Kontribusi PGE Mengembangkan Panas Bumi Diapresiasi Pemerintah

Foto : PGE

PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) diapresiasi pemerintah lantaran PGE mengembangkan panas bumi serta memberikan dampak positif di sektor energi dan berpatisipasi aktif mengimplementasikan prinsip Environmental, Social & Governance (ESG) dalam menjalankan roda bisnisnya. PGE  terus berkomitmen untuk pengembangan panas bumi dan mengintegrasikan prinsip ESG dan SDGs (Sustainable Development Goals) dalam mencapai pembangunan berkelanjutan.

Apresiasi pemerintah diberikan kepada PGE dengan memberikan 3 penghargaan Dharma Karya Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dan 6 penghargaan Subroto Award dalam peringatan Hari Pertambangan dan Energi ke-76 yang diperingati pada 28 September 2021.  Penghargaan tertinggi di sektor ESDM ini diberikan sebagai bentuk apresiasi pemerintah atas komitmen PGE dalam pengembangan panas bumi di Tanah Air serta memberikan dampak kemajuan yang sangat berarti di sektor energi. "Saya mengucapkan terima kasih atas seluruh kontribusinya, sekaligus selamat kepada para pemenang penghargaan Dharma Karya ESDM yang berjasa dalam pemikiran, kebijaksanaan, keputusan, tindakan dan pembangunan serta penemuan baru yang memberikan dampak kemajuan yang sangat berarti di sektor ESDM," ungkap Menteri ESDM Arifin Tasrif dalam keterangannya di Jakarta, Kamis (30/9/2021).

Dalam Dharma Karya ESDM ini terdapat tiga jenis tingkatan penghargaan. Pertama tingkat Utama, yang artinya telah berjasa sangat besar di sektor ESDM dan bersifat nasional. Kedua tingkat Madya, yang berarti berjasa besar di sektor ESDM, dan jasanya bersifat lintas sektoral. Dan ketiga tingkat Muda, yaitu berjasa di sektor ESDM, dan jasanya bersifat sektoral.

Penghargaan pertama diberikan Menteri ESDM Arifin Tasrif kepada perwira PGE, yaitu Mohamad Husni Mubarok, PhD. Kali ini, Husni menerima penghargaan tertinggi yaitu Dharma Karya ESDM tingkat Utama. Husni merupakan satu-satunya perwakilan dari Pertamina Group yang menerima penghargaan Dharma Karya ESDM kategori Utama ini.  Husni menerima penghargaan tingkat Utama berkat penemuan alat pengukuran laju alir massa dan entalpi dua fasa secara realtime pertama di dunia "Penghargaan ini akan menjadi motivasi bagi kami untuk terus memberikan hal-hal baru yang dapat berkontribusi dan membawa manfaat dalam kemajuan industri panas bumi dalam negeri," kata Husni.

Selain Husni, PGE juga mendapat penghargaan Dharma Karya ESDM tingkat Muda, untuk PC-Prove GIMS. Ini merupakan sistem yang meningkatkan efektifitas audit management system melalui Sistem Aplikasi PAS (PGE Audit System) di PGE. Kemudian, penghargaan ketiga yang diterima PGE juga Dharma Karya ESDM Muda. Kali ini diberikan untuk FT-Prove Jas Lab, atas penemuan teknologi untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas pengujian sampel uap panas bumi dengan metode ACID CONVERSION (ACONV) di PGE Area Kamojang.

Atas kontribusi dalam pengembangan panas bumi di Tanah Air, PGE juga mendapat 6 penghargaan Subroto Award 2021. Penghargaan ini merupakan bentuk apresiasi pemerintah kepada perusahaan atas upaya pengelolaan kesehatan dan keselamatan kerja serta lindungan lingkungan (K3LL) panas bumi secara baik dan sesuai peraturan perundangan yang berlaku. PGE meraih 3 penghargaan untuk kategori kinerja penerapan K3 dan keteknikan panas bumi peringkat Aditama untuk PT PGE Area Kamojang, PT PGE Area Ulubelu dan PT PGE Area Lahendong serta 3 penghargaan untuk kategori pengendalian pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan panas bumi peringkat aditama untuk PT PGE Area Kamojang, PT PGE Area Ulubelu dan PT PGE Area Lahendong. “Penghargaan Subroto merupakan penghargaan tertinggi sektor energi dan sumber daya mineral diberikan kepada para pemangku kepentingan yang telah melakukan kinerja terbaik dalam memajukan ESDM di Indonesia. Untuk itu saya mengucapkan selamat dan terima kasih kepada seluruh pemenang dan kontestan yang berpartisipasi, karena secara langsung telah berupaya memajukan Indonesia," paparnya.

Direktur Utama  PGE, Ahmad Yuniarto, mengepresiasi penghargaan yang diberikan pemerintah kepada perseroan. "Penghargaan ini menjadi penyemangat bagi seluruh insan PGE dan semakin memperkokoh peran kami sebagai key player geothermal di Indonesia dalam mewujudkan visi kami menuju World Class Green Energy Company," ungkap Ahmad. PGE, tambah Ahmad, adalah komitmen tinggi dalam pelaksanaan HSEE (Health  Safety Security Environment). Hal ini terbukti PGE area Lahendong, Tomohon (Sulawesi Utara) telah menerima Penghargaan Kecelakaan Nihil (Zero Accident Award) dari Kementerian Tenaga Kerja RI untuk 5,8 juta jam tanpa kecelakaan periode 1 Januari 2018 hingga 31 Desember 2020.

www.swa.co.id

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)