Kolaborasi Datacomm – Nexusguard Perkenalkan DDoS Protection Service

Menurut laporan Nexusguard’s “Q2 2016 Threat Report - Asia-Pacific, serangan distributed denial of service (DDoS) meningkat 43 persen ke lebih dari 34.000 serangan di kuartal kedua tahun 2016. Situs-situs e-commerce, keuangan dan pemerintahan sering menjadi target serangan DDoS.

DDos atau Distributed Denial-of-services adalah tindakan jahat yang berupaya untuk menjatuhkan jaringan, aplikasi berbasis web atau service tertentu dengan cara: serangan di level jaringan – memenuhi pipa jaringan dari dan ke internet; serangan di level protocol – mengkonsumsi resource dari server atau perangkat firewall; atau serangan di level aplikasi – memberi beban yang berat terhadap server aplikasi.

 (ki-ka) Kenneth Mak (Network Security Consultant, Nexusguard), Zena Cheng (Vice President Sales, Asia-Pacific, Nexusguard), Sutedjo Tjahjadi (Managing Director, Datacomm Cloud Business), Jeremy Lee (Channel Director, South Asia, Nexusguard) saat diskusi: “DDoS Attack Trends and Mitigation Methods” di Jakarta (24/8)
(ki-ka) Kenneth Mak (Network Security Consultant, Nexusguard), Zena Cheng (Vice President Sales, Asia-Pacific, Nexusguard), Sutedjo Tjahjadi (Managing Director, Datacomm Cloud Business), Jeremy Lee (Channel Director, South Asia, Nexusguard) saat diskusi: “DDoS Attack Trends and Mitigation Methods” di Jakarta (24/8)

Ada 4 macam cara untuk melakukan proteksi dari serangan DdoS: pertama, melakukan sendiri. Biasanya dengan dengan menggunakan script untuk memfilter DDoS traffic dan mengandalkan firewall untuk mem-block traffic. Cara ini hanya efektif untuk serangan DDOS yang sederhana. Untuk serangan yang lebih besar, firewall tidak akan sanggup menghadangnya.

Kedua, memasang perangkat DDoS Protection. Dengan memasang perangkat DDoS protection di data center (on-premise). Pemasangan perangkat DDoS Protection membutuhkan biaya yang besar untuk pembelian perangkat (CAPEX) dan tim yang akan mengoperasikan. Dan juga perangkat ini akan idle selama tidak ada serangan. Cara ini tidak bisa menangani serangan DDoS yang membanjiri bandwidth internet (volume metric attack) karena biasanya kita mempunyai kapasitas bandwidth yang terbatas

Ketiga, memasang DDoS Protection di ISP: Cara ini tidak efektif karena kita harus memasang disemua ISP yang kita gunakan. Dan tidak semua ISP menawarkan service ini karena akan membebani resource mereka.

Keempat, menggunakan cloud-based DDoS Protection Service. Cloud-based DDoS Protection Service akan menyediakan scrubing data center yang akan mem-filter DDoS traffic dan hanya mengirim traffic yang bersih ke web server kita. Dengan cara ini kita tidak perlu mempunyai bandwidth internet yang besar dan juga tidak tergantung dengan ISP yang kita gunakan.

Datacomm DDoS Protection Services (DPS) adalah anti DDoS atau perlindungan web server yang komprehensif terhadap serangan DDoS dari Datacomm Cloud Business bekerja sama dengan Nexusguard, penyedia solusi keamanan dari ancaman DDoS.

Layanan berbasis cloud ini menyediakan proteksi terhadap serangan DDoS bagi aplikasi web di web server pelanggan. Didukung dengan teknologi dari Nexusguard yang sudah terbukti mampu melawan serangan DDoS, Datacomm DPS memberikan cara mengatasi serangan DDoS yang sederhana maupun yang canggih dengan solusi keamanan untuk aplikasi web pelanggan.

Datacomm DPS akan menyediakan scrubing data center yang akan mem-filter DDoS traffic dan hanya mengirim traffic yang bersih ke web server pelanggan. Sebagai perlindungan tambahan dari serangan DDoS, Datacomm DPS juga memiliki fitur Web Application Firewall (WAF) untuk memberikan perlindungan terhadap serangan hacking ke situs, penanganan serangan SSL, dan web cache untuk meningkatkan kecepatan akses ke website. Datacomm DPS akan memberikan cara mengatasi DDoS attack yang lebih mudah sehingga pebisnis akan lebih secure dan dapat fokus dalam menjalankan bisnisnya.

Jeremy Lee, Channel Director South Asia Nexusguard, mengatakan, Nexusguard berada di garis depan dalam menangani serangan DDoS, memberikan keamanan maksimal bagi website, layanan, dan reputasi perusahaan di dunia internet. Kami telah berpengalaman dalam menjaga keamanan cyber bagi perusahaan dan akan memberikan layanan maksimal bagi perusahaan di Indonesia. Dia mengaku, Nexusguard masuk dalam Top 25 perusahaan cybersecurity paling inovatif pada edisi Cybersecurity Ventures 'Q3 2016 Cybersecurity 500 Agustus 2016.

Sutedjo Tjahjadi, Managing Director Datacomm Cloud Business, menjelaskan, sesuai dengan filosofi Datacomm yaitu Enyerprise, Secure, Local, Datacomm DPS memiliki kualitas enterprise dengan support yang berada di Indonesia. Pihaknya berkomitmen untuk membangun local scrubbing data center di Indonesia sehingga proteksi terhadap DDoS untuk pelanggan di Indonesia menjadi lebih maksimal. Filosofi Datacomm sejalan dengan Peraturan Pemerintah No. 82 tahun 2012 yang salah satunya pasalnya mewajibkan para penyelenggara sistem elektronik untuk menempatkan pusat datanya di Indonesia. (EVA)

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)