Kini Eranya Membangun Customer Experience

sumber gambar Google Image: Myventurepad.com (8 Tactical Tips to implement Best Customer Experience)

Di era digitl, tuntutan kepuasan konsumen makin tinggi. Kini, pelaku usaha tidak bisa sekadar mengandalkan produk dan layanan terbaik. Kunci konsumen setia menggunakan produk menjadi evangelist customer product adalah customer experience atau bisa disebut dengan CX. Memberikan CX terbaik terus bertransformasi, begitu juga yang dilakukan operator telekomunikasi.

Operator telekomunikasi mulai memberikan perhatian lebih kepada CX di era digital karena fungsinya cukup kritis dalam memberikan kesan pertama yang membekas bagi konsumen. Untuk diketahui CX sudah mulai diperkenalkan sejak 80an ketika Holbrook dan Hirschman (1982) memperkenalkan pendekatan baru untuk pengalaman perilaku konsumen. Memang, ini awalnya bukan untuk produk digital saja. Bisnis apa pun bisa menggunakan konsep ini.

Secara umum CX bisa digambarkan sebagai pengalaman konsumen saat berinteraksi dengan brand, dan di era digital pengalaman tersebut bisa
lebih mudah ditangkap, dipelajari untuk kemudian dieksekusi secepat mungkin.

Inilah yang membuat CX begitu penting untuk diperhatikan. Coba bayangkan. Saat konsumen mulai tidak puas, mereka bukan saja menjadi tidak
loyal, tapi berpotensi menularkan ketidakpuasannya kepada pengguna lain.

Grup Telkom sedang membangun komitmen untuk mengimplementasikan CX dalam setiap produk dan layanannya. “Tempatkan tangan Anda di hati dan janji untuk pelanggan. Mari kita semua berjanji untuk menjadikan pelanggan pusat dari apa yang kita lakukan dan memastikan bahwa kita membuat perubahan radikal untuk memenuhi janji pelanggan kita," kata Direktur Strategic Portfolio Telkom, David Bangun tentang komitmen Telkom ini.

Menurutnya, kesan saat pertama berinteraksi itu penting. Menentukan akankah pro suka, atau ditinggalkan. Bagaimana bisa? Ya, di era digital ini semua informasi lebih mudah tersebar. Bisa via media sosial, testimoni forum, aplikasi pesan instan, ulasan di website dan media lainnya.

Sebaliknya, CX dengan nilai positif bisa membuat pengguna sangat loyal sehingga enggan berpindah ke tempat lain. Dan kalau sudah begini, mesitnya bisnis bisa berjalan lebih baik.

Di Indonesia CX menjadi perhatian khusus kebanyakan perusahaan rintisan. Tokopedia misalnya, usai bertransaksi biasanya pengguna diminta mengisi sedikit mengenai tingkat kepuasan mereka. Ini untuk mengetahui apakah proses transaksi sepenuhnya lancar, tidak ribet, dan sebagainya.

Kemudian Gojek maupun Grab. Mereka bukan hanya menggunakan CX untuk peningkatan mutu aplikasinya, tapi juga mitra mereka. Dari sini kemudian mitra mereka punya peringkat berdasarkan tingkat kepuasan pengguna.

Contoh sukses lainnya, dalam skala yang lebih besar, bisa dilihat dari Apple. Perusahaan yang dibentuk dari garasi itu, kini menjadi salah satu perusahaan paling bernilai di dunia dengan jutaan pengguna setia. Ada yang fanatik bahkan.

Apple sudah melakukan hal fenomenal dengan membuat konsumennya merasakan sensasi seorang berkelas, punya selera tinggi, eksklusif tapi sekaligus bisa digunakan segala usia.

Semua ini dibangun mulai dari membuat produk yang bukan hanya sesuai untuk kebutuhan, tapi juga gaya hidup. Kemudian dikemas dalam program marketing yang membuat perangkatnya penuh dengan manfaat.

Terakhir, menyediakan staf yang sangat kompeten serta dengan sangat ramah membantu calon atau konsumennya. Itu yang kemudian membuat mereka punya jutaan pengguna yang bukan saja loyal, tapi fanatik. Bahkan rela mengantri berhari-hari di depan toko setiap ada produk baru yang diluncurkan. Luar biasa bukan pengaruh sebuah CX.

"CX akan mampu mengoptimalkan interaksi dari perspektif atau sudut pandang customer. Dengan CX biasanya akan tercipta kelompok loyal customer yang kedepannya akan sangat bermanfaat bagi perusahaan," tegasnya.

Editor : Eva Martha Rahayu

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)