Bank Mandiri Persiapkan Nasabah Korporasi Antisipasi Perubahan Tren Tenaga Kerja

Bank Mandiri terus berupaya meningkatkan nilai tambah kepada korporasi yang menjadi nasabah dan mitra kerja perseroan. Terkait hal itu, Bank Mandiri menggelar Mandiri HR (Human Resources) Symposium sebagai ajang yang mempertemukan lebih dari 100 HR Management nasabah korporasi dan mitra kerja perseroan untuk berdiskusi tentang tren terbaru dalam HR Management serta penerapan strategi Talent Management secara komprehensif.

 

Mengangkat tema “Designing Indonesian Future Workforce”, seminar yang pertama kali diselenggarakan ini menghadirkan narasumber terkemuka dan pakar pengelolaan HR di Indonesia dan Asia, seperti mantan Menteri Keuangan Chatib Basri dan Partner Pricewaterhouse Coopers (PwC) wilayah Asia Malcolm Foo.

Menurut Senior EVP Human Capital Bank Mandiri Sanjay Bharwani, saat ini korporasi di Tanah Air memiliki tantangan baru dalam merumuskan kebijakan perusahaan dan pengelolaan ketenagakerjaan di era disruptif. Mereka dituntut untuk dapat menyesuaikan diri dengan dinamika baru yang muncul akibat adanya perubahan teknologi, globalisasi, demografi, nilai sosial, dan personal expectation dalam angkatan kerja yang saat ini didominasi oleh generasi milenial.

“Situasi ini perlu segera diantisipasi mengingat sumber daya manusia (Human Resources/HR) menjadi elemen vital bagi sebuah korporasi. Untuk itu, melalui simposium ini, kami ingin mempersiapkan HR management nasabah korporasi dan mitra kerja kami agar dapat menerapkan strategi pengelolaan HR yang bisa mendukung keberlangsungan perusahaan dalam jangka panjang,” kata Sanjay, saat membuka Mandiri HR Symposium di Jakarta.

Dalam kesempatan itu, Chatib Basri yang juga menjadi Advisory Board Chairman Mandiri Institute, membahas dampak disrupsi dalam pengelolaan HR, dengan mengangkat tema “Impact of Disruption and Employment”. Sedangkan Malcolm Foo dari Pricewaterhouse Cooper, memaparkan tema “What Leaders are Needed in Disruptive Era”, yang membahas mengenai peran kepemimpinan dalam menghadapi tantangan dan tuntutan dunia kerja yang telah bertransformasi.

“Kami juga memperkenalkan layanan perbankan terintegrasi bagi perusahaan Mitra Bank Mandiri. Layanan berupa fitur Bank at Work dapat membantu Perusahaan dalam memenuhi berbagai kebutuhan pegawainya,” kata Sanjay.

Salah satu layanan tersebut adalah Financial Clinic bagi pegawai perusahaan Mitra, yang disampaikan oleh Financial Planner terkemuka, Ahmad Gozali, dari Zelts Consulting, Nantinya setiap perusahaan yang telah bekerja sama dalam Layanan Bank at Work dari Bank Mandiri akan berhak untuk memperoleh fasilitas Financial Clinic dari Bank Mandiri.

“Inovasi layanan Bank at Work juga merupakan salah satu upaya Bank Mandiri dalam meningkatkan nilai tambah bagi karyawan nasabah korporasi sehingga akan semakin loyal kepada Perusahaan,” katanya.

Sementara terkait dengan faktor kesehatan pegawai, simposium ini juga menghadirkan Pakar Gizi Dr. Grace Harnanta dan Chef Farah Quinn, yang  menyampaikan materi bertema “Disrupting our Health Lifestyle”, yaitu tentang gaya hidup sehat terutama pola dan menu makan sehat.

Simposium ini diakhiri dengan diskusi pengelolaan HR pada korporasi dalam menghadapi tuntutan perubahan pola kerja dan dampaknya terhadap organisasi perusahaan, sumber daya manusia, dan perekonomian. Tampil sebagai pembicara panel, antara lain, Direktur Human Resources & General Affair Jasa Marga Kushartanto Koeswiranto, Direktur General Affairs & Human Capital Kimia Farma Arief Pramuhanto, dan Managing Director Pricewaterhouse Coopers Chan-Cheong Siew.

“Kami berharap ajang diskusi ini dapat memberikan dampak dan meningkatkan kontribusi positif Bank Mandiri bagi pengembangan perseroan serta pembangunan ekonomi Indonesia,”ujar Sanjay.

Leave a Reply

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)