dalam negeri,” kata Agus.

Di tengah pandemi Covid-19, usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) memainkan peran penting sebagai penopang perekonomian bangsa yang menggerakan ekonomi dan menjaga daya beli masyarakat. UMKM memiliki kontribusi sebesar 60% dari produk domestik bruto (PDB), menyerap 96% tenaga kerja dari total 133 juta angkatan kerja, serta menyumbang 14% dari total ekspor.

Saat ini, pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) telah mengubah pola konsumsi masyarakat dan menjadikan penjualan daring sebagai solusi di tengah situasi pandemi. “Untuk itu, UMKM harus dapat memanfaatkan nilai konsumsi dalam negeri yang besar agar dapat tetap bertahan, beradaptasi, dan berkembang dalam situasi kebiasaan baru masyarakat yang serba digital,” tandasnya.

Mendag menjelaskan, untuk menjaga pasar dan daya saing produk UMKM, Kemendag telah melaksanakan berbagai kegiatan. Salah satunya, melalui “Pelatihan on boarding UMKM” yang bekerja sama dengan lokapasar (marketplace).

“Dengan pelatihan tersebut, diharapkan dapat menjaga keberlanjutan dan eksistensi UMKM di pasar daring. Kemendag juga memberikan pelatihan, pendampingan, dan fasilitasi dalam pengembangan, standardisasi, serta perizinan, dengan bekerja sama dengan beberapa universitas, dinas perdagangan seluruh Indonesia, serta komunitas pengusaha,” jelas Agus.

Kemendag juga melakukan beberapa kegiatan dalam rangka mendukung gerakan nasional ‘Bangga Buatan Indonesia’. Kegiatan tersebut terdiri dari Peluncuran Virtual Expo, Peluncuran Gerobak Dagang Digital, Peluncuran Lomba Video Pernak Pernik Unik, Peluncuran Situs Web Bangga Buatan Indonesia Kemendag (BBI Kemendag), serta Peluncuran Video Pemasaran Online.

Terkait dengan Gerobak Dagang Digital, Mendag Agus menjelaskan filosofi yang mendasari program tersebut ialah gerobak sebagai ciri khas berjualan rakyat Indonesia yang kaya akan kearifan lokal. Diharapkan, sinergi dan kolaborasi lintas institusi dan pelaku ekosistem digital melalui gerakan BBI
dapat mendukung pertumbuhan UMKM sebagai tulang punggung pemulihan ekonomi.

Sejak program BBI dicanangkan pada 14 Mei 2020, telah ada 1,9 juta lebih UMKM yang melakukan transaksi digital (on boarding) atau mencapai 94 persen dari target 2 juta UMKM. Dengan demikian, tidak menutup kemungkinan adanya 3 juta UMKM yang on boarding hingga akhir tahun ini atau mencapai 150% target awal.

Pada sesi gelar wicara, Menkop UKM Teten mengungkapkan, pandemi Covid-19 telah berdampak pada penurunan permintaan yang berpengaruh terhadap penurunan penjual dan pendapatan pelaku UMKM. Untuk itu, gerakan BBI yang mendorong UMKM masuk ke ekosistem digital dapat mendukung peningkatan permintaan produk UMKM, khususnya produk pernak-pernik. “Transformasi UMKM harus terus didorong dengan memanfaatkan hasil-hasil riset untuk mengembangkan produk pernak-pernik, seperti penggunaan bahan baku alam, serat, kayu, maupun logam,” papar Teten.

Senada dengan hal tersebut Wamenparekraf Angela juga mengungkapkan, keunggulan produk kreatif Indonesia termasuk pernak-pernik tidak perlu diragukan lagi dalam mendukung sektor pariwisata.

“Pengeluaran wisawatan domestik dan mancanegara cukup besar untuk berbelanja produk-produk kreatif. Untuk itu, kualitas dan nilai tambah produk harus diperhatikan” ujarnya.

Editor : Eva Martha Rahayu

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)